Yuan China Berupaya Menantang Dolar AS Tapi Trader Enggan Menggunakan

Mata Uang Yuan China
Mata Uang Yuan China

Beijing | EGINDO.co – Meskipun Beijing bertekad untuk meningkatkan penggunaan mata uang Tiongkok di luar negeri, temuan survei terbaru menunjukkan bahwa “keengganan mitra dagang untuk menggunakan yuan” masih menjadi hambatan terbesar bagi penyelesaian perdagangan lintas batas.

Sekitar 47,7 persen perusahaan yang disurvei mengatakan kurangnya minat di antara mitra dagang untuk menggunakan yuan adalah hambatan utama bagi proliferasi yuan, menurut laporan Cross-Border Yuan Insight kuartal pertama – yang hasilnya dirilis bersama pada hari Senin oleh the Bank of Communications, bank terbesar kelima di Tiongkok berdasarkan ukuran, dan lembaga pemikir Institut Moneter Internasional Universitas Renmin.

Di antara responden, sekitar sepertiga dari mereka mengatakan tingkat kesulitan tidak berubah dibandingkan tahun sebelumnya, sementara sekitar 11 persen meyakini tingkat kesulitan semakin memburuk.

Sebanyak 1.657 perusahaan disurvei pada bulan Maret. Sekitar 71 persen adalah perusahaan swasta, 13 persen adalah badan usaha milik negara, dan 15 persen adalah badan usaha yang didanai asing.

Temuan ini mencerminkan tantangan yang dihadapi Beijing dalam upaya mengubah yuan menjadi mata uang global yang mampu menantang hegemoni global dolar AS yang memberi Washington kekuatan besar dalam menjatuhkan sanksi yang melumpuhkan dan melancarkan bentuk perang finansial lainnya.

Baca Juga :  13.300 Dosis Vaksin AstraZaneca Sudah Diterima Sumsel

Indeks internasionalisasi yuan, yang diukur oleh bank sentral Tiongkok, telah meningkat pesat sejak tahun 2009, namun masih tertinggal jauh dibandingkan dolar dan euro dalam hal penyelesaian perdagangan, pembayaran internasional, perdagangan valas, dan cadangan valas bank sentral.

Survei baru ini menemukan bahwa hambatan lain termasuk fluktuasi nilai tukar yuan, perbedaan suku bunga antara yuan dan mata uang asing, dan hambatan aliran modal lintas batas.

Lebih dari 63,84 persen responden menyebut “kompleksitas kebijakan” sebagai hambatan utama, dan lebih dari 40 persen mengatakan kesulitannya terletak pada “kesesuaian peraturan perundang-undangan” dan “hambatan aliran modal”.

Hampir 30 persen menyebutkan “ruang lingkup investasi terbatas” pada yuan, sementara sekitar 20 persen menyebutkan “kurangnya alat lindung nilai”.

George Lu, direktur operasi di sebuah perusahaan peralatan medis Eropa di Delta Sungai Yangtze, mengatakan banyak produsen peralatan asli (OEM) akan menerima pembayaran dalam dolar dari kantor pusat mereka di luar negeri, kemudian mengkonversi uang tersebut ke yuan untuk membayar biaya produksi dan operasi. Surplus yuan kemudian disimpan di rekening bank Tiongkok.

Baca Juga :  BI Umumkan Layanan Setor Tarik Berakhir 27 Desember 2021

“Angka dalam mata uang yuan di rekening bank kami hanya digunakan untuk produk pengelolaan kekayaan jangka pendek, kemudian dikonversi kembali ke dolar AS ketika nilai tukarnya bagus,” katanya.

“Kami tidak mempertimbangkan bisnis yuan lainnya untuk saat ini, karena kebijakan dan risiko pasar tidak dapat dikendalikan.”

Kent Liu, produsen percetakan digital yang berbasis di Guangzhou dengan pabrik di Amerika dan Asia Tenggara, mengatakan: “Pelanggan di Asia Tenggara lebih cenderung memilih yuan, namun sebagian besar dari mereka sebagian besar berlatar belakang Tiongkok.

“Pelanggan di pasar luar negeri lainnya saat ini lebih memilih untuk menetap dalam dolar, karena yuan masih belum terlalu berguna untuk berinvestasi di negara mereka.”

Survei menunjukkan bahwa sebagian besar responden terlibat dalam penyelesaian perdagangan lintas batas dengan yuan, atau perdagangan valuta asing terkait yuan.

Namun, kurang dari seperempat dari mereka melakukan pembiayaan perdagangan yuan di luar negeri, deposito yuan, atau bisnis pengelolaan kekayaan dalam mata uang yuan.

Baca Juga :  Dolar Menguat Terkerek Kenaikan Imbal Hasil Obligasi AS

Mengenai rencana mereka untuk kuartal kedua, hampir 80 persen perusahaan tidak mempunyai rencana untuk meningkatkan pembayaran yuan mereka; hampir 10 persen berencana meningkatkan permukiman hingga 10 persen; 9 persen berencana meningkatkan jumlah tersebut sebesar 10 hingga 50 persen; dan hanya 2 persen yang berencana meningkatkan jumlahnya sebesar 50 hingga 100 persen.

Laporan tersebut menyimpulkan bahwa meningkatnya ketidakpastian ekonomi dan politik secara global, meningkatnya volatilitas di pasar keuangan internasional, meningkatnya risiko geopolitik, dan meningkatnya perselisihan perdagangan Tiongkok-AS, semuanya berdampak besar pada penyelesaian yuan lintas batas.

Hal ini mendesak pihak berwenang untuk melakukan upaya yang lebih besar untuk menyederhanakan proses penyelesaian yuan lintas batas, mengurangi biaya transaksi, dan mendukung penyelesaian yuan lintas batas untuk bisnis perdagangan luar negeri baru, sekaligus meningkatkan fungsi pembiayaan mata uang dan mempromosikan penggunaan mata uang dalam perdagangan komoditas utama. seperti minyak bumi, gas, dan bijih besi.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :