Yen Bergejolak Tembus Di Atas Level 145/$ , Dolar Menguat

Yen Jepang
Yen Jepang

Singapura | EGINDO.co – Yen bergejolak pada hari Senin setelah tergelincir ke level terendah tahun ini terhadap dolar, menembus level kunci 145 karena para pedagang dengan hati-hati mencari petunjuk tentang kemungkinan intervensi, sementara dolar naik menyentuh level tertinggi lebih dari satu bulan.

Yen Jepang melemah ke level 145,22 per dolar pada jam-jam awal Asia, level terendah sejak 10 November 2022 sebelum berbalik arah dengan cepat. Itu terakhir di 144,96 per dolar, datar pada hari itu.

Imbal hasil rendah Jepang telah membuat mata uang ini menjadi sasaran empuk bagi short-seller dan pendanaan perdagangan, dengan melebarnya kesenjangan suku bunga antara Jepang dan Amerika Serikat yang menyebabkan pelemahan yen yang terus-menerus.

Yen telah jatuh sekitar 20 persen sejak Federal Reserve mulai dengan cepat menaikkan suku bunga untuk memerangi lonjakan inflasi pada Maret 2022, sementara Bank of Japan tetap terjebak dalam sikap yang sangat akomodatif.

Baca Juga :  Dolar Incar Minggu Terbaiknya Terhadap Yen Dalam Tiga Bulan

Jepang melakukan intervensi di pasar mata uang September lalu ketika dolar naik melewati 145 yen, yang mendorong Kementerian Keuangan untuk membeli yen dan mendorong pasangan ini kembali ke sekitar 140 yen. Yen turun lebih dari 9 persen terhadap dolar untuk tahun ini.

Dengan yen berkeliaran di sekitar level itu lagi, para pedagang mengharapkan pejabat Jepang untuk segera memulai peringatan intervensi.

Ahli strategi Saxo Markets mengatakan data PDB dan CPI minggu ini di Jepang bisa menjadi kunci, serta data AS yang dapat terus mendorong imbal hasil Treasury lebih tinggi.

“Pedagang juga terus mengamati apakah otoritas Jepang dapat melakukan intervensi tetapi kurangnya intervensi verbal sejauh ini menunjukkan potensi kesabaran dari mereka.”

Imbal hasil Treasury telah meningkat dan mendapat dorongan lain pada hari Jumat setelah data menunjukkan harga produsen AS sedikit meningkat pada bulan Juli, lebih dari yang diharapkan, karena biaya layanan pulih dengan laju tercepat dalam hampir setahun.

Baca Juga :  Semangat Kerja Staf Byju Menurun Ditengah Gejolak Perusahaan

Itu terjadi setelah berita pada hari Kamis bahwa harga konsumen naik moderat di bulan Juli. Data PPI meragukan apakah Federal Reserve telah selesai dengan siklus kenaikan suku bunganya.

Pasar mengantisipasi hampir 89 persen peluang Federal Reserve mempertahankan suku bunga pada pertemuan bulan depan, alat CME FedWatch menunjukkan, dengan pedagang mengantisipasi tidak ada lagi kenaikan untuk sisa tahun ini.

Pejabat bank sentral, bagaimanapun, telah menyatakan bahwa terlalu dini untuk membuat panggilan itu.

Data inflasi bersama dengan data pasar tenaga kerja baru-baru ini menunjukkan bahwa Fed membiarkan suku bunga tidak berubah pada pertemuan September, kata analis ANZ, menambahkan bahwa akan ada satu set data nonfarm payroll dan CPI untuk dipertimbangkan Fed sebelum pertemuan.

Mereka mengatakan ketahanan konsumen AS akan menjadi sorotan dengan rilis data penjualan ritel Juli, dengan kenaikan harga bahan bakar dan kondisi kredit yang lebih ketat diperkirakan akan menggigit.

Baca Juga :  Korea Utara Mulai Operasi Satelit Pengintaian

Indeks dolar, yang mengukur mata uang AS terhadap enam mata uang lainnya, naik 0,078 persen menjadi 102,94, tertinggi sejak 7 Juli. Indeks naik 1 persen untuk bulan ini.

Euro turun 0,09 persen menjadi $1,0934, sementara sterling terakhir di $1,2676, turun 0,14 persen pada hari itu

Dolar Australia turun 0,48 persen menjadi $0,647, sedangkan kiwi merosot 0,38 persen menjadi $0,596. Kedua mata uang Antipodean telah dirusak oleh data perdagangan dan inflasi yang mengecewakan dari China, pembeli terbesar ekspor sumber daya mereka.

Sementara sentimen terhadap China turun, data frekuensi tinggi China minggu ini mungkin hanya membutuhkan sedikit pukulan untuk menyebabkan reaksi terbalik yang kuat di proksi China, kata Kepala Riset Pepperstone Chris Weston.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top