Yang Hengjun Di Pengadilan Beijing Atas Tuduhan Spionase

Yang Hengjun
Yang Hengjun

Beijing | EGINDO.co – Pengadilan Beijing akan menyidangkan kasus spionase pada Kamis (27 Mei) terhadap blogger Australia Yang Hengjun, yang ditahan oleh otoritas China dua tahun lalu ketika ia tiba dari New York, dengan latar belakang hubungan yang memburuk antara kedua negara.

Rincian kasus tersebut telah dirahasiakan, tanpa ada informasi yang dirilis tentang agen spionase Yang, warga negara Australia yang lahir di China tetapi tinggal di New York sebelum dia ditahan, diduga telah bertindak.

Jika terbukti bersalah, dia menghadapi hukuman penjara 10 tahun atau lebih dengan tuduhan membahayakan keamanan nasional.

Australia telah mengeluh bahwa pihak berwenang China belum memberikan “penjelasan atau bukti apa pun atas tuduhan itu”, yang memicu teguran pada hari Sabtu dari kedutaan China di Canberra, ibu kota Australia.

Pengacara hak asasi manusia Mo Shaoping dan Shang Baojun akan mewakili Yang ketika dia muncul pada persidangan hari Kamis di Pengadilan Rakyat Menengah Nomor 2 Beijing, yang akan ditutup untuk umum.

Istri Yang, Yuan Xiaoliang, yang tidak dapat menemuinya sejak pasangan itu dihentikan di bandara selatan Guangzhou pada Januari 2019, mengajukan permohonan untuk menghadiri sidang pengadilan tetapi ditolak, kata teman-teman kepada Reuters.

Dalam pesan terakhirnya kepada keluarga dan teman-teman di Australia sebelum sidang Yang mengatakan pada bulan Maret bahwa kesehatannya telah memburuk tetapi mereka tidak perlu khawatir karena dia “tidak takut”.

“Jika seseorang ingin membalas dendam kepada saya atas tulisan saya, tolong jelaskan kepada orang-orang di China apa yang saya lakukan, dan pentingnya tulisan saya kepada orang-orang di China,” katanya, menurut salinan pesan yang dilihat oleh Reuters.

Hubungan diplomatik antara kedua negara telah memburuk secara tajam sejak Yang ditahan, dengan China memberlakukan sanksi perdagangan terhadap produk dari Australia dan bereaksi dengan marah atas seruannya untuk penyelidikan Internasional tentang asal-usul virus corona, serta larangan 5G pada raksasa telekomunikasi Huawei. .

Yang menulis tentang politik China dan Amerika secara online sebagai blogger terkenal, dan juga menulis serangkaian novel mata-mata dengan alur cerita yang berpusat di Taiwan, China, dan Amerika Serikat.

Dia telah tinggal di New York sebagai sarjana tamu di Universitas Columbia dan mendapatkan penghasilan dengan menjual barang-barang Amerika secara online kepada konsumen China sebelum terbang ke China untuk mengunjungi keluarga selama Tahun Baru Imlek.

Penahanannya pada Januari 2019 terjadi bersamaan dengan tindakan keras polisi Tiongkok terhadap potensi campur tangan asing dan “revolusi warna”.

Yang sebelumnya telah ditangkap pada tahun 2011 di China karena dicurigai terlibat dalam protes “Revolusi Melati” yang berumur pendek dan dibebaskan setelah tiga hari.
Dia menulis dalam sebuah surat kepada para pendukungnya di Australia setelah dia dibebaskan bahwa dia pernah bekerja untuk badan keamanan negara Tiongkok di Hong Kong dan Washington, sebelum bermigrasi ke Australia pada tahun 1999.

Dalam pesan sebelumnya yang disampaikan kepada pejabat konsuler selama kunjungan akses, Yang telah membantah tuduhan spionase terhadapnya dan bersumpah untuk tidak mengakui sesuatu yang tidak dia lakukan.

Pada 2019, Perdana Menteri Australia Scott Morrison mengatakan “sama sekali tidak benar” bahwa Yang telah memata-matai Australia.

Menteri Luar Negeri Marise Payne menyerukan akses ke sidang pengadilan bagi para pejabat Australia di bawah pakta konsuler dua arah, yang memicu kemarahan dari kedutaan China, yang mengatakan Australia harus “menghormati kedaulatan peradilan China”.

Tim hukum Yang telah dilarang untuk berbicara dengan media tentang isi tuduhan yang dihadapinya.
Sumber : CNA/SL