Xinjiang China Longgarkan Pembatasan Setelah Protes Lockdown

Pelonggaran pembatasan di Xinjiang
Pelonggaran pembatasan di Xinjiang

Taipei | EGINDO.co – Pihak berwenang di wilayah Xinjiang barat China membuka beberapa lingkungan di ibu kota Urumqi pada Sabtu (26 November) setelah penduduk mengadakan demonstrasi larut malam yang luar biasa menentang penguncian nol-COVID yang kejam di kota itu yang telah berlangsung lebih dari tiga bulan.

Tampilan pembangkangan publik dipicu oleh kemarahan atas kebakaran di sebuah kompleks apartemen yang telah menewaskan 10 orang, menurut angka kematian resmi, karena pekerja darurat membutuhkan waktu tiga jam untuk memadamkan api – penundaan yang banyak dikaitkan dengan hambatan yang disebabkan oleh anti-virus. Pengukuran.

Demonstrasi, serta kemarahan publik secara online, adalah tanda-tanda terbaru dari rasa frustrasi terhadap pendekatan intens China untuk mengendalikan COVID-19. Itu satu-satunya negara besar di dunia yang masih memerangi pandemi melalui pengujian massal dan penguncian.

Selama penguncian Xinjiang, beberapa penduduk di tempat lain di kota itu secara fisik dirantai pintunya, termasuk seorang yang berbicara kepada The Associated Press yang menolak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan. Banyak orang di Urumqi percaya taktik kekerasan seperti itu mungkin telah mencegah penduduk melarikan diri dalam kebakaran hari Jumat dan bahwa jumlah korban tewas resmi kurang dari jumlah tersebut.

Baca Juga :  Bisnis China Waspada Gelombang Infeksi Setelah Pelonggaran

Pejabat membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan tidak ada barikade di dalam gedung dan penduduk diizinkan untuk pergi. Kemarahan memuncak setelah pejabat kota Urumqi mengadakan konferensi pers tentang kebakaran di mana mereka tampaknya mengalihkan tanggung jawab atas kematian kepada penghuni menara apartemen.

Kemampuan beberapa warga untuk menyelamatkan diri terlalu lemah,” kata Li Wensheng, kepala pemadam kebakaran Urumqi.

Orang-orang di Urumqi sebagian besar berbaris dengan damai dengan jaket musim dingin yang besar di malam musim dingin.

Video protes menampilkan orang-orang yang memegang bendera Tiongkok dan berteriak “Buka, buka.” Mereka menyebar dengan cepat di media sosial Tiongkok meskipun ada sensor yang ketat. Dalam beberapa adegan, orang-orang berteriak dan mendorong barisan pria berbaju hazmat putih seluruh tubuh yang dikenakan oleh pekerja pemerintah daerah dan relawan pencegahan pandemi, menurut video tersebut.

Pada hari Sabtu, sebagian besar telah dihapus oleh sensor. Associated Press tidak dapat memverifikasi secara independen semua video tersebut, tetapi dua warga Urumqi yang menolak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan mengatakan protes besar-besaran terjadi Jumat malam. Salah satunya mengatakan dia punya teman yang ikut.

Baca Juga :  Undang-Undang Keamanan Data Baru China

AP menunjuk lokasi dua video protes di berbagai bagian Urumqi. Dalam satu video, polisi dengan masker wajah dan gaun rumah sakit berhadapan dengan pengunjuk rasa yang berteriak. Di lain, seorang pengunjuk rasa berbicara kepada orang banyak tentang tuntutan mereka. Tidak jelas seberapa luas protes itu.

Dalam satu video, yang tidak dapat diverifikasi AP secara independen, pejabat tinggi Urumqi, Yang Fasen, mengatakan kepada pengunjuk rasa yang marah bahwa dia akan membuka daerah berisiko rendah di kota keesokan paginya.

Janji itu direalisasikan keesokan harinya, ketika otoritas Urumqi mengumumkan bahwa penduduk di daerah berisiko rendah akan diizinkan untuk bergerak bebas di dalam lingkungan mereka. Namun, banyak lingkungan lain tetap terkunci.

Pejabat juga dengan penuh kemenangan menyatakan pada hari Sabtu bahwa mereka pada dasarnya telah mencapai “masyarakat nol-COVID”, yang berarti bahwa tidak ada lagi penyebaran komunitas dan infeksi baru terdeteksi hanya pada orang yang sudah dalam pemantauan kesehatan, seperti mereka yang berada di fasilitas karantina terpusat.

Pengguna media sosial menyambut berita itu dengan tidak percaya dan sarkasme. “Hanya China yang bisa mencapai kecepatan ini,” tulis seorang pengguna di Weibo.

Baca Juga :  WeChat Tencent Buat Konten Dapat Dicari Di Google Dan Bing

Di media sosial China, di mana topik yang sedang tren dimanipulasi oleh sensor, pengumuman “nol-COVID” menjadi tagar trending nomor satu di Weibo, platform mirip Twitter, dan Douyin, Tiktok edisi China. Kebakaran apartemen dan protes menjadi penangkal kemarahan publik, karena jutaan orang berbagi postingan yang mempertanyakan kontrol pandemi China atau mengejek propaganda kaku negara itu dan kontrol sensor yang keras.

Ledakan kritik menandai perubahan tajam dalam opini publik. Di awal pandemi, pendekatan China untuk mengendalikan COVID-19 dipuji oleh warganya sendiri karena meminimalkan kematian pada saat negara lain menderita gelombang infeksi yang menghancurkan.

Pemimpin China Xi Jinping mengangkat pendekatan tersebut sebagai contoh keunggulan sistem China dibandingkan dengan Barat dan terutama AS, yang telah mempolitisasi penggunaan masker wajah dan mengalami kesulitan dalam melakukan penguncian yang meluas.

Tetapi dukungan untuk “nol-COVID” telah berkurang dalam beberapa bulan terakhir, karena tragedi memicu kemarahan publik. Pekan lalu, pemerintah kota Zhengzhou di provinsi tengah Henan meminta maaf atas kematian seorang

Sumber : CNA/SL

Bagikan :