Xi Tidak Akan Menghadiri KTT G20 Roma Secara Langsung

Presiden China Xi Jinping
Presiden China Xi Jinping

Roma | EGINDO.co – Presiden China Xi Jinping tidak akan menghadiri KTT ekonomi terkemuka Kelompok Dua Puluh (G20) Roma secara langsung, sumber yang dekat dengan masalah tersebut mengatakan pada Selasa (26 Oktober).

China akan diwakili di KTT pada hari Sabtu dan Minggu oleh menteri luar negerinya sementara Xi, yang kehadirannya diragukan untuk beberapa waktu, akan bergabung dengan KTT dari jarak jauh, kata sumber itu.

Kremlin mengatakan pekan lalu bahwa Presiden Rusia Vladimir Putin tidak akan berada di Roma untuk menghadiri KTT, dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida serta Presiden Meksiko Andres Manuel Lopez Obrador juga mengatakan bahwa mereka tidak akan datang.

Sumber itu mengatakan bahwa ketidakhadiran tidak akan mengurangi peluang untuk membuat kemajuan yang baik di KTT, yang akan fokus terutama pada perubahan iklim dan pandemi COVID-19.

Pertemuan itu berharap untuk mendapatkan pengakuan dari para pemimpin G20 tentang pentingnya membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius, kata sumber itu, dan komitmen untuk mencapai emisi karbon nol-bersih pada “sekitar pertengahan abad ini”.

Kata-kata pada isu-isu ini akan diawasi dengan ketat apakah lebih kuat daripada pada pertemuan para menteri energi dan lingkungan G20 di Naples pada bulan Juli.

Pada pertemuan itu, para menteri gagal mencapai kesepakatan bulat tentang penetapan tanggal untuk mengakhiri subsidi bahan bakar fosil dan menghapus tenaga batu bara secara bertahap, dan kepresidenan Italia meminta para pemimpin untuk mencoba menjembatani perbedaan di KTT Roma.

India juga menjauhkan diri dari bagian dari komunike yang menggarisbawahi kebutuhan untuk mencapai emisi nol bersih sekitar pertengahan abad, dan menyarankan bahwa emisi harus dipertimbangkan berdasarkan basis per kapita”.

Baca Juga :  Harga Emas Antam Melonjak Rp9.000, Jadi Rp922.000/Gram

Negara-negara G20 menyumbang 80 persen dari emisi karbon global, dan KTT itu dianggap sebagai batu loncatan penting sebelum KTT iklim PBB COP26 minggu depan di Skotlandia.

G20 juga bertujuan untuk menggarisbawahi bahwa negara-negara kaya harus menghabiskan US$100 miliar per tahun untuk membantu negara-negara miskin beradaptasi dengan perubahan iklim.

Target ini seharusnya tercapai pada tahun 2020, sesuai kesepakatan yang dicapai pada tahun 2009, tetapi belum tercapai.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :