Xi Minta AS Berhenti Persenjatai Taiwan, Reunifikasi Utama

Presiden Xi Jinping
Presiden Xi Jinping

Beijing | EGINDO.co – Pemimpin Tiongkok Xi Jinping mengatakan kepada Presiden AS Joe Biden untuk “berhenti mempersenjatai Taiwan” dan bahwa reunifikasi Tiongkok dengan pulau yang mempunyai pemerintahan sendiri itu “tidak dapat dihentikan”, kata Beijing pada Kamis (16 November).

“Pihak AS harus … berhenti mempersenjatai Taiwan, dan mendukung reunifikasi damai Tiongkok. Tiongkok akan mewujudkan reunifikasi, dan ini tidak dapat dihentikan,” kata Xi kepada Biden, menurut pembacaan Kementerian Luar Negeri Tiongkok.

Menurut seorang pejabat senior AS, Biden meminta Xi dalam pembicaraan pada hari Rabu untuk menghormati pemilu mendatang di Taiwan, negara demokrasi dengan pemerintahan mandiri yang diklaim oleh Beijing. “Kami meminta Tiongkok untuk menghormati proses pemilu di Taiwan.”

Baca Juga :  2.396 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, Meninggal 8 Orang

Xi mengatakan kepada Biden dalam pertemuan empat jam mereka pada hari Rabu bahwa Taiwan adalah masalah terbesar dan paling berbahaya dalam hubungan AS-Tiongkok, kata pejabat senior AS kepada wartawan.

Pejabat tersebut mengutip Xi yang mengatakan bahwa preferensi Tiongkok adalah melakukan reunifikasi secara damai dengan pulau Taiwan yang diklaim Tiongkok, namun kemudian berbicara tentang kondisi di mana kekerasan dapat digunakan.

Xi berusaha menunjukkan bahwa Tiongkok tidak mempersiapkan invasi besar-besaran ke Taiwan, namun hal itu tidak mengubah pendekatan AS, kata pejabat itu.

“Presiden Xi … menggarisbawahi bahwa ini adalah masalah terbesar dan paling berpotensi membahayakan dalam hubungan AS-Tiongkok, dengan jelas menyatakan bahwa, Anda tahu, preferensi mereka adalah reunifikasi secara damai namun kemudian segera beralih ke kondisi yang memungkinkan potensi penggunaan kekuatan.” dapat dimanfaatkan,” kata pejabat senior AS kepada wartawan, merujuk pada komentar Xi tentang Taiwan.

Baca Juga :  Aktivitas Pabrik China Tak Terduga Kembali Tumbuh

Biden menanggapinya dengan meyakinkan Xi bahwa Washington bertekad menjaga perdamaian di kawasan.

“Presiden Biden menjawab dengan sangat jelas bahwa posisi lama Amerika Serikat adalah … tekad untuk menjaga perdamaian dan stabilitas,” kata pejabat itu.

“Presiden Xi menjawab: Begini, perdamaian… semuanya baik-baik saja, tetapi pada titik tertentu kita perlu bergerak menuju resolusi yang lebih umum,” tambah pejabat itu.

Biden dan Xi bertemu untuk pertama kalinya dalam setahun pada hari Rabu untuk melakukan pembicaraan yang bertujuan mengurangi perselisihan antara kedua negara adidaya tersebut mengenai konflik militer, perdagangan narkoba dan kecerdasan buatan, dan mengatakan mereka telah membuat “kemajuan nyata.”

Tiongkok telah meningkatkan aktivitas militer untuk mencoba dan memaksa Taiwan menerima kedaulatan Beijing, meskipun ada keberatan keras dari pemerintah di Taipei.

Baca Juga :  China Larang Impor Makanan Jepang Dengan Alasan Keamanan

Perwira senior militer AS mengatakan bahwa Xi telah memerintahkan Tentara Pembebasan Rakyat (PLA) untuk bersiap menginvasi Taiwan pada tahun 2027. Beijing tidak mengesampingkan penggunaan kekuatan untuk merebut pulau itu, meskipun tidak pernah membagikan rincian tentang persiapan perang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :