Xi, Kishida Bertemu Setelah Korea Utara Menembakkan Rudal

Presiden Xi Jinping bertemu PM Fumio Kishida
Presiden Xi Jinping bertemu PM Fumio Kishida

Bangkok | EGINDO.co – Para pemimpin China dan Jepang akan mengadakan pembicaraan tatap muka pertama mereka dalam tiga tahun pada Kamis (17 November), setelah Korea Utara menembakkan rudal pemecah rekor terbaru yang telah membuat ketakutan nuklir melonjak.

Presiden China Xi Jinping terbang ke pembicaraan di Bangkok dari pertemuan G20 di Bali di mana Presiden AS Joe Biden menekannya untuk menggunakan pengaruhnya untuk mengendalikan kegiatan Pyongyang

Saat Xi dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida bersiap untuk bertemu, Korea Utara menembakkan rudal balistik jarak pendek dan memperingatkan Washington dan sekutunya untuk mengharapkan tanggapan militer yang “lebih ganas”.

Pasangan ini akan bertemu di sela-sela KTT Kerja Sama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC) yang berfokus pada pemulihan pandemi dan gejolak ekonomi global akibat perang di Ukraina.

Kantor Kishida mengutuk peluncuran terbaru oleh Korut, yang menambah kesibukan yang dimulai awal bulan ini dan termasuk rudal balistik antarbenua.

Seoul dan Washington telah memperingatkan Korea Utara bersiap untuk melakukan uji coba nuklir – yang akan menjadi yang ketujuh.

Baca Juga :  Hubungan China-UE Menghadapi Tantangan,Kata Xi Kepada Merkel

Biden mengadakan pertemuan tiga arah di Phnom Penh pekan lalu dengan sekutu Kishida dan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol untuk membahas drama terbaru dengan Korea Utara.

Ketiganya mengeluarkan pernyataan bersama yang memperingatkan bahwa setiap uji coba nuklir baru akan ditanggapi dengan tanggapan “kuat dan tegas”, tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Setelah pembicaraannya dengan Xi pada hari Senin, Biden mengatakan dia yakin China – sekutu diplomatik dan ekonomi utama Pyongyang – tidak ingin rezim Kim Jong Un meningkatkan ketegangan lebih jauh.

Blitz Diplomatik
China dan Jepang – ekonomi terbesar kedua dan ketiga di dunia – adalah mitra dagang utama, tetapi hubungan telah memburuk karena Beijing memperkuat militernya, memproyeksikan kekuatan secara regional, dan mengambil garis keras dalam persaingan teritorial.

Rudal China yang ditembakkan selama latihan militer besar-besaran di sekitar Taiwan pada Agustus diyakini telah jatuh dalam zona ekonomi eksklusif Jepang, dan Tokyo telah memprotes apa yang disebutnya meningkatnya pelanggaran udara dan maritim dalam beberapa bulan terakhir.

Baca Juga :  Korea Utara Jual Senjata Ke Kelompok Wagner Rusia

Xi terakhir mengadakan pembicaraan tatap muka dengan perdana menteri Jepang pada Desember 2019, ketika dia bertemu Shinzo Abe di Beijing, meskipun dia telah berbicara dengan Kishida melalui telepon.

Pertemuan APEC – yang juga akan dihadiri oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman – mengakhiri ledakan diplomatik di Asia, setelah G20 dan KTT ASEAN di Kamboja.

G20 dikacaukan oleh kekhawatiran bahwa serangan rudal yang mematikan di Polandia menandakan eskalasi perang Rusia yang berbahaya di Ukraina.

Tetapi para pemimpin Barat telah bergerak untuk mematikan alarm, dengan mengatakan ledakan itu mungkin kecelakaan, dengan Polandia dan NATO mengatakan ledakan itu kemungkinan besar disebabkan oleh rudal pertahanan udara Ukraina yang diluncurkan untuk mencegat serangan Rusia.

Pembicaraan puncak penting Biden dan Xi pada hari Senin berusaha untuk mendinginkan persaingan mereka, yang telah meningkat tajam dalam beberapa tahun terakhir karena Beijing menjadi lebih kuat dan lebih tegas untuk menggantikan tatanan pimpinan AS yang telah berlaku sejak Perang Dunia II.

Baca Juga :  Jokowi: Vaksinasi Covid-19 Anak 12-17 Tahun Bisa Dimulai

Meredanya ketegangan akan menjadi kabar baik bagi anggota APEC yang semakin khawatir dengan prospek harus memihak antara dua ekonomi terbesar dunia itu.

Sementara pasangan itu masih berselisih tentang pertanyaan tentang masa depan pemerintahan sendiri Taiwan – titik nyala utama regional – mereka menemukan titik temu di Ukraina.

Mereka menggarisbawahi bahwa penggunaan atau ancaman penggunaan senjata nuklir tidak dapat diterima – teguran yang jelas terhadap ancaman Presiden Rusia Vladimir Putin atas kegagalan perangnya di Ukraina.

Macron mendarat di Bangkok Rabu malam bertujuan untuk meluncurkan kembali ambisi strategis Prancis di kawasan Asia-Pasifik setelah Australia membatalkan kontrak kapal selam besar pada 2021.

“Di kawasan yang sangat diperebutkan ini, yang merupakan teater konfrontasi antara dua kekuatan besar dunia, strategi kami adalah mempertahankan kebebasan dan kedaulatan,” kata Macron pada Kamis.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :