Xi Jinping Menyerukan Konferensi Perdamaian Timur Tengah

Presiden Xi Jinping berpidato di forum Beijing
Presiden Xi Jinping berpidato di forum Beijing

Beijing | EGINDO.co – Presiden Tiongkok Xi Jinping pada Kamis (30 Mei) menyerukan diadakannya konferensi perdamaian mengenai perang antara Israel dan kelompok militan Palestina Hamas saat ia berbicara di depan para pemimpin dan diplomat Arab di sebuah forum di Beijing.

Pekan ini Tiongkok akan menjadi tuan rumah bagi Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi dan beberapa pemimpin Arab lainnya dalam sebuah forum yang diharapkan akan membahas perang di Gaza.

Saat berbicara kepada para delegasi pada Kamis pagi, Xi mengatakan Tiongkok mendukung konferensi perdamaian “berbasis luas” untuk menyelesaikan konflik tersebut.

“Timur Tengah adalah wilayah yang memiliki prospek pembangunan yang luas, namun perang masih berkecamuk di sana,” kata Xi.

“Perang tidak boleh berlanjut tanpa batas waktu. Keadilan tidak boleh hilang selamanya,” tambahnya.

Xi juga mengatakan Tiongkok “mendukung keanggotaan penuh Palestina di PBB, dan mendukung konferensi perdamaian internasional yang lebih luas, berwibawa dan efektif”.

Baca Juga :  Kembali Petang Ini Gempa Guncang Banten 5,2 Magnitudo

Tiongkok, yang memiliki hubungan baik dengan Israel, selama beberapa dekade telah menganjurkan solusi dua negara terhadap konflik Israel-Palestina.

Saat bertemu dengan Sisi dari Mesir pada hari Rabu, Xi mengatakan dia “sangat sedih” dengan situasi “yang sangat parah” di Gaza, di mana kementerian kesehatan wilayah yang dikelola Hamas mengatakan 36.171 orang, sebagian besar warga sipil, telah terbunuh.

“Tugas prioritas utama saat ini adalah gencatan senjata segera, untuk menghindari meluasnya konflik, berdampak pada perdamaian dan stabilitas regional, dan… untuk mencegah krisis kemanusiaan yang lebih serius,” kata Xi.

Dia juga mengatakan Tiongkok siap bekerja sama dengan Mesir, yang bertetangga dengan Gaza dan Israel, untuk “mendorong penyelesaian masalah Palestina secara dini, komprehensif, adil dan langgeng”.

Baca Juga :  China Protes Pernyataan Keliru Presiden Yoon Tentang Taiwan

“Kesempatan Emas”

Dalam beberapa tahun terakhir, Tiongkok berupaya membangun hubungan yang lebih erat dengan negara-negara Arab. Tahun lalu, mereka menjadi perantara antara Arab Saudi dan musuh lamanya, Iran.

Tiongkok juga menjadi tuan rumah bagi kelompok saingan Palestina Hamas dan Fatah bulan lalu untuk “pembicaraan mendalam dan jujur ​​mengenai peningkatan rekonsiliasi intra-Palestina”.

Para analis mengatakan Tiongkok berusaha memanfaatkan perang di Gaza untuk meningkatkan posisinya di wilayah tersebut, menyusun upayanya untuk mengakhiri konflik tersebut meskipun AS tidak mengambil tindakan apa pun.

“Beijing melihat konflik yang sedang berlangsung ini sebagai peluang emas untuk mengkritik standar ganda Barat di kancah internasional dan menyerukan tatanan global alternatif,” kata Camille Lons, peneliti kebijakan di Dewan Hubungan Luar Negeri Eropa, kepada AFP.

Baca Juga :  Nama - Nama Pegawai KPK Yang Tak Lolos Tes ASN

“Ketika berbicara tentang perang di Gaza, hal itu berbicara… kepada khalayak yang lebih luas, dan membingkai konflik seputar pertentangan antara Barat dan negara-negara Selatan,” tambahnya.

Pada hari Kamis, Xi memuji “rasa kedekatannya yang mendalam” dengan dunia Arab.

Presiden Uni Emirat Arab Sheikh Mohamed bin Zayed Al Nahyan termasuk di antara sejumlah pemimpin regional dan diplomat yang menghadiri forum minggu ini.

Xi mengatakan bahwa Tiongkok akan berupaya memperdalam kerja sama dengan kawasan di bidang energi.

“Tiongkok akan lebih meningkatkan kerja sama strategis dengan pihak Arab di bidang minyak dan gas, dan mengintegrasikan keamanan pasokan dengan keamanan pasar,” katanya.

“Tiongkok siap bekerja sama dengan pihak Arab dalam penelitian dan pengembangan teknologi energi baru serta produksi peralatan,” tambahnya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :