Xi Jinping Dalam Kunjungan Penciptaan Zaman Ke Arab Saudi

Presiden Xi Jinping berkunjung ke Arab Saudi
Presiden Xi Jinping berkunjung ke Arab Saudi

Riyadh | EGINDO.co – Presiden China Xi Jinping memulai kunjungan ke Arab Saudi pada Rabu (7 Desember) yang menurut Beijing menandai inisiatif diplomatik terbesarnya di dunia Arab, ketika Riyadh memperluas aliansi global di luar kemitraan jangka panjang dengan Barat.

Pertemuan antara kekuatan ekonomi global dan raksasa energi Teluk terjadi ketika hubungan Saudi dengan Washington tegang oleh kritik Amerika Serikat terhadap catatan hak asasi manusia Riyadh dan dukungan Saudi untuk pembatasan produksi minyak sebelum pemilihan paruh waktu November.

Gedung Putih mengatakan kunjungan Xi adalah contoh upaya China untuk memberikan pengaruh, dan ini tidak akan mengubah kebijakan AS terhadap Timur Tengah.

“Kami memperhatikan pengaruh yang China coba tumbuhkan di seluruh dunia,” kata juru bicara Dewan Keamanan Nasional Gedung Putih John Kirby kepada wartawan.

China, konsumen energi terbesar dunia, merupakan mitra dagang utama produsen minyak dan gas Teluk. Hubungan bilateral telah berkembang di bawah dorongan diversifikasi ekonomi kawasan, meningkatkan kekhawatiran AS tentang meningkatnya keterlibatan China dalam infrastruktur sensitif di Teluk.

Baca Juga :  Arab Tingkatkan Produksi Minyak Jika Produksi Rusia Turun

Menteri Energi Pangeran Abdulaziz bin Salman pada hari Rabu mengatakan bahwa Riyadh akan tetap menjadi mitra energi “terpercaya dan dapat diandalkan” untuk Beijing dan kedua negara akan meningkatkan kerja sama dalam rantai pasokan energi dengan mendirikan pusat regional di kerajaan untuk pabrik-pabrik China.

Arab Saudi adalah pemasok minyak utama China dan kunjungan Xi berlangsung saat ketidakpastian membayangi pasar energi setelah negara-negara Barat memberlakukan batasan harga atas penjualan minyak dari Rusia, yang telah meningkatkan volume ke China dengan potongan harga minyak.

Pada hari Rabu, perusahaan China dan Saudi menandatangani 34 kesepakatan untuk investasi dalam energi hijau, teknologi informasi, layanan cloud, transportasi, konstruksi dan sektor lainnya, kantor berita negara Saudi SPA melaporkan. Itu tidak memberikan nilai untuk kesepakatan, tetapi sebelumnya mengatakan kedua negara akan menandatangani perjanjian senilai US$30 miliar.

Kunjungan Penciptaan Zaman
Xi disambut pada saat kedatangan oleh gubernur Riyadh, menteri luar negeri kerajaan dan gubernur dana kekayaan kedaulatan PIF.

Putra Mahkota Mohammed bin Salman diperkirakan akan memberinya sambutan yang mewah, berbeda dengan penerimaan rendah untuk Presiden AS Joe Biden yang kecamannya terhadap penguasa de facto Arab Saudi menjadi latar belakang untuk pertemuan yang tegang pada bulan Juli.

Baca Juga :  China Peringatkan Australia Risiko Konsekuensi Serius

Xi akan mengadakan pembicaraan bilateral dengan Arab Saudi dan Riyadh nantinya akan menjadi tuan rumah pertemuan yang lebih luas dengan negara-negara Teluk Arab dan pertemuan puncak dengan para pemimpin Arab yang akan menjadi “tonggak penting dalam sejarah perkembangan hubungan China-Arab”, kementerian luar negeri kata juru bicara Mao Ning.

Presiden China mengatakan dia akan bekerja dengan Dewan Kerjasama Teluk dan para pemimpin Arab lainnya “untuk memajukan hubungan China-Arab dan hubungan China-GCC ke tingkat yang baru”, lapor SPA.

Bagi Riyadh, yang frustrasi dengan apa yang dilihatnya sebagai pelepasan Washington secara bertahap dari Timur Tengah dan erosi lambat dari jaminan keamanannya, China menawarkan peluang untuk keuntungan ekonomi tanpa ketegangan yang telah mengaburkan hubungan AS.

“Beijing tidak membebani mitranya dengan tuntutan atau ekspektasi politik dan menahan diri untuk tidak mencampuri urusan dalam negeri mereka,” tulis kolumnis Saudi Abdulrahman Al-Rashed di surat kabar Asharq Al-Awsat milik Saudi.

Baca Juga :  KKP Ajak Generasi Muda Kembangkan Ekonomi Biru

Tidak seperti Washington, Beijing mempertahankan hubungan baik dengan saingan regional Riyadh Iran, pemasok minyak lain ke China, dan telah menunjukkan sedikit minat dalam menangani masalah politik atau keamanan Saudi di wilayah tersebut.

Arab Saudi, tempat kelahiran Islam, telah mendukung kebijakan China di Xinjiang, di mana PBB mengatakan pelanggaran hak asasi manusia telah dilakukan terhadap Uyghur dan Muslim lainnya.

Pejabat Saudi mengatakan bahwa keamanan regional akan menjadi agenda selama kunjungan Xi. AS selama beberapa dekade telah menjadi penjamin keamanan utama Arab Saudi dan tetap menjadi pemasok pertahanan utamanya, tetapi Riyadh telah mempermasalahkan pembatasan penjualan senjata AS ke kerajaan tersebut.

Riyadh mengatakan akan terus memperluas kemitraan untuk melayani kepentingan ekonomi dan keamanan, meskipun AS ragu tentang hubungan Teluk dengan Rusia dan China.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :