Xi Ingin Kerja Sama Dengan Turkmenistan Di Bidang Gas Alam

Presiden Serdar Berdymukhamedov bersama Presiden Xi Jinping
Presiden Serdar Berdymukhamedov bersama Presiden Xi Jinping

Beijing | EGINDO.coPresiden China Xi Jinping mengatakan pada hari Jumat (6 Januari) dia menginginkan lebih banyak kerja sama dengan Turkmenistan di bidang energi, lapor televisi pemerintah China.

Turkmenistan, negara Asia Tengah berpenduduk enam juta orang, adalah satu-satunya pemasok gas alam pipa terbesar di China.

“Kerja sama gas alam adalah landasan hubungan China-Turkmenistan,” kata Xi kepada Presiden Turkmenistan Serdar Berdymukhamedov, yang berada di Beijing dalam kunjungan dua hari.

Laporan media China tentang pertemuan mereka tidak memberikan perincian spesifik tentang kerja sama energi di masa depan antara kedua negara.

Kedua pemimpin juga telah membahas kerja sama energi ketika mereka bertemu September lalu di sela-sela KTT Organisasi Kerja Sama Shanghai (SCO) di Uzbekistan.

Baca Juga :  13 Pesawat Tempur China Di Zona Pertahanan Taiwan

China telah membeli lebih banyak gas Turkmenistan. Selama 11 bulan pertama tahun 2022, impor gas Turkmenistan China bernilai US$9,3 miliar, naik dari US$6,79 miliar sepanjang tahun 2021, menurut data bea cukai China.

Gas Turkmenistan dipompa ke pantai timur China melalui tiga jalur utama sepanjang 1.833 kilometer dan melewati Kazakhstan dan Uzbekistan.

Kedua negara terus maju dengan pipa keempat yang direncanakan – jalur D sepanjang 1.000 km yang juga menghubungkan Tajikistan dan Kyrgyzstan – yang pada akhirnya akan meningkatkan kapasitas pasokan tahunan dari Asia Tengah menjadi 85 miliar meter kubik (bcm) per tahun dari 55 bcm saat ini. , media pemerintah Tiongkok telah melaporkan.

Baca Juga :  Elon Musk Akan Hentikan Penjualan Saham Tesla

Xiong dari Rystad meramalkan bahwa aliran gas Turkmenistan ke China akan tumbuh hingga hampir 70 bcm pada tahun 2030, naik dari lebih dari 30 bcm pada tahun 2021, setelah jalur D mulai beroperasi.

Pada pertemuan hari Jumat, kedua pemimpin sepakat untuk meningkatkan hubungan bilateral menjadi “kemitraan strategis yang komprehensif”.

Ini akan menempatkan Turkmenistan dalam kategori diplomatik yang sama dengan sekitar 30 negara lain, termasuk Arab Saudi, Australia, dan Venezuela.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :