Xi Garis Merah Taiwan; AS Khawatir Atas Xinjiang,Tibet,HK

Pertemuan Visual AS dan China
Pertemuan Visual AS dan China

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden dan mitranya dari China Xi Jinping berbicara tentang praktik China di Tibet, Hong Kong dan Xinjiang, di antara bidang gesekan lainnya, Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan, setelah keduanya mengadakan lebih dari tiga jam pembicaraan virtual tentang Selasa (16 November).

“Presiden Biden menyuarakan keprihatinan tentang praktik RRC di Xinjiang, Tibet, dan Hong Kong, serta hak asasi manusia secara lebih luas,” kata Gedung Putih, merujuk pada Republik Rakyat Tiongkok.

Dia juga mengatakan kepada Xi bahwa AS tetap berkomitmen pada kebijakan “Satu China” yang terkait dengan Taiwan, kata Gedung Putih, dan keduanya berjanji untuk bekerja sama dalam masalah energi dan iklim.

Xi, pada gilirannya, mengatakan kepada Biden bahwa negaranya harus mengambil “langkah-langkah tegas” jika pasukan “pro-kemerdekaan Taiwan” melewati “garis merah”, kata media pemerintah China.

Dia memperingatkan Biden bahwa dukungan AS untuk kemerdekaan Taiwan akan “seperti bermain api”, media pemerintah melaporkan.

“Otoritas Taiwan telah berulang kali mencoba ‘mengandalkan AS untuk kemerdekaan’,” kata Xi seperti dikutip oleh kantor media pemerintah Xinhua, seraya menambahkan: “Beberapa orang di AS berniat ‘menggunakan Taiwan untuk mengendalikan China’. Tren ini sangat berbahaya dan seperti bermain api, dan mereka yang bermain api akan terbakar.”

China mengklaim Taiwan yang memiliki pemerintahan sendiri sebagai miliknya. Beijing telah berjanji untuk membawa pulau itu di bawah kendali China, dengan paksa jika perlu.

Kedua pemimpin menekankan tanggung jawab mereka kepada dunia untuk menghindari konflik.

“Bagi saya, tanggung jawab kami sebagai pemimpin China dan Amerika Serikat adalah memastikan bahwa persaingan kami di antara negara-negara kami tidak mengarah ke konflik, baik disengaja maupun tidak,” kata Biden di awal pembicaraan.

Baca Juga :  Pengamat: Belok Kiri Pada Persimpangan Jalan

“Hanya kompetisi sederhana dan langsung.”

Berbicara melalui seorang penerjemah, Xi mengatakan: “Sebagai dua ekonomi terbesar di dunia dan anggota tetap Dewan Keamanan PBB, China dan Amerika Serikat perlu meningkatkan komunikasi dan kerja sama.”

Kantor berita resmi Xinhua menggambarkan pertemuan itu sebagai “terus terang, konstruktif, substantif dan bermanfaat”.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :