Xi Dan Biden Bertemu Di AS Minggu Depan

Presiden Xi Jinping dan Presiden Joe Biden
Presiden Xi Jinping dan Presiden Joe Biden

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden dan Presiden Tiongkok Xi Jinping akan mengadakan pertemuan pertama mereka dalam hampir satu tahun pada minggu depan di sela-sela KTT APEC di San Francisco, kata pejabat dari negara adidaya yang bersaing tersebut pada Jumat (10 November).

Pertemuan tersebut akan diadakan pada hari Rabu dan kedua pemimpin akan membahas berbagai masalah bilateral, regional dan global serta cara-cara untuk “mengelola persaingan secara bertanggung jawab,” kata Sekretaris Pers Gedung Putih Karine Jean-Pierre dalam sebuah pernyataan.

Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengatakan Xi akan melakukan perjalanan ke San Francisco dari 14 November hingga 17 November untuk menghadiri “pertemuan para kepala negara Tiongkok-AS”, sekaligus mengonfirmasi untuk pertama kalinya bahwa ia berencana menghadiri Kerjasama Ekonomi Asia-Pasifik (APEC). pertemuan para pemimpin.

KTT Xi-Biden merupakan kelanjutan dari serangkaian pertemuan dalam beberapa bulan terakhir antara para pejabat tinggi di Beijing, Washington, dan negara lain, namun akan menjadi pertemuan pertama para pemimpin sejak November 2022 di Bali.

Baca Juga :  Biden Akan Hubungi Xi Selesaikan Masalah Penembakan Balon

Pertemuan hari Rabu ini bertujuan untuk “menstabilkan” hubungan yang telah terpuruk, kata seorang pejabat senior AS, seraya memperingatkan agar tidak mengharapkan hasil yang besar.

Biden dan Xi juga akan membahas krisis global yang mendesak seperti perang Israel-Hamas dan invasi Rusia ke Ukraina, serta ketegangan mengenai pulau Taiwan yang menjadi titik konflik, kata pejabat itu, yang berbicara tanpa menyebut nama.

Meskipun Biden, 80 tahun, dan Xi, 70 tahun, sama-sama menghadiri KTT APEC di San Francisco, para pejabat tidak mengatakan apakah pertemuan mereka akan diadakan di kota itu sendiri.

“Tujuan kami adalah mencoba mengambil langkah-langkah yang benar-benar menstabilkan hubungan antara Amerika Serikat dan Tiongkok, menghilangkan beberapa kesalahpahaman dan membuka jalur komunikasi baru,” tambah pejabat tersebut, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya.

Baca Juga :  Jaringan Sandwich AS Subway Dijual Ke Roark Capital

“Kami bersaing dengan Tiongkok, namun kami tidak menginginkan konfrontasi konflik atau Perang Dingin baru. Kami mengelola persaingan secara bertanggung jawab.”

“Tidak Ada Yang Tertahan”

Washington dan Tiongkok yang semakin tegas telah berselisih dalam beberapa tahun terakhir karena kedua negara bersaing untuk mendapatkan pengaruh global, khususnya di kawasan Asia-Pasifik.

Biden dan Xi mengeluarkan suara-suara yang menggembirakan setelah perundingan di Bali, namun ketegangan berulang kali berkobar sejak itu, dengan Amerika Serikat pada awal tahun ini memprotes apa yang mereka gambarkan sebagai balon pengawasan Tiongkok di wilayah AS.

Tiongkok sebaliknya marah dengan meningkatnya tekanan AS termasuk pembatasan chip berteknologi tinggi, yang Washington khawatirkan akan digunakan oleh Beijing untuk keperluan militer.

Ketegangan sangat tinggi terkait Taiwan, negara demokrasi dengan pemerintahan mandiri yang diklaim oleh Beijing dan tidak menutup kemungkinan akan dilakukan dengan kekerasan.

Biden diperkirakan akan memperingatkan Xi terhadap segala upaya untuk ikut campur dalam pemilu Taiwan tahun depan dan mendesak agar latihan militer lebih lanjut seperti yang dilakukan Tiongkok di dekat Taiwan tahun lalu setelah kunjungan anggota Kongres AS.

Baca Juga :  Temasek Potong Kompensasi Manajemen Senior Dan Tim Investasi

“Intervensi dalam pemilu Taiwan adalah sesuatu yang sangat kami khawatirkan. Dan tentu saja, kami berencana menyampaikan pesan itu lagi,” kata seorang pejabat AS lainnya.

Para pejabat AS mengatakan perundingan Biden-Xi akan berlangsung “sangat luas” dan pada akhirnya mereka “tidak membicarakan daftar panjang hasil atau hasil”.

“Tidak ada yang bisa ditahan, semuanya akan didiskusikan,” kata pejabat pertama AS itu.

Namun Biden dan Xi diperkirakan akan membahas masalah yang “sangat penting” dalam memulihkan hotline militer AS-Tiongkok untuk mencegah eskalasi antara kedua negara.

“Kami berharap laporan ini juga akan mencakup berbagai isu regional dan global, seperti invasi Rusia ke Ukraina dan konflik Israel-Hamas,” kata pejabat kedua AS.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :