Xi China Berjanji Penyatuan Kembali Dengan Taiwan

Presiden China Xi Jinping
Presiden China Xi Jinping

Beijing | EGINDO.co – Presiden China Xi Jinping berjanji pada Sabtu (9 Oktober) untuk mewujudkan “penyatuan kembali” damai dengan Taiwan, meskipun ia tidak secara langsung menyebutkan penggunaan kekuatan setelah seminggu ketegangan yang memicu kekhawatiran internasional.

Taiwan menanggapi tak lama setelah itu dengan menyerukan Beijing untuk meninggalkan paksaannya, menegaskan kembali bahwa hanya rakyat Taiwan yang dapat memutuskan masa depan mereka.

Taiwan yang diperintah secara demokratis telah mendapat tekanan militer dan politik yang meningkat dari Beijing untuk menerima kedaulatannya, tetapi Taipei telah berjanji untuk mempertahankan kebebasan mereka.

Berbicara di Balai Besar Rakyat Beijing, Xi mengatakan orang-orang China memiliki “tradisi mulia” dalam menentang separatisme.

“Separatisme kemerdekaan Taiwan adalah hambatan terbesar untuk mencapai penyatuan kembali tanah air, dan bahaya tersembunyi paling serius bagi peremajaan nasional,” katanya pada peringatan revolusi yang menggulingkan dinasti kekaisaran terakhir pada tahun 1911.

“Reunifikasi” yang damai paling sesuai dengan kepentingan keseluruhan rakyat Taiwan, tetapi China akan melindungi kedaulatan dan persatuannya, tambahnya.

“Tidak ada yang boleh meremehkan tekad teguh, kemauan keras, dan kemampuan kuat rakyat China untuk mempertahankan kedaulatan nasional dan integritas teritorial,” kata Xi. “Tugas sejarah penyatuan kembali ibu pertiwi harus dipenuhi, dan pasti akan dipenuhi.”

Dia menyerang sedikit lebih lembut daripada pada bulan Juli, pidato utama terakhirnya menyebutkan Taiwan, di mana dia bersumpah untuk “menghancurkan” setiap upaya kemerdekaan formal. Pada 2019, ia secara langsung mengancam akan menggunakan kekuatan untuk membawa pulau itu di bawah kendali Beijing.

Namun, pidato itu diterima dengan buruk di Taiwan.

Kantor kepresidenan mengatakan mereka adalah negara merdeka yang berdaulat, bukan bagian dari Republik Rakyat China, dan dengan jelas menolak tawaran China untuk “satu negara, dua sistem” untuk memerintah pulau itu.

Baca Juga :  Aturan PPKM Level 4 Di Wilayah Sumatera, Sulawesi Dan Papua

“Masa depan bangsa ada di tangan rakyat Taiwan,” kata kantor itu.

Dalam pernyataan terpisah, Dewan Urusan Daratan Taiwan yang membuat kebijakan China meminta Beijing untuk “meninggalkan langkah-langkah intrusi, pelecehan, dan penghancurannya yang provokatif” dan kembali ke pembicaraan.

Angkatan udara China melakukan serangan empat hari berturut-turut ke zona identifikasi pertahanan udara Taiwan mulai 1 Oktober, yang melibatkan hampir 150 pesawat, meskipun misi tersebut telah berakhir. Xi tidak menyebutkan penerbangan itu.

Taiwan mengatakan itu adalah negara merdeka yang disebut Republik Cina, nama resminya. Republik Cina didirikan pada tahun 1912 dan pemerintahnya melarikan diri ke Taiwan pada tahun 1949 setelah kalah perang saudara dengan Komunis, yang mendirikan Republik Rakyat hari ini.

Taiwan menandai 10 Oktober, ketika revolusi anti-kekaisaran dimulai di China, sebagai hari nasionalnya, dan Presiden Tsai Ing-wen akan memberikan pidato utama di Taipei pada hari Minggu.

 China memperingati revolusi dengan mengingat kembali seruan pemimpin republik Sun Yat-sen untuk patriotisme, peremajaan nasional, dan pemerintahan yang baik.

Xi menggunakan pidato tersebut untuk menggarisbawahi perlunya “kekuatan yang kuat untuk memimpin negara, dan kekuatan yang kuat ini adalah Partai Komunis China”.

“Tanpa Partai Komunis China, tidak akan ada China Baru, dan karenanya tidak ada peremajaan rakyat China,” katanya.

Xi telah memperketat kontrol partai dalam semua aspek kehidupan dan hampir pasti melanggar protokol dan tetap sebagai bos Partai Komunis untuk masa jabatan ketiga akhir tahun depan, ketika sebuah kongres akan memilih kepemimpinan baru untuk lima tahun berikutnya.

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :