Xavi Menderita Kekalahan Pertama Sebagai Manajer Barcelona

Kekalahan Pertama Xavi sebagai Manager Barca
Kekalahan Pertama Xavi sebagai Manager Barca

Barcelona | EGINDO.co – Barcelona dikejutkan oleh gol akhir Juanmi untuk Real Betis yang memastikan kemenangan 1-0 di LaLiga pada hari Sabtu dan mengakhiri bulan madu pelatih tuan rumah Xavi Hernandez di klub saat ia menderita kekalahan pertamanya sejak kembali ke Camp Nou tiga minggu yang lalu.

Itu adalah kemenangan pertama Betis di Barca dalam lebih dari tiga tahun dan membawa mereka naik ke peringkat ketiga dengan 30 poin, enam poin di belakang pemimpin klasemen Real Madrid yang akan bermain Sabtu nanti di Real Sociedad. Barcelona tertahan di peringkat ketujuh dengan 23 poin.

Dengan pertandingan tandang Liga Champions yang menentukan melawan Bayern Munich pada hari Rabu, Xavi mengistirahatkan tiga pemain terpentingnya – Gerard Pique, Frenkie de Jong dan Ousmane Dembele – tetapi keputusan itu menjadi bumerang.

Betis berbahaya dalam serangan balik dan Juanmi, yang sebelumnya memiliki gol yang dianulir oleh VAR karena dianggap offside, melakukan penyelesaian bersih melewati kiper Marc-Andre ter Stegen setelah permainan build-up yang bagus oleh Sergio Canales dan yang satu ini diperhitungkan .

“Mereka mencetak gol ketika kami bermain lebih baik, kami tidak bisa membiarkan serangan balik seperti ini terjadi,” kata Xavi kepada wartawan.

“Ini kekalahan yang menyakitkan. Kami bermain di kandang, bermain bagus di babak kedua. Kami perlu menjadi lebih baik, tetapi saya pikir kami pantas mendapatkan lebih. Itu adalah hukuman yang tidak adil setelah memainkan permainan yang bagus.”

Dengan Ousmane Dembele di bangku cadangan, Barca membutuhkan Philippe Coutinho untuk melangkah, tetapi itu adalah sore yang mengecewakan bagi pemain Brasil itu, yang gagal menciptakan peluang.

Dia keluar untuk Dembele tepat sebelum tanda satu jam dengan ejekan berdering di telinganya dari seluruh stadion.

Baca Juga :  Formula Satu Perpanjang Kontrak Grand Prix China Hingga 2025

Betis bermain lebih baik sampai pemain Prancis Dembele masuk dan mengubah permainan. Dia hampir mencetak gol setidaknya pada empat kesempatan dan memimpin serangan Barca sampai Betis membuat mereka lengah.

Canales berlari dari kanan, dengan Christian Tello dan Juanmi di tengah, tiga lawan tiga melawan pertahanan yang keluar dari posisinya. Canales memiliki kesabaran untuk menunggu sampai Tello berada di dalam kotak penalti dan memberinya bola di dekat titik penalti.

Tello perlahan menggiring bola ke kiri untuk Juanmi, yang mencetak gol yang terbukti menjadi pemenang dengan tembakan tepat.

Barca sempat ketakutan di babak pertama ketika Gavi, 17, keluar lapangan setelah dipukul di bagian belakang kepalanya oleh tembakan Hector Bellerin. “Gavi dibawa ke rumah sakit mengikuti protokol setelah linglung selama pertandingan karena pukulan di kepala,” kata klub itu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :