WTA Belum Ada Keputusan Mengenai Tuan Rumah Final 2024

WTA belum ada keputusan tuan rumah 2024
WTA belum ada keputusan tuan rumah 2024

Bengaluru | EGINDO.co – WTA belum memutuskan tempat untuk menggelar putaran final akhir musim 2024, kata badan pengelola tenis putri, di tengah meningkatnya spekulasi bahwa kejuaraan tersebut akan menuju ke Arab Saudi.

Cancun ditunjuk sebagai venue untuk edisi tahun ini kurang dari dua bulan sebelum dimulai pada 29 Oktober dan event di Meksiko menuai kritik keras dari peringkat dua dunia Aryna Sabalenka atas standar organisasinya.

Beberapa media mengatakan Final akan dipindahkan ke Arab Saudi dan BBC melaporkan bahwa negosiasi berada pada tahap akhir karena kedua belah pihak tertarik pada kesepakatan multi-tahun.

“Kami sedang berdiskusi dengan berbagai kelompok seputar Final WTA 2024 dan seterusnya dan belum mengambil keputusan apa pun saat ini,” kata juru bicara WTA melalui email.

Baca Juga :  Menjamu Rebellion, Bigetron Alpha Tampil Beda

“Seperti semua keputusan WTA, kami bekerja sama dengan para pemain dan fokus untuk terus membangun masa depan yang kuat untuk tenis putri.”

Shenzhen menjadi tuan rumah edisi 2019 sebagai bagian dari kesepakatan 10 tahun yang menguntungkan tetapi acara tersebut dibatalkan pada tahun berikutnya karena COVID-19 dan dipindahkan ke Guadalajara, Meksiko pada tahun 2021.

Turnamen tersebut diperkirakan akan kembali diadakan di Shenzhen mulai tahun 2022 tetapi WTA menunda turnamen di Tiongkok karena kekhawatiran atas perlakuan terhadap mantan peringkat satu dunia ganda Peng Shuai.

Fort Worth, Texas menjadi tuan rumah turnamen tahun itu dan menarik sedikit penonton.

ATP Tour putra mengatakan pada bulan Agustus bahwa Final Generasi Berikutnya untuk pemain di bawah 21 tahun akan diadakan di Jeddah dari tahun 2023 hingga 2027, menandai turnamen resmi pertamanya di negara Teluk tersebut.

Baca Juga :  2 Gol Foden Gandakan Kemenangan Man City Atas Man Utd

Arab Saudi telah menggelontorkan sejumlah besar uang ke berbagai cabang olahraga termasuk sepak bola, Formula Satu, tinju dan golf, dan para kritikus menuduh negara tersebut menggunakan Dana Investasi Publik untuk terlibat dalam “sportswashing” atas catatan hak asasi manusianya.

Kerajaan Arab Saudi membantah tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan mengatakan mereka melindungi keamanan nasional melalui undang-undang.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :