Wimbledon Sambut Kembali Penonton Setelah Covid-19

Wimbledon Sambut Kembali Penonton
Wimbledon Sambut Kembali Penonton

London | EGINDO.co – Mungkin hujan, payung menjadi fitur musim panas Inggris seperti jaket bergaris dan stroberi dan krim, tetapi kembalinya Wimbledon akan menempatkan musim semi di langkah penggemar tenis apa pun cuacanya.

Lapangan rumput yang tak bernoda di barat daya London tidak terinjak tahun lalu karena salah satu sorotan kalender olahraga dibatalkan untuk pertama kalinya dalam tiga perempat abad, korban lain dari pandemi COVID-19.

Ini mungkin bukan ‘layanan normal’ dulu, penekanannya masih lebih pada jarak sosial daripada bersosialisasi, tetapi permainan setidaknya dilanjutkan dengan ribuan penonton yang akan hadir minggu depan.

“Ketika Wimbledon dibatalkan tahun lalu, itu adalah pukulan di perut untuk olahraga kami. Waktu yang mengerikan,” komentar pemenang tiga kali Wimbledon dan analis ESPN John McEnroe.

“Jadi untuk mendapatkannya kembali sungguh luar biasa.” Turnamen ini adalah ‘acara percontohan’ yang disetujui pemerintah dengan kapasitas minimal 50 persen meningkat menjadi 15.000 penonton penuh untuk final tunggal putra dan putri di Centre Court.

Pemegang tiket tetap harus menunjukkan bukti vaksinasi, tes COVID-19 negatif atau bukti pemulihan penuh dari virus, dan mengenakan masker saat bergerak di sekitar area tetapi tidak saat duduk.

Penyelenggara memperingatkan bahwa beberapa jarak akan diperlukan, terutama dalam mengelola antrian.

Antrean paling terkenal dari semuanya – untuk pengembalian dan tiket pada hari itu – telah meninggalkan taman dan menjadi virtual, seperti banyak hal lain selama setahun terakhir, dengan penjualan melalui aplikasi seluler dan awalnya hanya untuk penduduk Inggris.

‘Henman Hill’, gundukan berumput di luar Court One tempat sejumlah besar penggemar biasanya berkumpul untuk menonton pertandingan di layar lebar, akan dibuka tetapi detail tentang jumlah yang diizinkan masih samar.

Baca Juga :  Pembuatan Vaksin COVID-19 Domestik Pertama Taiwan

Pemain dibatasi hingga rombongan maksimal tiga dan bahkan nama terbesar harus tinggal di hotel yang disetujui daripada opsi biasa untuk menyewa rumah pribadi di lingkungan kelas atas.

Mereka yang biasanya tinggal di London juga harus check-in ke apa yang disebut hotel gelembung Wimbledon ini.

Reaksi dari para pemain top adalah salah satu kegembiraan untuk bisa walk out lagi di satu-satunya turnamen Grand Slam yang tidak digelar tahun lalu.

“Ini akan menjadi acara yang luar biasa… Ini Augusta National kami dengan betapa hijaunya, seberapa banyak turnamen itu,” komentar pegolf Amerika John Isner.

“Semua orang akan menantikan untuk kembali ke sana. Elina Svitolina dari Ukraina, semifinalis wanita 2019, setuju bahwa itu sangat dilewatkan.”

Saya pikir seluruh pengalaman Wimbledon adalah sesuatu yang ajaib karena kita tahu bahwa aturannya cukup ketat, dan tahun ini akan lebih ketat dengan semua protokol yang harus kita ikuti,” katanya.

“Tapi Anda hanya berbaju putih, Anda berada di tempat yang bagus, tempat bersejarah, jadi semua atmosfer yang dibuat oleh para penggemar dan hanya menginjak lapangan, itu semua pengalaman yang akan saya katakan.”

Sumber : CNA/SL