WHO: Varian Covid-19 India Ditemukan Setidaknya Di 17 Negara

Varian Covid-19 B1617 ditemukan di 17 negara lain
Varian Covid-19 B1617 ditemukan di 17 negara lain

Jenewa | EGINDO.co – Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada Selasa (27 April) bahwa varian COVID-19 yang dikhawatirkan berkontribusi pada lonjakan kasus virus korona di India telah ditemukan di lebih dari selusin negara.

Badan kesehatan PBB mengatakan varian B1617 dari COVID-19 yang pertama kali ditemukan di India hingga Selasa telah terdeteksi di lebih dari 1.200 urutan yang diunggah ke basis data akses terbuka GISAID “dari setidaknya 17 negara”.

 

“Sebagian besar urutan diunggah dari India, Inggris Raya, AS, dan Singapura,” kata WHO dalam pembaruan epidemiologis mingguan tentang pandemi tersebut.

 

WHO baru-baru ini mencantumkan B1617 – yang menghitung beberapa sub-garis keturunan dengan mutasi dan karakteristik yang sedikit berbeda – sebagai “varian minat”.

Namun sejauh ini ia tidak lagi menyatakannya sebagai “varian perhatian”.

Label itu akan menunjukkan bahwa lebih berbahaya daripada versi asli virus, misalnya karena lebih mudah menular, mematikan atau mampu menghindari perlindungan vaksin.

India menghadapi lonjakan kasus baru dan kematian dalam pandemi, dan kekhawatiran meningkat bahwa varian tersebut dapat berkontribusi pada bencana yang sedang berlangsung.

Ledakan infeksi di India – 350.000 kasus baru tercatat di sana pada Selasa saja – telah mendorong lonjakan kasus global menjadi 147,7 juta.

Virus itu kini telah menewaskan lebih dari 3,1 juta orang di seluruh dunia.

 

WHO mengakui bahwa pemodelan pendahuluan berdasarkan urutan yang dikirimkan ke GISAID menunjukkan “bahwa B1617 memiliki tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi daripada varian lain yang beredar di India, menunjukkan potensi peningkatan penularan”.

Ditekankan bahwa varian lain yang beredar pada saat yang sama juga menunjukkan peningkatan transmisi, dan kombinasi tersebut “mungkin memainkan peran dalam kebangkitan saat ini di negara ini”.

“Memang, penelitian telah menyoroti bahwa penyebaran gelombang kedua jauh lebih cepat daripada yang pertama,” kata WHO.

Meski demikian, laporan itu menyoroti bahwa “pengemudi lain” dapat berkontribusi terhadap lonjakan tersebut, termasuk kepatuhan yang lemah terhadap langkah-langkah kesehatan masyarakat serta pertemuan massal.

“Penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk memahami kontribusi relatif dari faktor-faktor ini,” katanya.

Badan PBB itu juga menekankan bahwa “studi lebih lanjut yang kuat” ke dalam karakteristik B1617 dan varian lainnya, termasuk dampak pada penularan, keparahan dan risiko infeksi ulang, “sangat dibutuhkan”.
Sumber : CNA/SL