WHO Peringatkan Penyakit Ditular Nyamuk Jadi Ancaman Besar

Peta di atas menunjukkan penyebaran penyakit demam berdarah pada tahun 2020 di seluruh dunia
Peta di atas menunjukkan penyebaran penyakit demam berdarah pada tahun 2020 di seluruh dunia

Jenewa | EGINDO.co – Penyakit yang ditularkan oleh nyamuk yang membunuh ribuan orang setiap tahun bisa menjadi ancaman besar di Amerika, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperingatkan.

Kepala ilmuwan badan tersebut, Sir Jeremy Farrar, memperingatkan dalam sebuah wawancara bahwa demam berdarah bisa terjadi di Amerika bagian selatan dan Eropa selatan sebelum tahun 2030.

Dia memperingatkan pemanasan suhu yang memungkinkan nyamuk yang membawa penyakit untuk menjelajah lebih jauh ke dalam negeri akan mendorong peningkatan tersebut.

Sekitar 20.000 orang meninggal karena demam berdarah setiap tahunnya, sebagian besar terjadi di Asia dan Amerika Selatan, menurut data. Penyakit ini memiliki tingkat kematian satu kematian per 100 pasien.

Setiap tahun terdapat sekitar 1.200 kasus yang tercatat di AS, hampir 600 di antaranya merupakan infeksi yang didapat secara lokal. Namun ada kekhawatiran bahwa penyakit ini akan menyebar setelah California mencatat infeksi lokal pertama dalam satu dekade pada bulan lalu.

Peta di atas menunjukkan penyebaran penyakit demam berdarah pada tahun 2020 di seluruh dunia. Kini semakin banyak kasus yang muncul di AS

Baca Juga :  Pemotor Tabrak Mobil Yang Ngerem Mendadak, Siapa Yang Salah?

Para ilmuwan mengatakan demam berdarah bisa menjadi endemik di AS jika nyamuk yang terinfeksi di Meksiko berhasil berpindah lebih jauh ke wilayah utara.

Mereka juga memperingatkan para pelancong yang terinfeksi yang datang ke AS dapat tertular virus jika mereka digigit oleh nyamuk lokal, yang kemudian terinfeksi dan mulai menularkan penyakit tersebut ke orang lain.

Florida memperingatkan kasus demam berdarah meningkat – setelah wabah malaria awal tahun ini

Peningkatan jumlah kasus demam berdarah telah memicu kewaspadaan terhadap virus di beberapa bagian Florida.

Penyakit ini dibawa oleh nyamuk Aedes aegypti, yang sudah ditemukan di beberapa wilayah di selatan, yang aktif sepanjang waktu dan dapat berkembang biak bahkan di genangan air terkecil sekalipun.

Dr Farrar mengatakan kepada Reuters: ‘Kita perlu berbicara lebih proaktif tentang demam berdarah.

‘Kita perlu benar-benar mempersiapkan negara-negara dalam menghadapi tekanan tambahan yang akan datang… di masa depan di banyak kota-kota besar.’

Baca Juga :  Dunia Kaya Mencoba Mengatasi Ketidaksetaraan Vaksin Covid-19

Dia menambahkan: ‘Perawatan klinis sangat intensif, memerlukan rasio perawat dan pasien yang tinggi. Saya sangat khawatir ketika hal ini menjadi masalah besar di Afrika sub-Sahara.’

Dr Farrar sebelumnya menghabiskan 18 tahun menangani penyakit tropis termasuk demam berdarah di Vietnam.

Dia kemudian mengepalai badan amal kesehatan global Wellcome Trust dan memberi nasihat kepada Pemerintah Inggris mengenai tanggapannya terhadap pandemi Covid sebelum bergabung dengan WHO pada bulan Mei tahun ini.

Wabah demam berdarah sudah terjadi di Amerika Serikat meskipun jumlahnya ‘relatif kecil dan terbatas’, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC).

Namun para ahli memperingatkan penyakit ini bisa menjadi lebih parah karena kenaikan suhu.

Demam berdarah adalah infeksi virus yang disebabkan oleh virus yang ditularkan ke manusia melalui gigitan nyamuk.

Sebagian besar pasien tidak menunjukkan gejala apa pun, namun hanya separuhnya yang mengalami tanda-tanda peringatan penyakit ini, termasuk sakit kepala mendadak, demam, dan nyeri di belakang mata.

Baca Juga :  SD Dan SMP Di Kalsel Melaksanakan Pembelajaran Tatap Muka

Hal ini juga dapat memicu nyeri pada persendian – seperti lutut dan siku – yang sangat parah hingga terasa seperti terkoyak, sehingga dijuluki ‘demam patah tulang’.

Dalam kasus yang parah, penyakit ini menyebabkan komplikasi yang mengancam jiwa seperti sindrom syok dengue – ditandai dengan pendarahan hebat – dan ensefalitis, atau pembengkakan otak.

Dokter merawat pasien menggunakan kombinasi obat pereda nyeri, cairan, dan mesin untuk memantau penyakitnya.

Namun hal ini membutuhkan banyak tenaga kerja, sehingga seringkali menyebabkan rumah sakit hanya mempunyai sedikit bandwidth untuk menangani pasien lain.

Ada juga vaksin yang tersedia untuk penyakit ini, yang disebut Qdenga, yang direkomendasikan untuk anak-anak berusia enam hingga 16 tahun di daerah dimana penyakit ini endemik.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) belum menandatangani peluncuran vaksin tersebut di Amerika Serikat, dan pembuatnya – Takeda Pharmaceuticals – masih dalam pembicaraan.

Sumber : dailymail/SL

Bagikan :