WHO Eropa Desak Fleksibilitas Waktu Pemberian Vaksin

WHO
WHO

London | EGINDO.co  – Direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Eropa Hans Kluge mendesak negara-negara di kawasan yang meluncurkan vaksin Pfizer-BioNTech agar  fleksibel pada waktu penyuntikan antara dosis pertama dan kedua. Komentar Kluge muncul ketika beberapa negara, termasuk Inggris, berusaha untuk menangani pasokan vaksin yang rendah dengan memperpanjang jarak antara dosis pertama dan kedua hingga 12 minggu, dan dengan mempertimbangkan dosis volume yang lebih rendah dari beberapa suntikan.

Kluge menyatakan pentingnya untuk mencapai keseimbangan antara memanfaatkan persediaan yang terbatas dan melindungi orang sebanyak mungkin. “Penting bahwa keputusan seperti itu mewakili kompromi yang aman antara kapasitas produksi global yang terbatas saat ini, dan keharusan bagi pemerintah untuk melindungi sebanyak mungkin orang sambil mengurangi beban gelombang berikutnya pada sistem kesehatan,” kata dia dalam pengarahan media, Kamis.

Proposal untuk memperpanjang jarak antara dosis pertama dan kedua telah menimbulkan perdebatan sengit di antara para ilmuwan. Pfizer dan BioNTech telah memperingatkan bahwa mereka tidak memiliki bukti bahwa vaksin mereka akan terus melindungi jika dosis kedua diberikan lebih dari 21 hari setelah yang pertama.

Uni Eropa (EU) memberikan persetujuan penggunaan darurat untuk suntikan Pfizer-BioNTech dua minggu lalu dan ratusan ribu warga Eropa telah menerimanya sejak peluncuran dimulai lebih dari seminggu yang lalu. Inggris, yang menyetujui suntikan pada Desember lalu, telah memberikan lebih dari satu juta dosis vaksin hanya dalam waktu kurang dari sebulan. EU telah mengamankan 200 juta dosis vaksin dan telah mengambil opsi untuk 100 juta lagi. Blok itu juga dalam pembicaraan untuk pesanan baru 50 hingga 100 juta dosis, kata pejabat EU mengatakan kepada [email protected]

rtr/ant/TimEGINDO.co