WHO Berinisiatip Berantas Malaria Di 25 Negara Pada 2025

Pemberantasan Malaria
Pemberantasan Malaria

Jenewa | EGINDO.co – Semakin banyak negara memberantas malaria, Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan pada Rabu (21 April), ketika meluncurkan inisiatif untuk membantu memberantas penyakit mematikan di 25 negara lagi pada tahun 2025.

Menjelang Hari Malaria Sedunia pada hari Minggu, badan kesehatan PBB menegaskan bahwa penghapusan penyakit yang menewaskan sekitar 400.000 orang setiap tahun di seluruh dunia adalah “tujuan yang layak untuk semua negara”.

 

Melalui inisiatif yang diluncurkan pada 2017, WHO mengatakan telah mendukung 21 negara dalam upaya mereka untuk membawa beban kasus malaria ke nol pada tahun 2020.

Delapan dari mereka berhasil melaporkan nol kasus malaria pada manusia pada akhir tahun lalu, termasuk China, Iran dan Paraguay.

Dan WHO mengatakan sekarang telah mengidentifikasi kelompok baru yang terdiri dari 25 negara, termasuk beberapa dari kelompok sebelumnya dan beberapa tambahan baru, dengan potensi memberantas malaria dalam jangka waktu lima tahun, pada tahun 2025.

Di antara negara-negara dalam kelompok baru tersebut adalah Guatemala, Honduras, Korea Utara dan Thailand.

“Negara-negara ini akan menerima dukungan khusus dan bimbingan teknis saat mereka bekerja menuju target nol malaria,” kata badan itu dalam sebuah pernyataan.

Dalam laporan tahunannya tentang malaria yang diterbitkan November lalu, WHO memperkirakan sekitar 229 juta orang menderita penyakit yang ditularkan oleh nyamuk pada 2019 – angka yang sama selama empat tahun terakhir.

SUKSES ‘KEMENANGAN YANG SULIT’

Lebih dari 90 persen kematian akibat malaria terjadi di Afrika, mayoritas – lebih dari 265.000 – pada anak kecil.

Sementara laporan tahunan mengecam kemajuan yang terhenti dalam menurunkan jumlah kematian tahunan akibat malaria di seluruh dunia, WHO mengatakan Rabu bahwa banyak negara secara bertahap memenangkan pertempuran melawan penyakit tersebut.

 

Sebanyak 46 dari 87 negara di dunia yang terkena malaria melaporkan kurang dari 10.000 kasus pada 2019 – peningkatan dramatis dari tahun 2000, ketika hanya 26 dari mereka yang melaporkan sangat sedikit kasus, kata WHO.

Pada akhir tahun lalu, 24 negara malaria di dunia melaporkan bahwa mereka telah menghentikan penularan penyakit tersebut selama tiga tahun atau lebih, dengan 11 di antaranya disertifikasi oleh WHO sebagai bebas malaria.

“Banyak negara yang kita kenal saat ini memiliki beban malaria yang sangat tinggi,” kata ketua WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus dalam sebuah pernyataan.

“Keberhasilan mereka diraih dengan susah payah dan datang hanya setelah beberapa dekade aksi bersama.”

Meski situasinya berbeda di setiap negara, WHO mengatakan bahwa sebagian besar negara yang berhasil mencapai nol kasus malaria memiliki sistem perawatan kesehatan primer yang kuat yang membantu memastikan akses luas ke layanan pencegahan, diagnosis dan pengobatan.
Sumber : CNA/SL