Wartawan Hong Kong Dihukum Akibat Database Penyelidikan

Kasus Bao Choy di Hong Kong
Kasus Bao Choy di Hong Kong

Hong Kong | EGINDO.co – Seorang jurnalis Hong Kong pemenang penghargaan dinyatakan bersalah pada Kamis (22 April) karena secara tidak benar mencari basis data publik pelat nomor kendaraan untuk membantu melacak para pelaku serangan terhadap pendukung demokrasi oleh loyalis pemerintah.

Hukuman terhadap Bao Choy, seorang produser dengan penyiar publik RTHK, muncul pada saat kekhawatiran yang mendalam atas kebebasan pers di pusat bisnis internasional saat Beijing membungkam perbedaan pendapat setelah protes demokrasi besar-besaran.

Choy, 37, dinyatakan bersalah atas dua tuduhan “secara sengaja membuat pernyataan palsu” untuk mengakses catatan kepemilikan plat nomor.

“Anggota masyarakat tidak memiliki hak mutlak untuk mendapatkan dokumen apa pun di bawah peraturan ini,” kata hakim utama Ivy Chui.

Choy menghadapi hukuman enam bulan penjara tetapi akhirnya didenda HK $ 6.000 (US $ 770).

Kolega dan anggota serikat pekerja RTHK berkumpul di luar pengadilan memegang spanduk bertuliskan “Jurnalisme bukan kejahatan” dan “Siapa yang ingin publik tidak tahu apa-apa?”

 

“Meskipun saya dinyatakan bersalah, saya masih percaya jurnalisme bukanlah kejahatan dan menggeledah daftar bukanlah kejahatan,” kata Choy kepada wartawan.

Pencarian database dilakukan untuk film dokumenter RTHK tahun lalu yang berjudul “Who Owns The Truth?” yang menyelidiki serangan terhadap pengunjuk rasa oleh sekelompok pria bersenjatakan pentungan dan tongkat.

Kegagalan polisi untuk menanggapi serangan Juli 2019 dengan cukup cepat adalah titik balik dalam protes besar dan sering kali disertai kekerasan tahun itu, yang semakin memperkuat kepercayaan publik pada pasukan tersebut.

RTHK menggunakan rekaman dari saksi dan kamera keamanan – serta pencarian plat nomor dan wawancara – untuk mengumpulkan peristiwa.

Ini mengungkap detail baru tentang tersangka penyerang, beberapa di antaranya memiliki hubungan dengan komite pedesaan yang berpengaruh secara politik yang mendukung Beijing.

Dikatakan juga bahwa polisi gagal menanggapi penumpukan pria pengguna tongkat yang diangkut ke distrik dengan kendaraan khusus malam itu beberapa jam sebelum serangan.

War”HARI KELABU UNTUK HONG KONG”

Hong Kong memiliki database pelat nomor yang dapat diakses publik yang telah lama digunakan oleh jurnalis, termasuk outlet berita pro-Beijing.

Tetapi pihak berwenang memperkenalkan perubahan aturan yang berarti jurnalis tidak lagi diizinkan untuk melakukan pencarian.

Selama penelusurannya, Choy mencentang kotak alasan yang bertuliskan “masalah terkait lalu lintas dan transportasi”.

Tapi Hakim Chui memutuskan pelaporan media tidak diliput.

Pengacara Choy berargumen bahwa penggeledahannya melayani kepentingan publik dan membantu warga Hong Kong “mendekati kebenaran”.

“Hari ini adalah hari yang kelam bagi jurnalis Hong Kong,” kata Chris Yeung, kepala Asosiasi Jurnalis Hong Kong, Kamis.

China sangat menyensor media.

Tetapi Hong Kong semi-otonom tetap menjadi pusat pers Asia dengan suasana lokal yang dinamis dan banyak outlet internasional yang menjadi kantor pusat regional.

Kota ini telah merosot peringkat kebebasan media dalam beberapa tahun terakhir.

Reporters Without Borders (RSF) sekarang menempati peringkat ke-80 Hong Kong dalam daftar kebebasan media tahunan globalnya, turun dari peringkat 18 pada tahun 2002.

Beijing telah menindak para penentang setelah protes tahun 2019, memberlakukan undang-undang keamanan nasional yang luas dan mengungkap rencana untuk memastikan hanya “patriot setia” yang menjalankan Hong Kong.

Pada hari Selasa, RSF memperingatkan “virus sensor” China telah menyebar ke Hong Kong, menambahkan bahwa undang-undang keamanan merupakan “ancaman besar” bagi wartawan.

Pada hari yang sama kepala polisi kota itu menyerukan “undang-undang berita palsu” untuk “membantu keamanan nasional”.

Pemerintah Hong Kong menolak laporan RSF sebagai “mengerikan”.

Beijing tidak merahasiakan keinginannya untuk melihat media kritis Hong Kong dijinakkan dan RTHK semakin menemukan dirinya sebagai target pemerintah.

Dengan meniru model BBC Inggris, ia didanai publik dan secara editorial independen dari pemerintah Hong Kong.

Namun pihak berwenang telah memerintahkan perbaikan lembaga penyiaran tersebut, termasuk pengangkatan pegawai negeri sipil baru-baru ini sebagai kepala barunya.

Dia telah bersumpah untuk memeriksa semua program dan telah menarik banyak pertunjukan, terkadang hanya beberapa hari atau jam sebelum mereka tayang.

RTHK menangguhkan Choy setelah penangkapannya pada November dan tidak membuat pernyataan apa pun untuk mendukung pekerjaannya.

Pada hari Kamis Gladys Chiu, dari serikat RTHK, mengatakan bahwa penyiar tidak berkontribusi pada pembelaan Choy.

RTHK menolak berkomentar pada hari Kamis.
Sumber : CNA/SL