Wartawan Asing Akan Dilacak Oleh GPS Di Olimpiade Tokyo

Olimpiade Tokyo 2020
Olimpiade Tokyo 2020

Tokyo | EGINDO.co – Jurnalis luar negeri yang meliput Olimpiade Tokyo akan dilacak pergerakannya dengan GPS, kata presiden Olimpiade itu Selasa (8 Juni), dan kartu mereka bisa dicabut jika melanggar aturan

. Penyelenggara Olimpiade 2020 yang ditunda pandemi, yang dibuka hanya dalam waktu enam minggu, berusaha meyakinkan publik yang skeptis bahwa acara besar itu dapat diadakan dengan aman di bawah aturan virus yang ketat.

Sekitar 6.000 reporter yang mengunjungi Jepang untuk Olimpiade harus memberikan daftar rinci area yang akan mereka kunjungi selama dua minggu pertama mereka di Jepang, seperti tempat olahraga dan hotel.

Dan kepala Tokyo 2020 Seiko Hashimoto mengatakan teknologi pelacakan akan digunakan untuk memastikan mereka hanya pergi ke tempat yang seharusnya.

“Untuk memastikan bahwa orang tidak pergi ke tempat lain selain tempat mereka terdaftar, kami akan menggunakan GPS untuk mengatur perilaku mereka secara ketat,” kata Hashimoto sebelum rapat dewan eksekutif Tokyo 2020.

Wartawan akan didesak untuk tinggal di hotel yang ditunjuk daripada penginapan pribadi, tambahnya.

Jumlah hotel akan dikurangi dari yang semula direncanakan 350 menjadi sekitar 150, katanya, karena penyelenggara berusaha menjaga pengunjung di bawah pengawasan ketat.

Atlet juga akan menghadapi pembatasan ketat pada gerakan mereka serta diuji setiap hari untuk virus.

Penggemar luar negeri telah dilarang menghadiri acara tersebut, dan penyelenggara akan memutuskan akhir bulan ini berapa banyak penonton domestik – jika ada – yang dapat menonton kompetisi tersebut.

Jepang telah melihat wabah COVID-19 yang lebih kecil daripada banyak negara, tetapi sampai saat ini peluncuran vaksinnya relatif lambat, dengan sekitar 3,5 persen populasi divaksinasi sepenuhnya sejauh ini.

Jajak pendapat nasional cenderung menunjukkan bahwa sebagian besar responden menentang penyelenggaraan Olimpiade musim panas ini, mendukung penundaan atau pembatalan lebih lanjut.

Sumber : CNA/SL