Warga Sydney Dilarang Tinggalkan Kota, Covid-19 Meningkat

Warga Sydney Dilarang Meninggalkan kota
Warga Sydney Dilarang Meninggalkan kota

Sydney | EGINDO.co – Warga Sydney sebagian besar dilarang meninggalkan kota itu pada Rabu (23 Juni) ketika pihak berwenang Australia bergegas menghentikan penyebaran wabah varian Delta yang sangat menular dari COVID-19 agar tidak menyebar ke wilayah lain.

Lebih dari 30 orang telah didiagnosis dengan COVID-19 sejak klaster itu muncul di daerah Pantai Bondi kota itu pekan lalu, yang terbaru dari serangkaian gejolak yang menyoroti kesulitan Australia dalam memadamkan wabah.

Perdana Menteri negara bagian New South Wales Gladys Berejiklian mengumumkan pembatasan baru yang akan berlaku untuk minggu depan, termasuk larangan langsung pada perjalanan tidak penting ke luar Sydney dan pembatasan pertemuan sosial.

“Proporsi yang sangat besar” dari 5 juta penduduk Sydney tunduk pada larangan perjalanan, yang berlaku untuk tujuh wilayah pemerintah daerah di mana kasus COVID-19 telah terdeteksi, katanya.

Pihak berwenang tidak memerintahkan penutupan restoran dan bar, tetapi nyanyian dan tarian dilarang, sementara acara-acara besar masih dapat berlangsung dengan kapasitas stadion dibatasi hingga 50 persen.
Pejabat meminta warga Sydney untuk mengikuti aturan baru.

“Saya tahu dari pengalaman saya … ada tingkat kelelahan dan tingkat apatis tentang respons terhadap virus,” kata Menteri Kesehatan NSW Brad Hazzard.

“Tetapi dalam arti tertentu, ini adalah versi virus yang baru dan lebih berbahaya dan sikap apatis itu harus disingkirkan.”

Australia telah menjadi salah satu negara paling sukses di dunia dalam mengatasi COVID-19, dengan lebih dari 30.000 kasus dan 910 kematian.

Wabah terbaru telah dikaitkan dengan pengemudi awak penerbangan internasional yang tertular virus varian Delta, yang pertama kali diidentifikasi di India.

Nama Yunani Infografis untuk varian COVID-19 B1617

Otoritas Selandia Baru juga memperketat pembatasan COVID-19 di Wellington setelah seorang pria Sydney yang mengunjungi ibu kota selama akhir pekan dinyatakan positif ketika dia kembali ke rumah.

Virus ini telah berulang kali lolos dari hotel-hotel Australia yang digunakan untuk mengkarantina para pelancong yang kembali, dan para ahli kesehatan mengatakan wabah itu akan berlanjut sampai sejumlah besar warga Australia divaksinasi.

Kira-kira 6,7 ​​juta dosis telah diberikan sampai saat ini dalam populasi 25 juta, dengan hanya sebagian kecil dari mereka yang menerima kedua tusukan.
Sumber : CNA/SL