Warga Kamboja Mengutuk Pengeditan Foto Pada Korban Genosida

Pengeditan Foto Pada Korban Genosida
Pengeditan Foto Pada Korban Genosida

Phnom Penh | EGINDO.co – Warga Kamboja yang kehilangan keluarga selama genosida Khmer Merah pada Minggu (11 April) mengecam keputusan artis Irlandia untuk menambahkan senyuman secara digital pada foto hitam putih lama para korban yang dibunuh oleh rezim.

Khmer Merah pimpinan ultra-Maois Pol Pot melantik pemerintahan teror dari tahun 1975 hingga 1979 yang menewaskan sekitar dua juta orang Kamboja tewas karena kelaparan, kerja paksa, penyiksaan dan eksekusi massal.

Rezim brutal mengambil foto ribuan korbannya, termasuk yang dikirim ke Tuol Sleng atau S-21, bekas sekolah menengah di Phnom Penh yang diubah menjadi penjara.

Diperkirakan 15.000 orang diinterogasi dan disiksa di sana sebelum dihukum mati di ladang tetangga.

Artis Matt Loughrey telah menambahkan warna pada foto hitam dan putih para korban sebagai bagian dari proyek pribadi, tetapi klaim bahwa ia menambahkan senyuman pada beberapa dari mereka yang terbunuh telah memicu reaksi balik.

Pilihan gambar dan wawancara dengan Loughrey dipublikasikan di situs berita Vice selama akhir pekan, menarik banyak kritik baik di Kamboja maupun di media sosial.

“Saya sedang berbicara dengan museum tentang membuat foto-foto ini dapat diakses oleh semua orang,” kata seniman itu dalam wawancara Vice, menambahkan bahwa proyek tersebut telah melihat “tanggapan yang luar biasa” sejauh ini.

Artikel tersebut tampaknya telah ditarik dari situs web pada Minggu sore.

Sebelumnya, Vice menambahkan pernyataan ke artikel sebelum dihapus.

“Telah menjadi perhatian kami bahwa potret yang dipulihkan yang diterbitkan dalam artikel ini telah dimodifikasi melampaui pewarnaan. Kami sedang meninjau artikel tersebut dan mempertimbangkan tindakan lebih lanjut untuk mengoreksi catatan tersebut,” kata Vice dalam catatan editor.

AFP telah menghubungi Loughrey untuk meminta tanggapan.

“PENGHINAAN”

Norng Chan Phal, seorang korban S-21 yang kehilangan orang tua di penjara, menyebut proyek Loughrey sebagai “penghinaan terhadap para korban Khmer Merah”.

“Saya mengutuk keras gambar-gambar berwarna ini karena semua korban di S-21 tidak pernah bahagia,” kata Norng Chan Phal, 52, kepada AFP.

“Kami para korban yang masuk S-21 tidak pernah sempat tersenyum. Saya tidak mendukung perubahan apapun pada gambar. Kami menderita.”

Kementerian Kebudayaan dan Seni Kamboja menganggap manipulasi gambar Loughrey “secara serius mempengaruhi martabat para korban” serta realitas sejarah negara itu.

Dikatakan bahwa proyek Loughrey juga melanggar hak-hak Musuem Genosida Tuol Sleng sebagai pemilik dan penjaga sah gambar-gambar itu.

Kementerian meminta Loughrey dan Vice untuk menghapus foto-foto itu.

“(Kementerian) akan mempertimbangkan untuk mengambil tindakan hukum (baik nasional maupun internasional) jika Matt Loughrey tidak memenuhi permintaan di atas,” kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan.

Hun Many, seorang anggota parlemen Kamboja dan putra bungsu pemimpin negara Hun Sen mengatakan dia terkejut melihat gambar-gambar yang dibuat-buat itu.

“Ini jelas menunjukkan bahwa orang-orang tersebut, terutama orang asing, tidak memahami tragedi menyakitkan bangsa Kamboja dan khususnya para korban yang mengalami penyiksaan dan pembunuhan di penjara Tuol Sleng,” tulisnya di Facebook.
Sumber : CNA/SL