Warga Hong Kong Antri Edisi Terakhir Surat Kabar Apple Daily

Edisi Terakhir Surat Kabar Apple Daily
Edisi Terakhir Surat Kabar Apple Daily

Hong Kong | EGINDO.co – Warga Hong Kong mengantri pada Kamis (24 Juni) untuk edisi terakhir tabloid pro-demokrasi Apple Daily setelah terpaksa ditutup di bawah undang-undang keamanan nasional yang baru, mengakhiri 26 tahun menjalankan pemerintahan otoriter China. pemimpin.

Kematian mendadak surat kabar populer itu merupakan pukulan terbaru bagi kebebasan Hong Kong dan memperdalam kegelisahan mengenai apakah pusat keuangan internasional dapat tetap menjadi pusat media ketika China berusaha untuk membasmi perbedaan pendapat.

Di distrik kelas pekerja Mongkok, ratusan orang mengantri hingga Kamis dini hari untuk mendapatkan edisi terakhir, beberapa meneriakkan “Apple Daily, kita akan bertemu lagi!”

Halaman depan swansong menampilkan jurnalis surat kabar itu sendiri yang melambaikan tangan kepada orang banyak di luar markasnya.

“Ini sangat mengejutkan,” kata seorang wanita berusia 30 tahun, yang berada dalam antrian dan menyebut nama depannya sebagai Candy, kepada AFP.

“Dalam waktu dua minggu, pihak berwenang dapat menggunakan undang-undang keamanan nasional ini untuk membongkar perusahaan yang terdaftar.”

Beberapa jam kemudian, para pedagang melakukan perdagangan yang ramai dengan para komuter di Central, jantung keuangan kota.

“Semuanya begitu mendadak,” kata seorang siswa, yang menyebut nama depannya sebagai Tim, kepada AFP.

“Saya pikir Hong Kong telah memasuki zaman kegelapan.”

PEMBEKUAN ASET

Tabloid paling populer di Hong Kong telah lama menjadi duri di pihak Beijing, dengan dukungan penuh penyesalan untuk gerakan pro-demokrasi kota dan kritik pedas terhadap para pemimpin otoriter China.

Para pemimpin yang sama itu menggunakan undang-undang keamanan baru untuk membawa kehancurannya yang cepat.

Pemilik Jimmy Lai, yang saat ini berada di penjara karena menghadiri protes demokrasi, termasuk orang pertama yang didakwa berdasarkan undang-undang tersebut setelah diberlakukan tahun lalu.

Baca Juga :  AS Kritik China, Hong Kong Telah Kehilangan Status Khusus

Tetapi bab terakhir ditulis selama seminggu terakhir ketika pihak berwenang menerapkan undang-undang keamanan untuk menyerbu ruang redaksi, menangkap eksekutif senior dan membekukan asetnya.

Langkah terakhir itu melumpuhkan kemampuan surat kabar itu untuk menjalankan bisnis atau membayar staf dan kelompok berita itu memutuskan surat kabar Kamis – satu juta eksemplar di kota berpenduduk 7,5 juta – akan menjadi yang terakhir.

Semalam itu menghapus situs webnya, akun Twitter dan Facebook.

Sekitar 1.000 orang, termasuk 700 jurnalis, sekarang kehilangan pekerjaan.

“Warga Hong Kong kehilangan organisasi media yang berani berbicara dan bersikeras membela kebenaran,” kata delapan asosiasi jurnalis lokal dalam sebuah pernyataan bersama, saat mereka meminta rekan-rekannya untuk berpakaian hitam pada hari Kamis.

PENDAPAT TERLARANG

China memberlakukan undang-undang keamanannya di Hong Kong tahun lalu setelah kota itu diguncang oleh protes demokrasi yang besar dan sering disertai kekerasan pada tahun 2019.

Penuntutan Apple Daily dipicu oleh artikel dan kolom yang diduga mendukung sanksi internasional terhadap China, pandangan yang sekarang dianggap ilegal.

Lai, pemimpin redaksi Ryan Law dan CEO Cheung Kim-hung semuanya telah didakwa berkolusi dengan pasukan asing untuk merusak keamanan nasional China dan ditahan.

Pada hari Rabu, Yeung Ching-kee, salah satu kolumnis papan atas, ditangkap dengan tuduhan yang sama.

Keputusan untuk membekukan aset Apple Daily juga mengungkapkan kekuatan besar yang sekarang dimiliki pihak berwenang untuk mengejar perusahaan mana pun yang dianggap sebagai ancaman keamanan nasional.

Beberapa perusahaan media internasional memiliki kantor pusat regional di Hong Kong, tertarik pada peraturan yang ramah bisnis dan ketentuan kebebasan berbicara yang tertulis dalam konstitusi mini kota. Tetapi banyak outlet lokal dan internasional mempertanyakan apakah mereka memiliki masa depan di sana.

Baca Juga :  Hong Kong Perketat Kedatangan Singapura Dan Beberapa Negara

PERCOBAAN PERTAMA

Hong Kong telah jatuh ke bawah peringkat kebebasan pers tahunan oleh Reporters Without Borders, dari tempat ke-18 pada tahun 2002 ke ke-80 tahun ini.

Daratan China berada di peringkat 177 dari 180, hanya di atas Turkmenistan, Korea Utara, dan Eritrea.

Pemerintah China dan Hong Kong memuji undang-undang keamanan karena berhasil memulihkan stabilitas setelah demonstrasi 2019 dan mengatakan media tidak boleh “menggulingkan” pemerintah.

Pihak berwenang awalnya mengatakan undang-undang itu hanya akan menargetkan “minoritas kecil”.

Tapi itu telah secara radikal mengubah lanskap politik dan hukum sebuah kota yang dijanjikan China akan dapat mempertahankan kebebasan dan otonomi utama setelah tahun 1997 dikembalikan oleh Inggris.

Pada hari Rabu, persidangan pertama di bawah undang-undang baru sedang berlangsung untuk seorang pria yang dituduh mengendarai sepeda motor ke petugas polisi.

Persidangannya tidak didengar oleh juri, sebuah penyimpangan besar dari tradisi hukum umum Hong Kong.

Kasusnya tidak biasa karena dia adalah satu-satunya warga Hong Kong yang sejauh ini didakwa di bawah undang-undang keamanan dengan tindakan kekerasan yang eksplisit.

Lebih dari 60 orang kini telah didakwa berdasarkan undang-undang tersebut, termasuk beberapa aktivis demokrasi paling terkenal di kota itu, tetapi pelanggaran mereka terkait dengan pandangan atau pidato politik yang dinyatakan ilegal oleh pihak berwenang.

Sumber : CNA/SL