Wapres Taiwan William Lai Sebagai Ketua Partai, Siap Capres

William Lai
William Lai

Taipei | EGINDO.co -Wakil Presiden Taiwan William Lai terpilih sebagai ketua baru Partai Progresif Demokratik (DPP) yang berkuasa pada Minggu (15 Januari), menyiapkan panggung baginya untuk mencalonkan diri dalam pemilihan presiden awal tahun depan.

Lai adalah satu-satunya kandidat untuk memimpin DPP. Presiden Tsai Ing-wen mengundurkan diri sebagai ketua partai pada November setelah DPP kalah dalam pemilihan lokal.

Lai tidak secara langsung mengatakan apakah dia berniat mencalonkan diri dalam pemilihan presiden tetapi secara luas diperkirakan akan melakukannya sekarang dia adalah ketua DPP. Tsai tidak dapat mencalonkan diri lagi sebagai presiden karena batasan masa jabatan konstitusional.

Penjabat Sekretaris Jenderal DPP Sidney Lin mengatakan kepada wartawan di Taipei bahwa Lai telah memenangkan pemilihan. Dia secara resmi mengambil peran tersebut pada hari Rabu.

Baca Juga :  Korea Utara Lockdown Ibu Kota Karena Penyakit Pernapasan

Lai, dalam sebuah pernyataan, berjanji untuk memenangkan kembali kepercayaan publik untuk partai tersebut dan untuk “dengan tegas melindungi Taiwan dan mempromosikan demokrasi, perdamaian, dan kemakmuran Taiwan dalam situasi internasional yang kompleks dan dapat berubah”.

Lai sebelumnya membuat marah Beijing, yang memandang Taiwan hanya sebagai provinsi yang tidak patuh dan bukan negara, dengan dukungan gigihnya untuk kedaulatan dan identitas terpisah pulau itu.

Mantan perdana menteri dan walikota kota selatan Tainan, Lai telah menjadi wakil presiden Tsai sejak 2020 menyusul kemenangan telak DPP dalam pemilu.

Dia telah mengambil peran internasional yang semakin terkenal selama setahun terakhir, berbicara singkat dengan Wakil Presiden AS Kamala Harris pada Januari tahun lalu ketika mereka berdua berada di Honduras, salah satu dari 14 negara yang mempertahankan hubungan diplomatik resmi dengan Taiwan.

Baca Juga :  Mitratel Siap Melantai Di Bursa Tahun Ini

Pada tahun 2018, saat masih menjadi perdana menteri, Lai mengatakan kepada parlemen bahwa dia adalah “pekerja kemerdekaan Taiwan” dan posisinya adalah bahwa Taiwan adalah negara yang berdaulat dan merdeka.

Tabloid Global Times China yang berpengaruh menanggapi pada saat itu dengan mengatakan China harus mengeluarkan surat perintah penangkapan internasional baginya untuk menghadapi tuntutan di bawah Undang-Undang Anti-Secession negara tahun 2005.

DPP memenangkan pemilihan presiden dan parlemen tahun 2020 dengan telak dengan berjanji untuk membela Taiwan melawan China dan tidak tunduk pada ancaman Beijing.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :