Wapres Taiwan Berangkat Untuk Perjalanan Sensitif Ke AS

Wapres Taiwan,William Lai
Wapres Taiwan,William Lai

Taipei | EGINDO.co – Wakil Presiden Taiwan William Lai berangkat pada Sabtu (12 Agustus) untuk melakukan perjalanan sensitif ke Amerika Serikat, yang dikecam China dan pejabat Taiwan khawatir dapat mendorong lebih banyak aktivitas militer China di sekitar pulau yang diperintah secara demokratis itu.

Lai, kandidat terdepan untuk menjadi presiden Taiwan dalam pemilihan pada bulan Januari, secara resmi hanya berhenti transit di Amerika Serikat dalam perjalanan ke dan dari Paraguay untuk pelantikan presidennya.

Taipei dan Washington mengatakan persinggahan seperti itu rutin dan bukan alasan bagi China untuk mengambil tindakan “provokatif”, tetapi Beijing telah bereaksi dengan kemarahan atas apa yang dilihatnya sebagai tanda lebih lanjut dukungan AS untuk Taiwan, yang diklaimnya sebagai wilayah berdaulat China.

Baca Juga :  Google DeepMind Minta AS Untuk Menerapkan Standar AI

China kemungkinan akan meluncurkan latihan militer minggu depan di dekat Taiwan, menggunakan persinggahan Lai di Amerika Serikat sebagai dalih untuk mengintimidasi pemilih menjelang pemilu tahun depan dan membuat mereka “takut perang”, kata pejabat Taiwan.

Beijing sangat tidak menyukai Lai, yang di masa lalu menggambarkan dirinya sebagai “pekerja praktis untuk kemerdekaan Taiwan”. Namun, Lai telah berulang kali mengatakan selama kampanye pemilihan bahwa dia tidak berusaha mengubah status quo.

Lai, yang pergi lebih dulu ke New York, menerbitkan video pendek di akun media sosialnya pada Jumat malam tentang perjalanannya, hanya menyebutkan bagian Paraguay, negara itu menjadi salah satu dari 13 negara yang mempertahankan hubungan formal dengan Taipei.

Baca Juga :  Saham Evergrande Turun 50% Ketika Perdagangan Dilanjutkan

Dia memamerkan apa yang akan dia bawa, termasuk hadiah komputer sepeda GPS bertenaga surya Garmin untuk presiden baru Paraguay, Santiago Pena, serta bantal leher dan label bagasi bertuliskan “Tim Taiwan” dalam bahasa Inggris dan “Taiwan, pendukungmu” dalam bahasa Mandarin.

“Saya berharap, dengan menjadi utusan khusus Presiden Tsai Ing-wen ke Paraguay untuk berpartisipasi dalam upacara pelantikan presiden baru, dapat menyampaikan restu rakyat Taiwan,” katanya.

Baik Taiwan maupun Amerika Serikat tidak memberikan perincian pasti tentang jadwalnya di AS.

Departemen Luar Negeri AS mengatakan kepada Reuters bahwa, konsisten dengan transit sebelumnya, Lai akan bertemu dengan ketua American Institute yang berbasis di Virginia di Taiwan, sebuah organisasi nirlaba yang dikelola pemerintah AS yang melakukan hubungan tidak resmi dengan Taiwan.

Baca Juga :  Kemnaker Tepis Isu Tak Ada Batasan Outsourcing, Cipta Kerja

Lai, dijadwalkan berbicara kepada wartawan di bandara internasional utama Taiwan pada Sabtu sore sebelum berangkat, akan kembali dari Paraguay melalui San Francisco.

Bagian perjalanan Paraguay juga penting mengingat upaya China yang meningkat untuk mengambil sekutu Taiwan yang tersisa.

Honduras, yang pernah menjadi mitra kuat Taiwan, mengalihkan hubungan ke China pada bulan Maret. Lai pergi ke Honduras tahun lalu untuk pelantikan presidennya dan melakukan obrolan simbolis singkat saat berada di sana dengan Wakil Presiden AS Kamala Harris.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top