Wapres AS Menyerukan Gencatan Senjata Segera Di Gaza

Wakil Presiden AS, Kamala Harris
Wakil Presiden AS, Kamala Harris

Selma | EGINDO.co – Wakil Presiden AS Kamala Harris pada Minggu (3 Maret) menyerukan agar usulan kesepakatan gencatan senjata enam minggu dalam perang Israel-Hamas agar diterima, sambil mengkritik Israel atas kurangnya pengiriman bantuan ke Gaza.

“Mengingat besarnya skala penderitaan di Gaza, harus ada gencatan senjata segera setidaknya selama enam minggu ke depan, dan itulah yang saat ini sedang dibahas,” kata Harris dalam pidatonya di Selma, Alabama.

Seorang pejabat senior AS pada hari Sabtu mengatakan bahwa Israel telah menerima secara luas perjanjian tersebut, yang akan mencakup penghentian permusuhan selama enam minggu jika Hamas setuju untuk membebaskan sandera paling rentan yang ditahannya.

“Ini akan membuat para sandera keluar dan mendapatkan bantuan dalam jumlah besar,” kata Harris, menyerukan Hamas untuk menerima kesepakatan tersebut.

Baca Juga :  Singapura Salurkan Bantuan Kemanusiaan Tahap Ketiga Untuk Gaza

“Hamas mengklaim mereka menginginkan gencatan senjata. Ya, sudah ada kesepakatan. Dan seperti yang telah kami katakan, Hamas perlu menyetujui kesepakatan itu.”

Dia juga mengeluarkan kritik paling tajam terhadap Israel yang disampaikan oleh seorang pejabat tinggi AS, menyerukan pemerintahan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu untuk mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan bantuan ke Gaza.

“Pemerintah Israel harus berbuat lebih banyak untuk meningkatkan aliran bantuan secara signifikan. Tidak ada alasan,” kata Harris.

Dia menambahkan bahwa Israel “harus membuka penyeberangan perbatasan baru” dan “tidak boleh menerapkan pembatasan yang tidak perlu terhadap pengiriman bantuan.”

Harris menyampaikan pidatonya di kaki Jembatan Edmund Pettus, tempat ratusan aktivis damai ditindas dengan kekerasan oleh polisi pada 7 Maret 1965.

Baca Juga :  Abai Konsentrasi Dan Jarak Aman, Potensi Tabrakan Beruntun

Peristiwa tersebut, yang dikenal sebagai “Minggu Berdarah”, semakin mengkatalisasi dukungan terhadap hak-hak kulit hitam dan beberapa bulan kemudian membantu memimpin pengesahan Undang-Undang Hak Pilih, sebuah undang-undang federal yang melarang diskriminasi rasial dalam pemungutan suara.

Serangan Hamas pada 7 Oktober mengakibatkan kematian sekitar 1.160 orang di Israel, sebagian besar dari mereka adalah warga sipil, menurut penghitungan AFP berdasarkan angka resmi Israel, dan sekitar 250 orang diyakini telah disandera.

Tentara Israel mengatakan 130 sandera masih berada di Gaza, 31 di antaranya diyakini tewas.

Respons militer Israel telah menyebabkan 30.410 kematian, sebagian besar dari mereka adalah perempuan dan anak-anak, menurut Kementerian Kesehatan pemerintah Hamas.

Baca Juga :  Jet Tempur Rusia Kawal Pembom Strategis AS Di Laut Hitam

Sumber : CNA/SL

Bagikan :