Wang Yi Membalas Kritik Dari AS Dan Jepang Di EAS

Menteri Luar Negeri China Wang Yi
Menteri Luar Negeri China Wang Yi

Beijing | EGINDO.co – Penasihat Negara dan Menteri Luar Negeri China Wang Yi pada hari Rabu membalas pernyataan yang dibuat oleh Amerika Serikat dan Jepang tentang isu-isu yang berkaitan dengan Xinjiang dan Hong Kong serta serangan terhadap China atas hak asasi manusia.

Wang meminta lantai dua kali dalam menanggapi tuduhan setelah dia menyampaikan pidato tentang kerja sama Asia Timur melalui tautan video pada Pertemuan Menteri Luar Negeri KTT Asia Timur (EAS) ke-11.

Wang mengatakan membuat pernyataan yang tidak bertanggung jawab atas urusan internal China telah secara serius melanggar norma-norma dasar yang mengatur hubungan internasional, dan merusak prinsip kesetaraan kedaulatan. “Untuk perilaku keji seperti itu, kami akan dengan tegas membuat sanggahan setiap kali muncul,” tambah menteri luar negeri China.

Dalam beberapa tahun terakhir, orang-orang Uygur di Xinjiang telah mengalami dua kali lipat populasi mereka, peningkatan pendapatan dari tahun ke tahun dan peningkatan tingkat pendidikan, kata Wang. “Kenapa disebut ‘genosida’?”

Dia mengatakan pembunuhan massal yang dilakukan oleh Amerika Serikat terhadap orang Indian Amerika adalah genosida yang sebenarnya, dan korban besar yang diderita oleh warga sipil tak berdosa sebagai akibat dari perang yang dilakukan oleh Amerika Serikat di seluruh dunia adalah kejahatan terhadap kemanusiaan.

Wang mengatakan bahwa pemerintah Daerah Otonomi Uygur Xinjiang telah berulang kali membantah segala macam kebohongan menggunakan fakta dan data. Etnis minoritas di Xinjiang, termasuk kelompok etnis Uygur, telah berdiri dan menggunakan pengalaman mereka sendiri untuk melawan segala macam informasi yang salah.

“Namun, Amerika Serikat telah menutup mata dan tuli terhadap hal ini. Di mana hati nurani Anda? Di mana kredibilitas Anda?” Wang bertanya, menambahkan bahwa AS telah menunjukkan paranoia yang khas dari arogansi dan ketidaksopanan gaya Barat.

Baca Juga :  Rusia Dan China Akan Bekerja Sama Produksi Vaksin Sputnik V

Dia mengatakan pemberlakuan undang-undang keamanan nasional di Wilayah Administratif Khusus Hong Kong dan reformasi sistem pemilihan telah memulihkan stabilitas dan meningkatkan supremasi hukum di wilayah tersebut, dan memastikan hak dan kepentingan yang sah dari penduduk Hong Kong, memperkuat ” Satu Negara, Dua Sistem.” Dia menyatakan bahwa 70 persen orang Hong Kong puas dengan situasi saat ini.

“Sekarang Anda mengungkapkan apa yang disebut keprihatinan Anda, lalu apa yang Anda khawatirkan? Anda ingin Hong Kong kembali ke kekacauan dan kekacauan, dan ‘kemerdekaan Hong Kong’ memaksa turun ke jalan lagi? Itukah yang Anda inginkan?” tanya Wang.

“Saya ingin memperjelas ini: hilangkan ilusi tentang gagasan itu. Mustahil bagi Anda untuk melihat hari itu!” kata Wang.
Menteri luar negeri China juga menyinggung masalah Myanmar, dengan mengatakan bahwa China mendukung penunjukan Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN) Erywan bin Pehin Yusof, menteri luar negeri kedua Brunei, sebagai utusan khusus untuk Myanmar, dan akan terus memainkan peran penting. peran konstruktif dalam kerjasama dengan ASEAN pada isu-isu yang berkaitan dengan Myanmar.

Memperhatikan pernyataan ASEAN yang menganjurkan multilateralisme, Wang menekankan pentingnya mekanisme kerja sama regional yang matang yang ada.
Sumber : CGTN/SL