Wall Street Anjlok, Semangat AI Teredam Kegelisahan Suku Bunga

Wall Street
Wall Street

New York | EGINDO.co – AS Saham-saham berakhir melemah tajam pada hari Kamis karena antusiasme terhadap hasil kuartalan Nvidia memudar dan data ekonomi yang kuat memicu kekhawatiran terhadap kebijakan moneter yang lebih ketat untuk jangka waktu yang lebih lama.

Imbal hasil Treasury AS berubah lebih tinggi setelah data tersebut dirilis.

Ketiga indeks saham utama AS mengumpulkan momentum penurunan pada perdagangan sore, mengakhiri sesi ini jauh di wilayah merah.

Saham-saham unggulan (blue-chip) Dow mengalami dampak terburuknya, ditutup turun 1,5 persen.

Saham-saham teknologi menjadi satu-satunya yang memperoleh keuntungan di antara 11 sektor utama S&P 500.

“Pasar berada pada titik tertinggi sepanjang masa, valuasinya melemah, dan kita keluar dari level tertinggi dalam laporan Nvidia (Rabu) malam,” kata Ross Mayfield, analis strategi investasi di Baird di Louisville, Kentucky.

“Anda telah melihatnya setelah laporan Fed, Anda telah melihatnya setelah beberapa rilis data yang sangat penting – dan saya pikir hal yang sama terjadi pada pendapatan NVIDIA – Anda mendapatkan semacam pop atau aksi jual awal yang terkait dengan laporan awal. reaksi, dan kemudian pasar mencernanya, mengkalibrasi ulang sesuai ekspektasi,” tambah Mayfield.

Baca Juga :  China-AS Harus Berkomunikasi Atas Beda Pendapat Signifikan

Saham-saham teknologi mendapat kejutan adrenalin dari Nvidia, pembuat chip megacap yang terdepan dalam optimisme AI, ketika perusahaan tersebut memperkirakan pendapatan kuartalan di atas perkiraan dan mengumumkan pemecahan saham.

Di sisi ekonomi, klaim pengangguran turun dan survei Flash PMI S&P Global menunjukkan aktivitas bisnis AS telah berkembang lebih cepat dari perkiraan ekonom pada bulan Mei.

Data tersebut terutama dilihat dari sudut pandang The Fed, waktu penurunan suku bunga pertamanya, dan apakah bank sentral dapat mengendalikan inflasi tanpa memicu resesi.

“Flash PMI datang lebih panas dari perkiraan, sehingga membuat para pelaku pasar hawkish tidak berdaya,” Mayfield menambahkan. “Jadi pemikirannya telah beralih dari Nvidia ke pemikiran tentang suku bunga dan ‘lebih tinggi untuk waktu yang lebih lama.'”

Dow Jones Industrial Average turun 605,78 poin, atau 1,53 persen, menjadi 39.065,26, S&P 500 kehilangan 39,17 poin, atau 0,74 persen, menjadi 5.267,84 dan Nasdaq Composite turun 65,51 poin, atau 0,39 persen, menjadi 16.736,03.

Baca Juga :  Musk Tunda Ungkap Saham Twitter Picu Penyelidikan SEC

Saham-saham Eropa memangkas kenaikan sebelumnya dan berakhir hanya secara nominal lebih tinggi, karena optimisme terhadap perkiraan kuat Nvidia diredam oleh ekspektasi penurunan suku bunga yang lebih rendah.

Indeks STOXX 600 pan-Eropa naik 0,07 persen dan indeks saham MSCI di seluruh dunia turun 0,57 persen.

Saham-saham pasar berkembang kehilangan 0,43 persen. Indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia Pasifik di luar Jepang ditutup melemah 0,38 persen, sementara Nikkei Jepang naik 1,26 persen.

Imbal hasil Treasury AS berubah lebih tinggi setelah data menunjukkan aktivitas bisnis AS meningkat dan pasar tenaga kerja tetap ketat, mendukung narasi suku bunga The Fed yang “lebih tinggi untuk jangka waktu lebih lama”.

Obligasi acuan obligasi 10 tahun terakhir turun harganya menjadi 32/12 menjadi 4,4787 persen, dari 4,434 persen pada akhir Rabu.

Baca Juga :  Fed AS, Suku Bunga Terbesar Sejak Tahun 2000 Lawan Inflasi

Harga obligasi 30 tahun terakhir turun 18/32 menjadi menghasilkan 4,5844 persen, dari 4,55 persen pada akhir Rabu.

Dolar menguat terhadap sekeranjang mata uang dunia menyusul data ekonomi.

Indeks dolar naik 0,13 persen, dan euro turun 0,13 persen menjadi $1,0807.

Yen Jepang melemah 0,06 persen terhadap greenback pada 156,89 per dolar, sementara Sterling terakhir diperdagangkan pada $1,269, turun 0,20 persen hari ini.

Harga minyak mentah membalikkan kenaikan sebelumnya dan mencapai sesi keempat berturut-turut karena gagasan pembatasan suku bunga lebih lama dari perkiraan meningkatkan kemungkinan melemahnya permintaan AS.

Minyak mentah AS merosot 0,90 persen menjadi $76,87 per barel, sementara Brent menetap di $81,36 per barel, turun 0,66 persen pada hari itu.

Harga emas turun ke level terendah satu minggu setelah rilis risalah The Fed.

Harga emas di pasar spot turun 2,0 persen menjadi $2,331.23 per ounce.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :