Waktunya Bertindak Lebih!

Asia Pulp & Paper
Asia Pulp & Paper

Oleh: Dr Liz Wilks

Tahun lalu, gugus tugas Global Resources Initiative yang dibentuk oleh pemerintah Inggris, merekomendasikan agar pemerintah Inggris memperkenalkan kewajiban uji tuntas wajib. Ini akan mengharuskan perusahaan untuk menganalisis keberadaan risiko dan dampak lingkungan serta hak asasi manusia dalam rantai pasokan mereka, untuk mengambil tindakan untuk mencegah atau mengurangi risiko tersebut dan melaporkan kepada publik tentang tindakan yang diambil dan direncanakan oleh perusahaan.

Hal ini digaungkan dalam Kebijakan Tata Kelola Perusahaan Berkelanjutan (Sustainable Corporate Governance Policy) pertengahan 2022 dari Eropa dan akan berlaku untuk organisasi besar dan kecil – dan diharapkan memberi waktu bagi organisasi yang lebih kecil untuk ‘bersiap-siap’.

Tahun lalu, saat ‘bersiap-siap’ kami menguraikan beberapa area utama yang harus diperhatikan  dalam menetapkan kredensial keberlanjutan (sustainability) Anda jika Anda belum melakukannya dan untuk memastikan mereka siap untuk mengikuti tuntutan konsumen dan undang-undang yang berubah.

Beberapa langkah tersebut adalah:

  1. Menetapkan kode etik dengan pemasok Anda

Langkah pertama untuk memastikan rantai pasokan Anda berkelanjutan adalah dengan menetapkan kode etik yang menguraikan apa yang Anda harapkan dari pemasok Anda. Mengetahui pemasok Anda sangat penting – misalnya, dari mana mereka mendapatkan produk mereka dan apakah ambisi keberlanjutan mereka sejalan dengan ambisi Anda.

Secara umum, dalam rangkaian panduan ini Anda harus mempelajari kesehatan dan keselamatan, pendekatan perusahaan terhadap hak asasi manusia dan jam kerja. Bagian penting lainnya dari pedoman ini adalah perlindungan lingkungan – misalnya memastikan kepatuhan terhadap undang-undang, peraturan, dan standar lingkungan yang relevan.

  1. Berkomunikasi baik secara eksternal maupun internal

Berkomunikasi secara internal bertujuan untuk memastikan Anda memiliki metode pelaporan yang terbuka dan transparan. Bagaimanapun, itulah cara terbaik untuk mengetahui lebih banyak tentang sebuah produk dan bagaimana produk itu diproduksi. Perlu diingat juga bahwa pedoman ini tidak hanya didiskusikan dengan pemasok dan diterapkan dalam rantai pasokan, tetapi juga dikomunikasikan secara proaktif kepada konsumen.

Baca Juga :  Hari Ini Tambah 45.416 Kasus Positif Covid-19 !

Banyak pelanggan akan mencari untuk memenuhi tujuan keberlanjutan mereka sendiri melalui produk tertentu. Dengan menunjukkan bahwa suatu produk diproduksi secara berkelanjutan, basis pelanggan perusahaan dapat diyakinkan dan diperluas.

  1. Pentingnya sertifikasi

Selain itu, ada Sertifikasi: metode yang telah dicoba dan diuji untuk mengkomunikasikan standar keberlanjutan Anda dengan konsumen. Tahukah Anda bahwa konsumen bersedia membayar lebih untuk produk yang berkelanjutan – faktanya, penelitian kami menemukan bahwa tiga dari lima orang dewasa (61 persen) mengatakan mereka akan bersedia membayar lebih untuk produk makanan yang dikemas dalam bahan berkelanjutan, dengan 35 persen mengatakan mereka akan membayar lebih untuk produk makanan yang dikemas dalam bahan berkelanjutan. terbuka untuk membayar hingga 10 persen lebih banyak. Menyediakan Kertas bersertifikat, pengemasan, pelabelan seperti PEFC, akan memberikan jaminan yang independen.

  1. Operasi Bisnis

Yang tidak kalah penting adalah meninjau bisnis Anda sendiri. Konsumerisme akan terus tumbuh, terutama selama COVID. Membangun rantai pasokan yang berkelanjutan tidak hanya akan membuat produk Anda lebih menarik bagi pelanggan, tetapi juga akan menopang bisnis Anda dalam jangka panjang.

Selain pendekatan yang baik untuk lingkungan, pendekatan ini juga masuk akal secara komersial. Konsumen mengharapkan dan menuntut produk yang dibuat dengan cara yang ramah lingkungan dengan memberi penghargaan kepada merek yang memenuhi keinginan mereka. Oleh karena itu, perusahaan juga harus memperhatikan ini lebih jauh, dengan tidak hanya memastikan bahwa produk dan rantai pasokan dijalankan berkelanjutan, tetapi juga nilai-nilai ini ‘bergema’ dalam bisnis itu sendiri.

Apapun skala bisnis Anda, terdapat nilai komersial, finansial dan etika yang kini telah menjadi kebutuhan wajib, dalam menerapkan beberapa langkah berkelanjutan, baik dalam rantai pasokan maupun bisnis itu sendiri. Berikut adalah beberapa ide:

Baca Juga :  Foopak Bio Natura, Inovasi Sinar Mas Yang Ramah Lingkungan

Menghijaukan Ruang Kantor Anda: lakukan efisiensi energi, pilih lampu LED, matikan lampu setelah jam kerja, perhatikan kesejahteraan karyawan, pakai peralatan makan yang dapat digunakan kembali.

Penyimpanan Berkelanjutan: pilih fasilitas ramah lingkungan, simpan barang dalam wadah ramah lingkungan yang dapat digunakan kembali.

Gunakan Metode Pengiriman Ramah Lingkungan: gunakan tas bersertifikat, dapat didaur ulang atau dikompos, menawarkan diskon untuk pesanan massal.

Kurangi Limbah: Kurangi, gunakan kembali, daur ulang

Libatkan Karyawan Anda: beri mereka pilihan untuk bekerja jarak jauh, berikan insentif untuk kebiasaan ramah lingkungan

Berikan Sumbangan Amal: donasi untuk program lingkungan, mungkin kaitkan tindakan ini dengan produk yang Anda jual dengan logo atau persenan kontribusi. Temukan sertifikasi lingkungan yang relevan untuk [email protected]

***

Penulis adalah Sustainability and Stakeholder Director, Asia Pulp & Paper UK & Europe. Diekspose di laman APP Sinarmas 7 Oktober 2021 dengan tautan akses: https://asiapulppaper.com

Artikel ini juga ada di majalah DEALER SUPPORT, edisi September 2021, halaman ke-36.