WADA Minta Jaksa Independen Selidiki Kasus Perenang China

WADA minta penyelidikan Jaksa Independen
WADA minta penyelidikan Jaksa Independen

Miami | EGINDO.co – Badan Anti-Doping Dunia (WADA) telah meminta jaksa independen untuk meninjau kembali penanganannya terhadap kasus di mana 23 perenang Tiongkok dinyatakan positif menggunakan obat jantung yang diresepkan.

Organisasi tersebut juga akan mengirim “tim audit kepatuhan” ke Tiongkok untuk “menilai kondisi terkini program anti-doping negara tersebut” yang dijalankan oleh badan anti-doping CHINADA.

WADA telah menghadapi kritik sejak laporan media pada akhir pekan bahwa para perenang dinyatakan positif menggunakan trimetazidine (TMZ) – yang dapat meningkatkan kinerja – menjelang Olimpiade Tokyo pada tahun 2021 tetapi tidak diberi sanksi setelah WADA menerima argumen otoritas Tiongkok bahwa kasus tersebut disebabkan oleh hal tersebut. oleh kontaminasi makanan.

Kepala Badan Anti-Doping Amerika Serikat (USADA) Travis Tygart menyebut situasi ini sebagai “potensi menutup-nutupi” – sebuah klaim yang ditolak keras oleh WADA.

Baca Juga :  Arab Saudi Deal $5,6 Miliar Dengan Perusahaan EV China

WADA mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah meminta mantan jaksa penuntut umum Swiss Eric Cottier untuk meninjau kembali penanganan mereka terhadap kasus tersebut.

“Integritas dan reputasi WADA sedang diserang. Dalam beberapa hari terakhir, WADA telah dituduh secara tidak adil melakukan bias serius yang menguntungkan Tiongkok dengan tidak mengajukan banding atas kasus CHINADA ke Pengadilan Arbitrase Olahraga. Kami terus menolak tuduhan palsu tersebut dan kami Kami senang bisa mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini ke tangan jaksa yang berpengalaman, terhormat, dan independen,” kata Presiden WADA Witold Banka dalam sebuah pernyataan.

WADA mengatakan bahwa Cottier akan diberikan akses “penuh dan tidak terbatas” terhadap semua berkas dan dokumen mereka mengenai kasus ini dan menambahkan bahwa ia bebas berkonsultasi dengan pakar independen mana pun jika dianggap perlu.

Baca Juga :  Ayah Kenin Kembali Ke Tim Pelatih Jelang Australia Terbuka

Cottier telah diminta untuk mengevaluasi apakah ada bias yang ditunjukkan terhadap Tiongkok atau adanya campur tangan yang tidak semestinya atau ketidakpantasan lainnya dalam penanganan kasus ini.

Pengacara Swiss juga akan diminta untuk menentukan apakah keputusan untuk tidak menentang atau mengajukan banding terhadap putusan CHINADA, yang menyatakan bahwa kasus tersebut melibatkan kontaminasi makanan, adalah wajar.

Cottier telah diminta untuk menyampaikan temuannya dalam dua bulan.

Tim yang akan melakukan perjalanan ke Tiongkok juga akan mencakup “auditor independen dari komunitas anti-doping yang lebih luas”.

WADA mengatakan kunjungan tersebut merupakan bagian dari program pemantauan kepatuhan rutinnya.

Direktur Jenderal WADA Olivier Niggli mengatakan: “Meskipun tidak ada satu pun bukti yang disajikan untuk mendukung tuduhan apa pun terhadap WADA, kami ingin menangani masalah ini secepat dan sekomprehensif mungkin sehingga masalah ini dapat ditangani dengan tepat terlebih dahulu. dari Olimpiade dan Paralimpiade Paris yang akan datang.”

Baca Juga :  Sany Heavy Industry China Bergerak Dekati Frankfurt

Beijing menyebut laporan tentang kasus ini sebagai “berita palsu”.

“Laporan yang relevan adalah berita palsu dan tidak faktual,” kata juru bicara Kementerian Luar Negeri Wang Wenbin pada Senin (25 April).

Sumber : CNA/SL

Bagikan :