VTL Singapura Dengan Indonesia, Prosesnya Tidak Mudah

Jalur Perjalanan Vaksin sepihak (VTL) Singapura dengan Indonesia
Jalur Perjalanan Vaksin sepihak (VTL) Singapura dengan Indonesia

Jakarta | EGINDO.co – Seorang ibu telah resah dengan pengaturan pendidikan putranya selama beberapa waktu.
Anaknya yang berusia 12 tahun telah diterima di sebuah sekolah menengah di Singapura dan harus pergi ke negara kota minggu depan.
“Sebagai seorang ibu, saya ingin melihat babak baru kehidupan putra saya … bagaimana dia memulai sekolah di negara asing,” kata Mdm D yang berbasis di Surabaya kepada CNA.

Ketika Singapura mengumumkan awal pekan ini bahwa mereka akan memulai jalur perjalanan vaksin sepihak (VTL) dengan Indonesia pada 29 November, Mdm D berpikir bahwa mungkin lebih mudah baginya untuk bepergian.

Dia mencatat bahwa protokol kesehatan yang terlibat mungkin masih dianggap “rumit” dibandingkan sebelum pandemi, tetapi bertekad untuk menjalani prosesnya.

“Saya ingin pergi ke sana untuk membantunya memilah-milah semuanya mulai dari seragam, buku, dan kebutuhan lainnya.”

Setelah pengumuman VTL sepihak yang diberikan oleh Singapura kepada para pelancong dari Indonesia, mereka yang diwawancarai oleh CNA mengatakan bahwa mereka sangat menantikan untuk mengunjungi negara tetangga dalam waktu dekat.

Namun, mereka juga sadar akan protokol kesehatan dan bagaimana segala sesuatunya mungkin tidak begitu mudah.

Ibu Elw, 35, juga senang ketika mengetahui VTL sepihak.

Dia segera mulai mencari penerbangan, hanya untuk menemukan bahwa VTL berarti dia harus tetap pada penerbangan yang ditugaskan. Semua calon pelancong juga perlu mengajukan permohonan izin jangka pendek atau jangka panjang.

VTL ditujukan untuk individu yang divaksinasi lengkap dari Indonesia yang bepergian dari Jakarta dan mereka harus menunjukkan tes reaksi berantai polimerase negatif (PCR) sebelum keberangkatan dan pada saat kedatangan. Saat kembali ke rumah, pelancong juga harus menunjukkan tes PCR negatif yang diambil 72 jam sebelum keberangkatan dan kemudian lagi pada hari ke-3 karantina di Indonesia.

Baca Juga :  6 Maskapai Menyediakan Penerbangan VTL Singapura, Malaysia

Sebagai permulaan, diharapkan akan ada dua penerbangan VTL yang ditunjuk setiap hari dari Jakarta ke Singapura dan ini secara bertahap akan ditingkatkan menjadi empat.
Ada juga kuota VTL 10.000 per hari untuk semua pelancong yang tiba di Singapura, tidak hanya dari Indonesia.
“Saya sebenarnya tidak terlalu tertarik lagi karena banyak persyaratan. Sekembalinya ke Indonesia, kita juga harus dikarantina.

“Kami juga harus menjalani tes PCR beberapa kali sehingga tidak mungkin ke sana dengan anggaran hanya beberapa hari seperti yang saya lakukan sebelum pandemi,” katanya.

Indonesia belum menetapkan VTL sejauh ini dan pelancong yang datang dari luar negeri harus dikarantina selama tiga hari.

SPIKE DALAM PERTANYAAN TAPI BEBERAPA PEMESANAN
Budijanto Ardiansyah, wakil presiden Asosiasi Agen Perjalanan dan Perjalanan Indonesia mengatakan bahwa para pelaku industri telah mengajukan pertanyaan tentang VTL. Tetapi pemesanan yang dikonfirmasi sangat sedikit dan jarang terjadi.
“Sudah ada pertanyaan, tapi belum ada tindakan nyata.
“Terus terang, saya pikir orang Indonesia sekarang sangat sadar akan COVID-19. Jadi mereka juga masih memeriksa seberapa aman Singapura saat ini karena kasus COVID-19 masih tinggi, ”katanya.

Pada Rabu (17/11), Singapura mencatat 3.474 kasus baru COVID-19. Ada 522 infeksi baru di Indonesia.

Diungkapkan Ardiansyah, secara umum, antusiasme masyarakat Indonesia untuk bepergian ke luar negeri juga masih rendah karena persyaratan karantina yang diberlakukan saat mereka kembali ke nusantara.

Kelompok orang lain yang mungkin mempertimbangkan untuk bepergian ke Singapura adalah turis medis. Ada permintaan terpendam dari kelompok ini sejak pandemi menutup perbatasan.

Seorang ibu rumah tangga di Jakarta , termasuk di antara mereka yang ingin berkunjung ke Singapura untuk pemeriksaan kesehatan.

Baca Juga :  Huawei Luncurkan Sistem Operasi Seluler Baru

Dia ingin bepergian dengan anak dan orang tuanya meskipun menurutnya persyaratannya agak merepotkan.

“Dokter reguler kami ada di sana dan lebih nyaman di sana,” katanya, seraya menambahkan bahwa sebelum pandemi mereka biasa mengunjungi Singapura setiap dua atau tiga bulan.

“Sekarang ada kuota, jadi murni keberuntungan. Jika kita mendapatkannya, maka bagus. Kalau tidak tidak apa-apa,” katanya.

“Pada akhirnya, perbatasan akan dibuka. Mereka tidak akan tetap tertutup selamanya.”

Seorang manajer di sebuah lembaga kesehatan di Singapura yang hanya ingin dikenal sebagai Dhika mengatakan ada banyak pertanyaan segera setelah VTL diumumkan pada hari Senin.

“Mereka bertanya apakah berita itu benar atau tidak. Lalu apa saja persyaratannya. Beberapa dari mereka dengan jujur ​​berpikir bahwa yang perlu mereka lakukan hanyalah membeli tiket.

“Jadi saya memberi tahu mereka bahwa itu tidak sesederhana kelihatannya dan VTL tidak dimaksudkan untuk alasan medis. Ini untuk wisatawan yang cukup fit untuk bepergian.”
Pada hari Selasa, Menteri Luar Negeri Indonesia Retno Marsudi dan mitranya dari Singapura Dr Vivian Balakrishnan sepakat untuk melanjutkan diskusi tentang perjalanan yang aman antara kedua negara, termasuk melalui VTL bilateral.

Setelah pertemuan antara para menteri, kementerian luar negeri Indonesia menulis dalam sebuah pernyataan: “Kedua pihak sepakat untuk melanjutkan diskusi tentang pengaturan VTL secara bilateral (timbal balik).”

Dalam wawancara eksklusif dengan CNA Jumat lalu, Presiden Joko Widodo mengatakan dia akan berdiskusi dengan Perdana Menteri Lee Hsien Loong bagaimana dan kapan kedua negara dapat membuka kembali perbatasan ketika mereka bertemu di Leaders’ Retreat berikutnya.

“Kita akan bahas penataan koridor perjalanan yang kita harapkan bisa dibuka, tapi tidak di seluruh Indonesia,” kata Jokowi, panggilan akrab presiden itu.

Baca Juga :  China: Kenaikan Terbesar Kasus Covid Dalam 10 Bulan

“Mungkin (antara) Bintan dan Singapura, atau Bali dan Singapura, Jakarta dan Singapura, misalnya. Tapi sekali lagi, semua ini harus bertahap,” katanya.

Untuk saat ini, orang Indonesia yang ingin bepergian ke Singapura harus menghadapi berbagai protokol kesehatan.

Mdm Damayanti di Surabaya percaya bahwa mereka dipaksakan untuk kepentingan semua.
“Saya kira wajar karena persyaratan juga berlaku bagi wisatawan dari negara lain yang masuk ke Singapura melalui VTL.

“Saya percaya persyaratan dasar ini akan membuat kita merasa lebih aman juga saat berada di atas (pesawat) dan saat berada di Singapura. Mereka penting untuk melindungi diri kita sendiri.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :