Visa-Free Travel Singapura dan China selama 30 hari

Visa Free Travel Singapura -China
Visa Free Travel Singapura -China

Tianjin | EGINDO.co – Singapura dan Tiongkok pada Kamis (7 Desember) mengumumkan bahwa mereka akan membuat perjanjian pembebasan visa bersama selama 30 hari antara kedua negara, di tengah peningkatan konektivitas penerbangan pascapandemi.

Proposal tersebut diumumkan pada pertemuan Dewan Gabungan untuk Kerja Sama Bilateral (JCBC) ke-19 – forum bilateral tahunan tingkat tertinggi antara kedua negara – yang diadakan di hotel Hilton Tianjin Eco-City dengan serangkaian perjanjian yang akan ditandatangani.

Ini merupakan pertemuan JCBC pertama yang dipimpin bersama oleh Wakil Perdana Menteri Singapura Lawrence Wong dan Wakil Perdana Menteri Tiongkok Ding Xuexiang.

Pada awal pertemuan, Mr Ding mencatat bagaimana jumlah pelajar Tiongkok yang belajar di Singapura telah melampaui 40.000, yang pada dasarnya sudah pulih ke tingkat sebelum pandemi.

Baca Juga :  Regulator China Percepat Reformasi Lembaga Keuangan Kecil

Dia menambahkan bahwa pengaturan bebas visa akan “memberikan kenyamanan yang lebih besar bagi pertukaran antar masyarakat”.

Wong mengatakan Singapura berharap dapat melampaui tingkat sebelum pandemi dalam hal konektivitas penerbangan langsung.

“Hal ini juga akan didukung oleh pengaturan bebas visa selama 30 hari antara kedua negara, yang akan memungkinkan lebih banyak pertukaran antar masyarakat, sehingga memperkuat landasan hubungan bilateral kita,” tambahnya.

Kedua belah pihak sedang mengerjakan rincian operasionalnya, dengan tujuan menerapkan skema tersebut pada awal tahun 2024, kata Kantor Perdana Menteri Singapura dalam rilis media.

Warga negara Tiongkok saat ini memerlukan visa untuk memasuki Singapura.

Warga Singapura yang memegang paspor biasa dapat memasuki Tiongkok tanpa visa selama 15 hari jika mereka bepergian untuk bisnis, jalan-jalan, mengunjungi kerabat dan teman, dan transit.

Baca Juga :  Shenzhen, Kota Inovasi Dan Berkembang Pesat

Tiongkok melanjutkan kembali pengaturan ini pada bulan Juli, lebih dari tiga tahun setelah ditangguhkan karena pandemi COVID-19.

Hal ini terjadi setelah peningkatan hubungan Singapura-Tiongkok menjadi “Kemitraan Berorientasi Masa Depan Berkualitas Tinggi yang Menyeluruh”, setelah Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengunjungi Presiden Tiongkok Xi Jinping di Beijing pada bulan Maret dalam kunjungan resmi.

JCBC meninjau kolaborasi substantif antara Singapura dan Tiongkok dan memetakan arah kerja sama.

Wong, yang sedang melakukan kunjungan resmi selama empat hari ke Beijing dan Tianjin, mengatakan dalam pertemuan bilateral pada hari Rabu bahwa ia berharap dapat menandatangani lebih dari 20 nota kesepahaman dan perjanjian pada pertemuan JCBC.

Baca Juga :  82.300 Anak Di Malaysia Telah Dinyatakan Positif Covid-19

Sumber : CNA/SL

Bagikan :