Vietnam Perpanjang Karantina Pendatang Setelah Covid-19 Baru

Vietnam Memperpanjang Karantina Kedatangan
Vietnam Memperpanjang Karantina Kedatangan

Hanoi | EGINDO.co – Vietnam telah memperpanjang masa karantina bagi siapa pun yang tiba di negara itu menjadi tiga minggu, kata pihak berwenang pada Rabu (5 Mei), menyusul wabah COVID-19 komunitas baru.

Negara tersebut sejauh ini menjaga jumlah kasus tetap rendah – mencatat lebih dari 3.000 kasus dan 35 kematian – berkat tindakan karantina yang ketat dan pelacakan kontak yang ekstensif.

Tetapi Vietnam melaporkan wabah komunitas pertamanya dalam beberapa minggu Kamis lalu, dan kelompok lain sejak itu muncul.

Beberapa kasus telah dikaitkan dengan orang yang dites positif setelah masa tinggal dua minggu mereka di karantina hotel berakhir.

“Kementerian Kesehatan telah memutuskan untuk memperpanjang masa karantina wajib bagi orang-orang yang melakukan kontak dekat dengan pasien COVID-19 dan orang-orang yang memasuki Vietnam,” kata Menteri Kesehatan Nguyen Thanh Long.

Masa karantina baru adalah 21 hari.

 

 

Pengumuman itu muncul setelah salah satu rumah sakit terbaik di negara itu – yang telah merawat banyak pasien COVID-19 – diisolasi pada Rabu, setelah seorang dokter dinyatakan positif terkena virus.

Empat belas lainnya di Rumah Sakit Nasional untuk Penyakit Tropis di Hanoi kemudian ditemukan terinfeksi.

Sekitar 800 pekerja medis, pasien serta kerabat yang berkunjung pada saat penguncian diumumkan harus tetap di rumah sakit selama dua minggu, kata pihak berwenang.

Vietnam juga telah mendeteksi kasus di komunitas varian COVID-19 yang diyakini berada di balik lonjakan infeksi yang menghancurkan di India.

Wabah komunitas terakhir, yang berpusat di kota utara Hai Duong, berhasil diatasi bulan lalu.

Tetapi negara itu dalam keadaan siaga tinggi di tengah wabah yang meluas di bagian lain Asia Tenggara termasuk Kamboja dan Laos, yang keduanya berbatasan dengan Vietnam.
Sumber : CNA/SL