Vietnam Penjarakan Taipan dalam Kasus Penipuan US$40 Juta

Tran Qui Thanh, taipan Vietnam dipenjarakan
Tran Qui Thanh, taipan Vietnam dipenjarakan

Ho Chi Minh City | EGINDO.co – Taipan minuman ringan terkemuka Vietnam dijatuhi hukuman delapan tahun penjara pada Kamis (25 April) dalam kasus penipuan senilai US$40 juta – tokoh bisnis terkemuka terbaru yang terjerat dalam tindakan keras terhadap korupsi di negara tersebut.

Kampanye besar-besaran yang dilakukan negara komunis tersebut untuk memberantas korupsi yang mewabah telah menyebabkan lebih dari 4.400 orang didakwa melakukan tindak pidana, termasuk pejabat dan tokoh bisnis senior.

Pengadilan di Ho Chi Minh City memutuskan Tran Qui Thanh dan kedua putrinya bersalah karena menipu investor atas pinjaman yang diberikan pada tahun 2019 dan 2020.

Thanh, ketua grup minuman Tan Hiep Phat yang berusia 71 tahun, dinyatakan mendalangi penipuan terhadap aset yang dijadikan sebagai jaminan atas pinjaman, media pemerintah melaporkan.

Baca Juga :  SpaceX,Netflix,Boeing Gabung Dalam Misi Bisnis AS Ke Vietnam

Bahkan ketika peminjam membayar kembali uang tersebut dengan bunga, Thanh akan menolak mengembalikan aset tersebut dengan berbagai alasan, termasuk mengklaim bahwa mereka telah kehilangan hak pembelian kembali karena pelanggaran kontrak.

Pengadilan menjatuhkan hukuman empat tahun penjara kepada putri Thanh, Tran Uyen Phuong, 43 tahun, yang merupakan wakil CEO perusahaan tersebut.

Putri bungsunya, Tran Ngoc Bich, 40, dijatuhi hukuman percobaan tiga tahun penjara.

Tan Hiep Phat adalah salah satu perusahaan minuman terbesar di Vietnam, yang terkenal dengan rangkaian produk teh botolan dan minuman energi.

Dalam kata-kata terakhirnya di hadapan pengadilan, Thanh mengatakan dia menyesali kejadian tersebut dan siap bertanggung jawab.

“Saya ingin diberi keringanan hukuman, memberi saya kesempatan untuk segera kembali ke masyarakat untuk melanjutkan pekerjaan dan pengabdian saya,” kata Thanh.

Baca Juga :  Jepang Batasi Gerakan Pasukan AS Setelah Lonjakan Covid-19

Hakim Huynh Van Truc, yang membacakan putusan di pengadilan pada hari Kamis, mengatakan kejahatan para terdakwa telah “menimbulkan bahaya bagi masyarakat”.

“Para terdakwa sadar betul bahwa perilakunya akan dikenakan sanksi hukum namun mereka sengaja melakukan kejahatan tersebut,” kata hakim.

Beberapa pemimpin bisnis paling sukses di Vietnam telah terjerat dalam upaya pembersihan korupsi yang dilakukan negara tersebut.

Penyisiran ini dipimpin oleh Sekretaris Jenderal Partai Komunis Nguyen Phu Trong dan lebih dari 1.700 kasus telah diadili sejak tahun 2021.

Dalam salah satu kasus penipuan terbesar dalam sejarah, taipan properti Truong My Lan dijatuhi hukuman mati awal bulan ini karena mendalangi penipuan yang menyebabkan kerugian diperkirakan mencapai US$27 miliar.

Baca Juga :  Remaja Mengaku Jadi Bagian Dari Sindikat Penipuan S$600.000

Lan 85 orang lainnya, termasuk pejabat senior perbankan, dijatuhi hukuman atas tuduhan mulai dari penyuapan dan penyalahgunaan kekuasaan hingga perampasan dan pelanggaran hukum perbankan.

Pada bulan Maret, pengadilan Hanoi menjatuhkan hukuman delapan tahun penjara kepada taipan properti mewah Do Anh Dung karena menipu ribuan investor dalam penipuan obligasi senilai US$355 juta.

Media pemerintah melaporkan bahwa Dung dan putranya, yang dipenjara selama tiga tahun, telah membayar kembali uang sebesar US$355 juta.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :