Vietnam Meminta Dukungan Asing Untuk Pengadaan Vaksin Covid-19

Vaksinasi Covid-19 di Vietnam
Vaksinasi Covid-19 di Vietnam

Hanoi | EGINDO.co – Vietnam telah mengimbau para diplomat dari Amerika Serikat, Uni Eropa, dan Jepang untuk membantu mengamankan pasokan vaksin COVID-19, sebagai bagian dari upaya memperoleh 150 juta dosis yang diperlukan untuk menutupi populasi orang dewasa.

Vietnam telah menerima sekitar 930.000 dosis vaksin AstraZeneca sejauh ini, tetapi ingin mendapatkan dosis dari Pfizer, Johnson & Johnson, Moderna, Sinovac China, dan suntikan Sputnik V. Rusia.

Menteri Kesehatan Nguyen Thanh Long pada Kamis (1 April) meminta bantuan kedutaan Jepang dengan transfer teknologi untuk produksi dan pengujian vaksin di Vietnam, kata kementerian itu dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Long juga meminta duta besar AS untuk membantu mempercepat program inokulasi Vietnam dan mengamankan akses ke vaksin dari pembuat obat AS, dan mengatakan kepada perwakilan UE bahwa dia berharap perusahaan farmasi Eropa akan mempertimbangkan lebih banyak investasi di Vietnam, kata pernyataan itu.

Pertemuan itu terjadi sehari setelah Long on Wednesday bertemu dengan diplomat China, India dan Rusia untuk membahas vaksin.

Vietnam dipuji karena rekornya dalam menahan wabah virus korona melalui pengujian massal, pelacakan, dan karantina ketat, dengan negara itu mencatat hanya 2.620 kasus dan 35 kematian.

Ini bertujuan untuk mengimunisasi 70 persen dari populasinya dan sejauh ini telah menginokulasi 51.200 orang. Permintaan bantuan datang karena beberapa negara menyatakan keprihatinan tentang kekurangan vaksin.

Kementerian Kesehatan mengatakan secara terpisah bahwa Vietnam bertujuan untuk memvaksinasi seperlima dari 98 juta penduduknya terhadap COVID-19 pada akhir tahun ini.

Dikatakan negara itu akan menerima 4,1 juta dosis vaksin melalui fasilitas berbagi vaksin global COVAX pada akhir Mei.

Empat perusahaan Vietnam terlibat dalam penelitian dan produksi vaksin dan dua sedang dalam tahap uji coba pada manusia. Suntikan domestik pertamanya yang disebut Nanocovax diharapkan mulai digunakan pada tahun 2022.

Sumber : CNA/SL