Vietnam Kehilangan Target Ekspor Garmen, Kurang Tenaga Kerja

Garmen Vietnam
Garmen Vietnam

Hanoi | EGINDO.co – Vietnam akan gagal mencapai target ekspor garmennya tahun ini, sebesar US$5 miliar dalam skenario terburuk, kata pemerintah pada Selasa (5 Oktober), karena dampak pembatasan virus corona dan kekurangan pekerja.

Negara itu dapat melihat ekspor tekstil senilai US$34 miliar, di bawah target US$39 miliar, ditambah 35 hingga 37 persen kekurangan pekerja pabrik pada akhir tahun ini, kata pemerintah.

Vietnam adalah salah satu produsen garmen terbesar di dunia, antara lain memasok merek-merek seperti Zara, Ralph Lauren, North Face, Lacoste dan Nike.

Ini memiliki lebih dari 6.000 pabrik pakaian dan tekstil yang mempekerjakan sekitar 3 juta orang, angka pemerintah menunjukkan.

“Tiga bulan terakhir tahun ini akan menjadi waktu yang sangat sulit bagi industri tekstil dan garmen Vietnam,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

“Industri mungkin menghadapi risiko gangguan rantai pasokan karena klien memindahkan pesanan ke negara lain, dan kekurangan tenaga kerja.”

Vietnam telah mengalami eksodus massal pekerja sejak pelonggaran pembatasan yang panjang.

Itu telah berhasil menahan virus untuk sebagian besar pandemi tetapi sangat terpukul pada bulan Mei, terutama di Kota Ho Chi Minh, pusat bisnis yang dikelilingi oleh provinsi-provinsi industri di mana banyak pabrik menangguhkan pekerjaan.

Pemasok Nike dan Adidas menghentikan operasi di Vietnam awal tahun ini. Nike telah memangkas ekspektasi penjualan tahun fiskal 2022 dan memperingatkan penundaan liburan, sementara Lululemon memindahkan produksi dari Vietnam.

Ekspor garmen Vietnam mencapai US$2,35 miliar pada September, turun 18,6 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu meskipun ekspor untuk sembilan bulan pertama naik 5,8 persen menjadi US$23,5 miliar, data resmi menunjukkan.

Dengan cakupan vaksin saat ini, pemilik pabrik berharap untuk sepenuhnya melanjutkan operasi dalam kondisi “normal baru” mulai paruh kedua tahun 2022. Kurang dari 12 persen dari 98 juta orang Vietnam diinokulasi terhadap COVID-19, salah satu tingkat terendah.

Baca Juga :  Protes Menyoroti Pabrik-Pabrik China Di Serbia

Sumber : CNA/SL

 

Bagikan :