Vietnam Dalam Dorongan Besar Perluas Pos Laut China Selatan

Perluasan Pos Vietnam di Laut China Selatan
Perluasan Pos Vietnam di Laut China Selatan

Washington | EGINDO.co – Vietnam telah melakukan perluasan besar-besaran pekerjaan pengerukan dan penimbunan di beberapa pos terdepan di Laut China Selatan pada paruh kedua tahun ini, menandakan niat untuk secara signifikan memperkuat klaimnya di jalur air yang disengketakan, sebuah think-tank Amerika Serikat melaporkan pada Rabu (14 Des).

Pusat Studi Strategis dan Internasional Washington (CSIS) mengatakan pekerjaan di Kepulauan Spratly, yang juga diklaim oleh China dan lainnya, telah menciptakan sekitar 420 acre (170ha) lahan baru dan membawa total wilayah yang telah direklamasi Vietnam dalam dekade terakhir. hingga 540 acre (220ha).

Mendasarkan temuannya pada citra satelit komersial, Prakarsa Transparansi Maritim Asia (AMTI) CSIS mengatakan bahwa upaya tersebut mencakup perluasan TPA di empat fitur dan pengerukan baru di lima fitur lainnya.

Baca Juga :  Covid-19 Melonjak, Vietnam Mohon Publik Sumbang Dana Vaksin

“Skala pekerjaan TPA, meski masih jauh dari lebih dari 3.200 hektar lahan yang dibuat oleh China dari 2013 hingga 2016, secara signifikan lebih besar dari upaya sebelumnya dari Vietnam dan merupakan langkah besar untuk memperkuat posisinya di Spratlys, ” kata laporan itu.

Kedutaan Vietnam di Washington tidak segera menanggapi permintaan komentar atas laporan tersebut.

AMTI mengatakan pos terdepan Vietnam di Pulau Namyit, Pearson Reef, dan Sand Cay sedang mengalami ekspansi besar-besaran, dengan pelabuhan pengerukan yang mampu menampung kapal yang lebih besar sudah mulai terbentuk di Namyit dan Pearson.

Pulau Namyit seluas 117 acre (47ha) dan Pearson Reef seluas 119 acre (48ha), keduanya sekarang lebih besar dari Pulau Spratly seluas 97 acre (39ha), yang pernah menjadi pos terdepan Vietnam. Tennent Reef, yang sebelumnya hanya menampung dua struktur kotak obat kecil, kini memiliki lahan buatan seluas 64 acre (26ha), kata laporan itu.

Baca Juga :  Golongan Darah Ini Katanya Berumur Panjang

AMTI mengatakan Vietnam menggunakan kapal keruk clamshell untuk meraup bagian terumbu dangkal dan menyimpan sedimen untuk TPA, proses yang tidak terlalu merusak dibandingkan pengerukan hisap pemotong yang digunakan China untuk membangun pulau buatannya.

“Tetapi kegiatan pengerukan dan penimbunan sampah Vietnam pada tahun 2022 sangat penting dan menandakan niat untuk secara signifikan membentengi fitur-fitur yang ditempati di Spratly,” kata laporan itu.

“Infrastruktur (apa) yang akan menjadi tuan rumah pos-pos yang diperluas masih harus dilihat. Apakah dan sejauh mana reaksi China dan penggugat lainnya akan tetap diawasi,” katanya.

China mengklaim sebagian besar Laut China Selatan dan telah mendirikan pos-pos militer di pulau-pulau buatan yang dibangunnya di sana. Taiwan, Vietnam, Malaysia, Brunei, dan Filipina semuanya memiliki klaim yang tumpang tindih di laut tersebut, yang dilintasi oleh jalur pelayaran penting dan berisi ladang gas dan tempat penangkapan ikan yang kaya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :