Vietnam Akan Menunjuk Presiden Ketiga Dalam Satu Tahun

Presiden Vietnam, Vo Van Thuang mengundurkan diri
Presiden Vietnam, Vo Van Thuang mengundurkan diri

Hanoi | EGINDO.co – Vietnam sedang mencari presiden ketiganya dalam waktu kurang dari setahun setelah Partai Komunis yang berkuasa pada Rabu (20 Maret) memaksa pengunduran diri Vo Van Thuong, yang baru terpilih tahun lalu setelah pendahulunya diberhentikan secara tiba-tiba.

Dengan akumulasi investasi asing langsung yang lebih tinggi dibandingkan produk domestik bruto (PDB), stabilitas Vietnam sangat penting bagi perusahaan multinasional dengan operasi besar di pusat manufaktur Asia Tenggara, termasuk Samsung Electronics, yang mengirimkan setengah dari ponsel pintarnya dari Vietnam, dan Apple, yang memiliki banyak pemasok utama di Vietnam. negara.

Stabilitas tersebut, yang telah dijamin selama beberapa dekade oleh negara yang dikontrol ketat oleh Partai Komunis, kini terlihat kurang pasti, meskipun para analis sepakat bahwa pergantian kepemimpinan saat ini tidak akan berdampak pada kebijakan-kebijakan utama negara tersebut, termasuk “diplomasi bambu” yang bertujuan untuk menjaga kesejahteraan. hubungan dengan Amerika Serikat dan Tiongkok pada saat yang bersamaan.

Baca Juga :  Pemasok Apple, Quanta Taiwan, Rencanakan Pabrik Di Vietnam

Di balik perombakan terbaru ini adalah kampanye anti-korupsi “tungku yang menyala-nyala” yang diluncurkan oleh ketua partai Nguyen Phu Trong pada tahun 2016.

Hal ini bertujuan untuk memberantas korupsi yang begitu luas sehingga di beberapa provinsi hingga 90 persen pemohon sertifikat tanah membayar suap, menurut sebuah laporan yang diterbitkan pada bulan Maret 2023 oleh Program Pembangunan PBB dan organisasi lainnya.

Kampanye ini semakin intensif dalam dua tahun terakhir, dengan para kritikus mengatakan bahwa kampanye ini semakin banyak digunakan untuk tujuan politik oleh faksi-faksi partai yang bersaing untuk mendapatkan kekuasaan.

Thuong, 53, dituduh melanggar peraturan partai, menurut pernyataan yang dikeluarkan pada hari Rabu, yang tidak menjelaskan kesalahan sebenarnya yang dia lakukan.

Baca Juga :  Rekor Suhu Tertinggi Vietnam 44,1°C Di Provinsi Utara

Dia mengundurkan diri beberapa hari setelah polisi mengumumkan penangkapan mantan kepala provinsi Quang Ngai di Vietnam tengah atas dugaan korupsi satu dekade lalu, yang menjabat saat Thuong menjadi ketua partai di sana.

Siapa Yang Dapat Menjadi Pengganti Vo Van Thuong?

Parlemen Vietnam akan bertemu pada hari Kamis dalam sidang luar biasa untuk menerima pengunduran diri Thuong, membenarkan laporan Reuters pada hari Minggu.

Diharapkan mereka akan menunjuk penjabat presiden sampai partai tersebut memutuskan calon berikutnya.

Pilihan yang paling mungkin adalah Wakil Presiden Vo Thi Anh Xuan, yang tahun lalu harus turun tangan untuk menggantikan sementara mantan presiden Nguyen Xuan Phuc yang tiba-tiba diberhentikan.

Partai ini kemudian membutuhkan waktu satu setengah bulan untuk memilih Thuong, yang pada saat terpilih, secara luas dipandang sebagai sekutu dekat ketua partai Trong.

Baca Juga :  Covid-19 Melonjak, Vietnam Mohon Publik Sumbang Dana Vaksin

Kandidat utama untuk posisi permanen tersebut termasuk menteri keamanan publik yang berpengaruh, To Lam, dan veteran partai Truong Thi Mai, menurut beberapa analis.

Namun, Trong mungkin tertarik pada posisi ketua partai yang jauh lebih berkuasa, sebuah peran yang bisa diambil pada tahun 2026 ketika mandat ketiga Trong berakhir, namun pemimpin yang menua itu mungkin akan tersedia lebih awal.

Pekerjaan Mai terlihat terancam di tengah perombakan kepemimpinan terbaru, namun belum ada keputusan yang diumumkan mengenai dirinya pada hari Rabu. Hal ini bisa membuatnya menjadi tim yang lemah – yang di Vietnam sering kali menjadi kunci untuk mengakses posisi-posisi berkuasa.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :