Victoria Tunggu Pelonggaran Lockdown, Kasus Covid-19 Mereda

Lockdown di Melbourne
Lockdown di Melbourne

Sydney | EGINDO.co – Negara bagian Victoria di Australia melaporkan sedikit pelonggaran dalam kasus COVID-19 yang didapat secara lokal pada Selasa (20 Juli) karena hampir 7 juta penduduk negara bagian itu menunggu untuk melihat berapa lama lockdown keras untuk menahan wabah terbaru akan berlangsung.

Lockdown cepat lima hari diberlakukan di Victoria minggu lalu, membatasi orang di rumah mereka setelah semakin banyak infeksi baru ditelusuri kembali ke pertemuan besar, termasuk pertandingan rugby antara Australia dan Prancis.

Pembatasan ketat itu akan berakhir pada Selasa tengah malam, tetapi pihak berwenang mengatakan pada Senin bahwa pembatasan itu harus diperpanjang.

Sembilan kasus yang didapat secara lokal terdeteksi di negara bagian dari 13 hari sebelumnya, sejalan dengan tren penurunan dan menjadikan total kasus dalam wabah terbaru menjadi lebih dari 80. Dari kasus baru, semua kecuali satu telah dikaitkan dengan wabah saat ini, kata pejabat.

Lokasi yang terpapar virus di negara bagian itu telah membengkak menjadi lebih dari 300 sejak kasus pertama terdeteksi seminggu lalu terkait dengan tim penggerak furnitur yang menular dari Sydney.

Wabah virus corona terburuk di Australia tahun ini telah menjerumuskan dua kota terbesarnya, Sydney dan Melbourne, ke dalam lockdown, dengan hampir setengah dari 25 juta penduduk negara itu di bawah perintah ketat untuk tinggal di rumah.

Sydney, yang terkena dampak terburuk, berada di bawah lockdown lima minggu hingga 30 Juli.

Melbourne, kota terbesar kedua di Australia dan ibu kota negara bagian Victoria, menghabiskan sekitar sepertiga tahun lalu di bawah pembatasan ketat sebagai pusat wabah awal negara itu, menderita sebagian besar dari 31.900 kasus Australia dan 915 kematian hingga saat ini.

Australia Selatan juga waspada setelah kasus keempat yang terkait dengan seorang pelancong luar negeri terdeteksi semalam ketika para pejabat memerintahkan ritel yang tidak penting untuk ditutup, satu langkah lebih pendek dari mengeluarkan lockdown penuh, dalam upaya untuk mencegah peningkatan infeksi.

Sumber : CNA/SL