Verstappen Raih Kemenangan Ke-19 Selesaikan Musim Dominan

Max Verstappen Juara Grand Prix Abu Dhabi
Max Verstappen Juara Grand Prix Abu Dhabi

Abu Dhabi | EGINDO.co – Itu adalah ukuran dari kapasitas cadangan Max Verstappen di musim kesuksesan yang memecahkan rekor yang orang pertama yang dia sebutkan pada Minggu (26 November) setelah memenangkan Grand Prix Abu Dhabi adalah bos tim veteran F1 yang akan pensiun, Franz Tost.

Setelah 18 tahun memimpin tim junior Red Bull, sebuah operasi yang menjadi penyalur bakat bagi tim yang bermarkas di Milton Keynes dan lainnya, Tost berada di dinding pit Alpha Tauri untuk terakhir kalinya.

“Terima kasih untuk semuanya,” kata Verstappen setelah rekor kemenangannya yang ke-19 musim ini dan ke-54 dalam karirnya. “Dan terima kasih kepada Franz Tost. Dia memiliki banyak dukungan dari kami dan ini adalah balapan terakhirnya, jadi terima kasih kepada Franz.”

Kemajuan Verstappen dari “Mad Max” di hari-hari awal agresinya yang cepat melalui kedatangannya yang penuh tekad sebagai juara serial, menyusul kemenangan kontroversialnya pada tahun 2021 di Sirkuit Yes Marina, hingga peran terbarunya sebagai mesin pemenang yang memecahkan rekor tidak dapat dihentikan.

Baca Juga :  Medvedev, Petenis No 1 Dunia Rusia Menyerukan Perdamaian

Pada hari Minggu, ia menjadi pembalap pertama yang menyelesaikan satu musim setelah memimpin lebih dari 1.000 lap, 1.003 dari 1.325 lap yang tersedia, dengan persentase 75,70 persen. Suatu prestasi yang melampaui rekor 60 tahun juara dua kali Jim Clark, yang memimpin 506 dari 708 lap dengan laju 71,47 persen pada tahun 1963.

“Ini merupakan musim yang luar biasa,” katanya. “Agak emosional di lap, terakhir kali duduk di dalam mobil yang tentu saja memberi saya banyak hal. Dan saya sangat bangga bisa menang di sini pada balapan terakhir dan saya harus mengucapkan terima kasih yang besar. terima kasih kepada semua orang di Red Bull. Ini merupakan tahun yang luar biasa, akan sulit untuk melakukan hal serupa lagi.

“Kami tahu itu, tentu saja. Anda selalu ingin menjadi lebih baik tetapi terkadang menjadi lebih baik tidak hanya berarti memenangkan balapan dan berpotensi memenangkan kejuaraan. Kita lihat saja nanti! Kami bekerja keras untuk tahun depan untuk memiliki kembali mobil yang sangat kompetitif.”

Baca Juga :  Kemenangan Verstappen Mengamankan Gelar Tim Untuk Red Bull

Saat ia memulai perayaannya, rekor Formula Satu direvisi lagi: ia adalah pembalap termuda yang mencetak poin, pemimpin balapan termuda, pemenang termuda, termuda yang mencatat putaran tercepat dan termuda yang mencetak ‘grand slam’ pole. kemenangan dan putaran balapan tercepat.

Dan ia juga memegang rekor podium terbanyak dalam satu musim (21), kemenangan terbanyak (19), poin terbanyak (575) dan kemenangan beruntun terbanyak (10).

Paling dominan yang pernah ada.

Tidak diragukan lagi, musim kemenangannya pada tahun 2023 adalah yang paling dominan dibandingkan pembalap mana pun dalam sejarah F1, setelah memenangkan lebih dari 86 persen balapan. Dia hanya dikalahkan tiga kali dalam 22 balapan, dua kali oleh rekan setimnya Sergio Perez dan sekali oleh pembalap Ferrari Carlos Sainz, di Singapura, di mana Red Bull mengalami hari libur yang jarang terjadi.

Baca Juga :  MPL Season 9 Akan Berlangsung Offline

Keunggulan poinnya atas Perez di kejuaraan pembalap, di akhir musim adalah 290 poin. Itu lebih banyak poin dari 285 poin yang dikumpulkan pembalap Meksiko itu selama 22 balapan, untuk mengamankan tempat kedua dalam perburuan gelar di depan juara tujuh kali Lewis Hamilton dari Mercedes yang mengumpulkan total 234 poin.

Pembalap Inggris itu, yang finis kesembilan untuk mencetak dua poin penting yang memastikan Mercedes mempertahankan posisi kedua di depan Ferrari dalam perburuan gelar tim dengan selisih tiga poin, memuji Red Bull dan Verstappen, tetapi khawatir akan dominasi sang juara tahun depan.

“Ini bukan tahun yang hebat,” aku Hamilton, yang akan berusia 39 tahun pada bulan Januari. “Bagi Red Bull yang menang dengan selisih 17 detik pada akhirnya dan mereka belum mengembangkan mobilnya sejak Agustus, ini jelas mengkhawatirkan.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :