Verstappen Menang Di Imola Tetapi Hamilton Tetap Unggul

Max Verstappen
Max Verstappen

London | EGINDO.co – Pembalap Red Bull Max Verstappen memenangkan Grand Prix Emilia Romagna yang kacau dan terhenti di Imola pada hari Minggu (18 April) dengan Lewis Hamilton kedua untuk Mercedes dan tetap memimpin dalam kejuaraan dengan satu poin.

Kemenangan itu, dengan keunggulan 22 detik di bendera kotak-kotak pada balapan kedua musim itu, adalah yang ke-11 dalam karier anak muda Belanda itu.

“Sangat menantang di luar sana, terutama pada awalnya untuk tetap berada di jalur yang benar, sangat licin,” kata Verstappen tentang sore hari yang dimulai dengan sebagian besar pembalap menggunakan ban perantara tetapi beberapa dengan kondisi basah penuh.

Hamilton, pemenang pembuka musim Bahrain, mengambil poin bonus penting untuk lap tercepat pada sore rollercoaster untuk juara dunia tujuh kali, yang balapannya hampir dihancurkan oleh kesalahan langka.

Pembalap Inggris itu mulai dari pole, ke-99, tetapi turun dari posisi kedua ke kesembilan setelah meluncur ke kerikil dan menyenggol pembatas di Tosa dengan mobilnya macet dan pengunduran diri membayangi.

Dia menjaga mesin tetap menyala, mundur dan kembali ke pit, satu putaran di belakang, untuk sayap depan baru.

Tabrakan besar antara rekan setimnya Valtteri Bottas dan pembalap Williams yang dikontrak Mercedes, George Russell di lap 32 dari 63 memberinya garis penyelamat dengan mengibarkan bendera merah dengan puing-puing berserakan di trek.

Para pengemudi saling menyalahkan, dengan Russell bertanya kepada Bottas apakah dia ingin membunuh mereka berdua.

Dengan lapangan ditutup lagi, Hamilton berjuang untuk kembali ke podium dengan drive pemulihan yang menggetarkan dan melewati posisi ketiga dari McLaren Lando Norris dengan dua lap tersisa.

“Di pihak saya, ini bukanlah hari-hari terbaik, ini pertama kalinya saya melakukan kesalahan dalam waktu yang lama,” kata Hamilton.

MULAI BESAR

Podium Norris melengkapi hari kerja yang luar biasa bagi seorang pembalap yang lap terbaiknya terhapus di kualifikasi akan membuatnya start ketiga, bukan ketujuh.

Hamilton kini mengoleksi 44 poin dan Verstappen 43 poin, dengan Norris 27 poin. Mercedes tetap berada di puncak klasemen konstruktor dengan 60 poin dan 53 poin dari Red Bull.

Verstappen memimpin pada tikungan kedua pada lap pembuka, memaksa dengan start yang bagus dari grid ketiga tetapi melakukan kontak dengan Mercedes saat ia melaju.

“Saya tidak tahu apakah saya mengalami kerusakan, dia mendorong saya ke kanan lebar-lebar di tikungan pertama,” seru Hamilton.

Sudah ada drama sebelum start, dengan Sebastian Vettel memulai dari pitlane setelah rem Aston Martin-nya terlalu panas dalam perjalanan ke grid dan Fernando Alonso dari Alpine berputar mati.

Ada lebih banyak kekacauan yang akan datang, dengan Nicholas Latifi dari Kanada menghancurkan Williams-nya ke penghalang pada lap pembukaan setelah kontak dengan Haas Nikita Mazepin, mengeluarkan mobil pengaman.
Mick Schumacher, putra dari Michael yang hebat di Ferrari, menabrak dinding di pintu keluar pit lane dan harus terus berpangku tanpa sayap depan di Haas-nya karena pit lane ditutup untuk membersihkan puing-puing.

Rekan setim Verstappen di Meksiko, Sergio Perez, yang menjadi starter di barisan depan untuk pertama kalinya, gagal mencetak gol setelah sore yang panas terik.

Dia menerima penalti waktu 10 detik karena menyalip sementara safety car dikerahkan setelah dia tergelincir dan kemudian merebut kembali posisi yang hilang, tetapi naik ke posisi keempat pada saat penghentian.

Prospek naik podium kemudian menghilang dengan kesalahan lain, menjatuhkannya dari urutan keempat ke 14 sebelum akhirnya finis di urutan ke-12.

Charles Leclerc dari Ferrari menempati urutan keempat di sirkuit tuan rumah tim Italia dan rekan setimnya dari Spanyol Carlos Sainz berada di urutan kelima, dengan Daniel Ricciardo dari McLaren di urutan keenam setelah sebelumnya membiarkan Norris lolos.

Canadian Lance Stroll finis di urutan ketujuh untuk Aston Martin, tetapi kemudian diturunkan ke posisi kedelapan pasca balapan karena meninggalkan lintasan dan mendapatkan keuntungan, dengan Pierre Gasly dari AlphaTauri naik posisi.

Kimi Raikkonen, yang berada di urutan kesembilan saat mengibarkan bendera untuk Alfa Romeo, diturunkan dari poinnya setelah diberi penalti 30 detik karena pelanggaran start bergulir.

Itu mengangkat pebalap Prancis Esteban Ocon ke urutan kesembilan untuk Alpine dengan rekan setimnya Fernando Alonso ke-10 untuk poin pertama dari kebangkitannya setelah dua tahun tandang.
Sumber : CNA/SL