Verstappen Menang Di Austria Singkirkan Hamilton Buru Gelar

Max Verstappen
Max Verstappen

Spielberg | EGINDO.co – Max Verstappen meraih kemenangan ketiganya berturut-turut dari posisi terdepan di Grand Prix Austria pada Minggu (4 Juli) untuk mengkonsolidasikan keunggulan kejuaraan dunianya atas Lewis Hamilton yang setelah finis keempat mengatakan tim Mercedes yang bekerja keras “bermil-mil jauhnya dari Banteng Merah”.

Rekan setim Hamilton di Mercedes, Valtteri Bottas, menempati urutan kedua dengan pebalap McLaren Lando Norris di urutan ketiga setelah mendapat penalti lima kali untuk kedua kalinya.

Langkah terbaru Verstappen untuk mengakhiri cengkeraman Hamilton pada gelar pembalap memicu suasana karnaval di kerumunan kapasitas pertama Formula Satu sejak pandemi virus corona melanda dengan sebagian besar dari 100.000 hadirin mengenakan warna oranye Belanda-nya.

“Melihat begitu banyak warna oranye di tribun penonton sungguh luar biasa, ini merupakan motivasi ekstra, terima kasih,” katanya kepada para penonton yang bersorak di sirkuit Spielberg milik Red Bull.

“Mobil itu tidak nyata,” tambah ancaman 21 tahun untuk upaya Hamilton untuk mahkota dunia kedelapan belum pernah terjadi sebelumnya yang menindaklanjuti kemenangannya di trek pekan lalu.

“Ini gila – saya sendiri agak heran bagaimana hari ini berjalan. Saya tidak menyangka akan seperti ini. Pekerjaan luar biasa oleh semua orang untuk memberikan sesuatu seperti ini.”

Setelah kemenangan kelimanya musim ini, Verstappen naik ke 182 poin di klasemen, unggul 32 poin dari Hamilton di depan juara dunia tujuh kali Grand Prix Inggris di Silverstone pada 18 Juli.

Hamilton, tanpa kemenangan sejak Barcelona pada awal Mei, telah memperkirakan setelah kualifikasi Sabtu bahwa mengalahkan Verstappen tampaknya tidak mungkin.

Selain kecepatan superior saingan Red Bull-nya, kerusakan pada mobil Hamilton di akhir balapan membuatnya harus menempati posisi kedua.

SEMPURNA

“Kami jauh dari mereka Red Bull. Kami membutuhkan semua tangan di dek. Mereka telah membawa banyak peningkatan selama beberapa balapan terakhir – dan kami belum membawa apa pun,” katanya.

Verstappen menikmati perjalanan Minggu sore yang sempurna di pegunungan Austria dengan suara para pendukungnya datang untuk menyaksikan langkah terbarunya menuju kemungkinan gelar juara dunia.

Dia bersih saat lampu mati dari Norris tetapi pada tikungan ketiga safety car harus dikerahkan setelah balapan Esteban Ocon berakhir prematur ketika Alpine-nya disenggol oleh Alfa Romeo Antonio Giovinazzi.

Balapan kembali berjalan di lap empat dengan Verstappen meluncur jelas dengan Norris menangkis serangan di tempat keduanya dari Sergio Perez di Red Bull lainnya.

Pembalap Meksiko, di Grand Prix ke-200, membayar mahal untuk keberaniannya, pergi ke gravel untuk turun ke posisi 10.

Pada lap 20 Norris mendapat pukulan ganda. Dia diberitahu bahwa petugas balapan telah memberinya penalti lima detik atas insiden Perez, dan kemudian disalip oleh Hamilton meskipun dengan gagah berani berusaha menangkis rekan senegaranya. “Pembalap yang hebat, Lando,” kata Hamilton di pitnya.

Setelah semua pemimpin diadu untuk pertama kalinya, Verstappen unggul 15 detik dari Hamilton yang mengejar, dengan Bottas sekarang naik ke urutan ketiga.

Turun di lini tengah giliran Perez untuk mengambil penalti lima detik karena secara agresif menutup Ferrari dari Charles Leclerc.

Bottas diberitahu oleh pit untuk tidak menyalip Hamilton yang mobilnya mengalami kerusakan pada ban kiri belakangnya.

Tetapi pada lap ke-52, pembalap Finlandia itu mendengar melalui radio bahwa dia jelas akan membalap rekan setimnya dan, berjuang untuk pekerjaannya musim depan, dengan sepatutnya melewatinya.

Sementara itu, Norris, setelah menjalani penalti waktunya, membuat Mercedes Hamilton yang terluka di rambut salibnya dan dia dengan sepatutnya menyapu untuk memastikan finis podium keempatnya.

Kemenangan terakhir untuk Verstappen ini, yang juga meraih poin untuk lap tercepat, membuat Mercedes dengan posisi membelakangi mereka di depan Grand Prix Inggris di kandang Hamilton pada 18 Juli.

Sumber : CNA/SL