Verstappen Kejar Rekor Kemenangan Kesembilan Berturut

Max Verstappen
Max Verstappen

Zandvoort | EGINDO.co – Max Verstappen dapat menyamai rekor sembilan kemenangan berturut-turut Sebastian Vettel akhir pekan ini saat Formula Satu mengakhiri jeda Agustus dan menuju bukit pasir tepi pantai Belanda di Zandvoort.

Pembalap Red Bull berusia 25 tahun itu dapat mengandalkan penonton yang bersorak sepanjang ia kembali ke rumah dengan lebih dominan dari sebelumnya.

Juara dunia dua kali itu difavoritkan untuk menyelesaikan hat-trick, setelah memenangkan dua balapan yang diadakan di sirkuit tersebut sejak kembali ke kalender pada tahun 2021, dan unggul 125 poin atas rekan setimnya dari Meksiko Sergio Perez setelah 12 dari 22 putaran.

Sementara itu Red Bull sedang mengejar kemenangan ke-14 berturut-turut, dan ke-13 musim ini, seperti yang terjadi di Abu Dhabi tahun lalu.

Vettel dari Jerman, yang sekarang sudah pensiun, adalah satu-satunya pembalap yang memenangkan sembilan balapan berturut-turut dalam satu musim dan dia melakukannya untuk Red Bull dalam perjalanannya meraih gelar keempat pada tahun 2013.

Baca Juga :  Serbet Yang Digunakan Barcelona Mengontrak Messi Terjual US$1 Juta

“Saya bersemangat untuk memulai paruh kedua musim ini sekarang dan tidak ada cara yang lebih baik untuk memulainya selain di Belanda,” kata Verstappen.

“Ini trek yang luar biasa dan tentu saja, para penggemar di sana juga luar biasa, jadi saya sangat bersemangat untuk kembali ke trek.

“Sepertinya cuaca di sana bisa berubah-ubah, tapi saya tidak keberatan, basah atau kering, kami akan melakukan yang terbaik untuk memastikan kami mencetak poin maksimal.”

Pertarungan untuk menjadi yang terbaik menjanjikan akan lebih menarik, dengan Mercedes, Aston Martin, Ferrari dan McLaren siap untuk menerkam jika Red Bull mengalami hari libur yang mengejutkan dan kehilangan bola.

Ferrari menjadi yang terdekat pada putaran sebelumnya di Belgia, dengan Charles Leclerc finis ketiga di belakang dua Red Bull, dan pembalap Monegasque itu juga start di barisan depan di Zandvoort tahun lalu.

Baca Juga :  Skorsing Doping Peraih Medali Angkat Besi Igor Son 8 Tahun

“Kami memiliki grup dengan Mercedes, Aston, McLaren dan terkadang Alpine yang mampu bertarung di baris pertama yang berarti ini merupakan tantangan dan situasi yang menarik,” kata bos tim Ferrari Fred Vasseur.

“Saya pikir sangat mustahil untuk memprediksi siapa yang akan berada dalam kondisi yang baik di Zandvoort atau Monza,” tambah pembalap Prancis itu, mengatakan bahwa banyak hal bergantung pada kondisi lintasan, set-up, bagaimana tim mengelola akhir pekan dan pembalap yang membuat perbedaan.

Pemain cadangan Ferrari asal Israel, Robert Shwartzman, akan menggantikan Carlos Sainz untuk latihan pertama sebagai bagian dari kewajiban tim untuk menjalankan pembalap muda dalam dua sesi sepanjang tahun.

Baca Juga :  Bottas Tinggalkan Mercedes , Pindah Ke Alfa Romeo Pada 2022

Bos tim Mercedes Toto Wolff mengatakan Lewis Hamilton dan George Russell, yang menempati posisi kedua di Zandvoort tahun lalu, juga akan bersemangat dan siap.

“Kami akan berusaha keras dalam perebutan posisi kedua kejuaraan konstruktor. Kami juga akan mendorong pengembangan ke depan untuk tahun 2024,” kata pembalap Austria itu.

Alpine milik Renault, di bawah manajemen baru setelah kepergian kepala sekolah Otmar Szafnauer, juga mengharapkan akhir pekan yang kuat.

“Jelas, minggu-minggu menjelang jeda tidaklah mudah bagi semua orang di tim,” kata kepala sekolah sementara Alpine Bruno Famin.

“Tidak ada perubahan pada strategi atau tujuan tim, hanya perubahan pada beberapa personel seperti yang diuraikan sebelum jeda. Zandvoort adalah awal baru yang menarik bagi kita semua dan saya yakin semua orang di tim siap menghadapi tantangan ini.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :