Verstappen Di Rumah Sakit, Hamilton Raih Kemenangan Inggris

Max Verstappen Kecelakaan Disenggol Lewis Hamilton
Max Verstappen Kecelakaan Disenggol Lewis Hamilton

Silverstone | EGINDO.co – Lewis Hamilton memenangkan Grand Prix Inggris di rumahnya untuk rekor kedelapan kalinya pada hari Minggu setelah berjuang kembali dari penalti 10 detik yang dijatuhkan karena tabrakan putaran pertama yang menghentikan balapan dan membuat saingan Red Bull Max Verstappen di  rumah sakit.

Pembalap Mercedes, yang sekarang hanya tertinggal delapan poin di belakang Verstappen setelah 10 balapan, melewati pebalap Ferrari Charles Leclerc dengan dua lap tersisa saat penonton berkapasitas 140.000 orang bangkit untuk menyemangatinya.

Rekan setim Hamilton, Valtteri Bottas, finis ketiga setelah disuruh membiarkan Hamilton lolos untuk mengejar Leclerc, yang memimpin sejak start ulang dan terpilih sebagai pembalap terbaik hari itu.

Kemenangan itu merupakan kemenangan ke-99 dari tujuh kali juara dunia Hamilton di Formula Satu, keempat dari kampanye saat ini dan salah satu yang lebih kontroversial dalam daftar panjang pencapaiannya.

Itu juga merupakan hasil terburuk bagi Verstappen, yang memulai dari posisi terdepan dengan keunggulan 33 poin tetapi gagal menyelesaikan satu putaran setelah mengalami kecelakaan terbesar dalam karirnya ketika ia terjatuh di tikungan Copse.

Hamilton masuk ke dalam, Verstappen bergerak ke seberang dan rodanya kusut – bagian belakang kanan Red Bull menyentuh bagian kiri depan Mercedes.

Para pramugara menganggap Hamilton yang harus disalahkan.

Red Bull mengatakan Verstappen babak belur dan memar dan berada di rumah sakit untuk pemeriksaan lebih lanjut.

Bos tim Christian Horner mengkritik Hamilton atas kesalahan yang dianggapnya amatir, berbahaya, dan putus asa.

Bos Mercedes Toto Wolff mengatakan, bagaimanapun, bahwa situasinya lebih bernuansa dan “dibutuhkan dua orang untuk tango”.

Hari yang hampir kembali ke normalitas pra-pandemi, dengan kerumunan bersorak di bawah sinar matahari dari tribun penonton yang penuh sesak, berakhir dengan pemenang Inggris, pengejaran akhir yang mendebarkan untuk kemenangan – dan banyak hal untuk diperdebatkan.

Baca Juga :  Verstappen Menang Di Austria Singkirkan Hamilton Buru Gelar

Itu juga menyalakan api di bawah perebutan gelar, setelah basa-basi sebelumnya antara kedua rival, dengan sarung tangan sekarang jelas lepas dan momentum Red Bull tiba-tiba terhenti setelah lima kemenangan berturut-turut.

Dari unggul 44 poin di klasemen konstruktor, Red Bull kini hanya unggul empat poin dari Mercedes.

Pasangan terdepan sekarang berada di belati ditarik dengan Red Bull menuduh Hamilton mengemudi berbahaya dan pembalap Inggris menyoroti pendekatan agresif Verstappen.

PAHLAWAN RUMAH

Namun, semua itu tidak menghentikan pahlawan tuan rumah untuk merayakan dengan pasukan penggemarnya.

“Ini adalah mimpi bagi saya hari ini, untuk melakukannya di depan Anda semua,” kata Hamilton kepada kerumunan terbesar yang menghadiri acara olahraga di Inggris sejak COVID-19 membuat kehadirannya terasa. Balapan tahun lalu digelar tanpa penonton.

“Saya selalu mencoba untuk diukur dalam cara saya melakukan pendekatan, terutama dengan bertarung dengan Max, dia sangat agresif. Dan kemudian hari ini saya sepenuhnya berada di sampingnya dan dia tidak meninggalkan ruang. ”

Terlepas dari apakah saya setuju dengan penalti, saya menerimanya di dagu dan saya terus bekerja.

“Saya seperti ‘Saya tidak akan membiarkan apa pun menghalangi kesenangan penonton di akhir pekan dan lagu kebangsaan serta bendera Inggris’.”

Leclerc juga tetap mengangkat kepalanya setelah kehilangan apa yang akan menjadi kemenangan pertama Ferrari sejak 2019.

“Saya tidak memberikan 100 persen tetapi saya memberi 200 persen. Saya memberikan semua dari saya tetapi itu tidak cukup dalam dua lap terakhir,” kata Monegasque.

“Selamat kepada Lewis, dia melakukan pekerjaan yang luar biasa.”

Tidak ada poin yang diberikan untuk putaran tercepat, dengan pembalap Red Bull dari Meksiko Sergio Perez mengaturnya dan kemudian pensiun tanpa prospek finis 10 besar yang akan memicu bonus.

Baca Juga :  McIlroy Ingin Penggemar Nakal Memiliki Standar Lebih Tinggi

Tujuan utama pada saat itu, bagaimanapun, adalah untuk menjaganya dari tangan Hamilton. Lando Norris dari McLaren memberi para penggemar lebih banyak untuk bersorak dengan tempat keempat, hasil yang mengangkatnya ke posisi ketiga dalam klasemen, di depan rekan setimnya dari Australia Daniel Ricciardo.

Pembalap Ferrari Carlos Sainz berada di urutan keenam, harapannya terbentur roda yang macet di pitstop yang lambat tetapi poin-poin itu membantu Ferrari mempersempit jarak dengan McLaren.

Di belakang mereka, juara dunia ganda Fernando Alonso berada di urutan ketujuh untuk Alpine milik Renault dengan Lance Stroll dari Kanada di urutan kedelapan untuk Aston Martin.

Pembalap Prancis Esteban Ocon kembali ke poin dengan kesembilan untuk Alpine dan rookie Jepang AlphaTauri Yuki Tsunoda mengambil poin terakhir.

Sumber : CNA/SL