Varian Covid BQ.1/BQ.1.1 Merupakan 35% Dari Kasus AS

Ilustrasi Covid Varian BQ.1 dan BQ.1.1
Ilustrasi Covid Varian BQ.1 dan BQ.1.1

Atlanta | EGINDO.co – Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS pada Jumat (4 November) memperkirakan bahwa subvarian Omicron BQ.1 dan BQ.1.1 menyumbang sekitar 35 persen kasus COVID-19 di negara itu dalam pekan yang berakhir 5 November dibandingkan dengan 23,2 persen pada minggu sebelumnya.

Subvarian membentuk hampir 9 persen dari total kasus pada minggu 15 Oktober dan telah mendorong lonjakan kasus sejak saat itu.

Kedua varian tersebut merupakan turunan dari subvarian BA.5 Omicron dan telah menyebar dengan cepat di Eropa. Otoritas kesehatan Eropa mengatakan mereka kemungkinan akan menjadi varian dominan dalam waktu dekat dan meningkatkan kasus dalam beberapa minggu dan bulan ke depan.

Baca Juga :  Musk Tingkatkan Twitter Dari Terbatas Ke Kebanyakan Orang

Belum ada bukti bahwa BQ.1 terkait dengan peningkatan keparahan dibandingkan dengan varian Omicron BA.4 dan BA.5 yang beredar, kata Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa, tetapi memperingatkan itu mungkin menghindari perlindungan kekebalan, mengutip penelitian laboratorium di Asia.

Varian baru dipantau secara ketat oleh regulator dan produsen vaksin jika mereka mulai menghindari perlindungan yang ditawarkan oleh suntikan saat ini.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mengatakan pada hari Jumat bahwa obat COVID eksperimental Eli Lilly, bebtelovimab, tidak diharapkan untuk menetralkan subvarian Omikron ini.

BQ.1.1 terdiri hampir 19 persen dari varian yang beredar dan BQ.1 diperkirakan membuat 16,5 persen dari kasus yang beredar pada minggu 5 November, CDC AS mengatakan pada hari Jumat.

Baca Juga :  AS Butuh US$3 Miliar Untuk Hapus Huawei, ZTE Dari Jaringan

Subvarian BA.5, yang meningkatkan kasus awal tahun ini, diperkirakan mencapai sekitar 39 persen kasus, dibandingkan dengan hampir 51 persen pada pekan yang berakhir 29 Oktober.

Kasus virus corona mengalami sedikit peningkatan untuk pekan yang berakhir 2 November, menurut data dari CDC. Ini terjadi setelah penurunan bertahap dalam kasus yang dilaporkan dari tertinggi Juli.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :