Vaksin Valneva Serupa AstraZeneca,Efek Samping Lebih Sedikit

Vaksin Covid-19 Valneva
Vaksin Covid-19 Valneva

Paris | EGINDO.co – Valneva SE pada Senin (18 Oktober) mengatakan vaksin eksperimental COVID-19 menunjukkan kemanjuran “setidaknya sama baiknya, jika tidak lebih baik” daripada suntikan AstraZeneca dalam uji coba tahap akhir yang membandingkan keduanya, dengan efek samping yang jauh lebih sedikit.

Valneva, di antara segelintir pembuat obat yang menguji vaksin mereka terhadap vaksin yang sudah digunakan, berharap kandidatnya, yang menggunakan teknologi lebih tradisional daripada vaksin mRNA, bisa menjadi pilihan yang lebih meyakinkan bagi orang Eropa yang masih enggan diimunisasi.

“Dosis vaksin yang sangat penting yang perlu kita berikan, baik secara nasional maupun internasional, adalah untuk mereka yang belum diimunisasi,” kata pemimpin penyelidik uji coba Adam Finn kepada wartawan melalui telepon. “Itu prioritas kami.”

Vaksin VLA2001 Valneva memicu respons kekebalan yang jauh lebih kuat, katanya, menunjukkan bahwa perlindungan terhadap COVID-19 dalam hal respons antibodi akan “setidaknya sama baiknya, jika tidak lebih baik daripada vaksin AstraZeneca.”

Finn mencatat bahwa kedua vaksin itu sangat efektif, terutama terhadap penyakit parah. Tidak ada peserta yang dirawat di rumah sakit dengan COVID-19 selama uji coba.

Menambah kepastian tambahan, uji coba Valneva dilakukan sementara varian Delta yang sangat menular dari virus corona, yang bertanggung jawab atas lonjakan global baru-baru ini dalam rawat inap dan kematian COVID-19, sudah beredar luas.

Studi tersebut juga menunjukkan bahwa vaksin Valneva, yang diberikan dalam dua suntikan dengan jarak 28 hari, secara signifikan memicu lebih sedikit reaksi merugikan, seperti nyeri lengan dan demam.

Saham Valneva yang terdaftar di Paris naik sekitar 33 persen – di jalur untuk hari terbaik mereka – dan telah meningkat lebih dari dua kali lipat sejak Januari, meskipun jatuh bulan lalu, ketika Inggris membatalkan kontrak untuk sekitar 100 juta dosis karena kekhawatiran vaksin mungkin tidak menerima persetujuan. .

Baca Juga :  Bathsul Masail NU Soal AstraZeneca: Suci Dan Boleh Digunakan

Seorang juru bicara Perdana Menteri Inggris Boris Johnson mengatakan hasilnya tidak mengubah keputusan pemerintah, meskipun pengawas obat-obatan Inggris akan meninjau hasilnya setelah menerima data lengkap.

Valneva mengatakan pihaknya bertujuan untuk menyerahkan data ke regulator Inggris pada November untuk kemungkinan persetujuan pada akhir 2021, dan berharap untuk memenangkan persetujuan dari UE pada akhir Maret tahun depan.

Perusahaan berencana untuk terus memproduksi vaksinnya di sebuah lokasi di Skotlandia.

Perusahaan Prancis memperluas uji coba untuk mencakup remaja dan orang tua, dan berharap untuk memperpanjang persetujuan untuk kelompok-kelompok ini setelah memperoleh persetujuan untuk orang berusia 18-55 tahun.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :