Vaksin Sinovac Masuk Program Vaksinasi Nasional Singapura

Vaksin Covid-19 Sinovac
Vaksin Covid-19 Sinovac

Singapura | EGINDO.co – Vaksin Sinovac-Coronavac Covid-19 akan dimasukkan dalam program vaksinasi nasional Singapura sebagai rezim tiga dosis, Kementerian Kesehatan (MOH) mengumumkan pada Sabtu (23 Oktober).

Ini mengikuti keputusan Otoritas Ilmu Kesehatan (HSA) untuk memberikan Otorisasi Sementara di bawah Rute Akses Khusus Pandemi (PSAR).

Kementerian Kesehatan mencatat bahwa sementara tingkat vaksinasi lokal tinggi – lebih dari 90 persen pada kelompok usia yang memenuhi syarat – ada beberapa yang memilih untuk tidak mengambil vaksin mRNA karena “preferensi pribadi yang kuat”.

“Untuk memastikan bahwa setiap orang akan memiliki perlindungan yang cukup baik terhadap Covid-19, kami akan menawarkan rezim seri primer tiga dosis Sinovac-Coronavac di bawah program vaksinasi nasional kepada mereka yang belum menyelesaikan vaksinasi penuh mereka, termasuk orang-orang yang memilikinya Hanya menerima satu atau dua dosis Sinovac-Coronavac sebelumnya, “kata MOH.

Karena kemanjuran vaksin yang lebih rendah dari vaksin Sinovac, MOH menetapkan pedoman berikut:

Orang yang hanya menerima satu atau dua dosis vaksin Sinovac “sangat dianjurkan” untuk menyelesaikan tiga dosis untuk “perlindungan yang lebih optimal”.

Orang yang tidak dapat mengambil dosis vaksin mRNA karena alasan medis harus menerima tiga dosis vaksin Sinovac.

Mereka yang memulai dengan vaksin mRNA tetapi mengembangkan alergi dari reaksi merugikan yang parah setelah dosis pertama harus menindaklanjuti dengan dua dosis sinovac. Jika reaksi alergi terjadi setelah dosis mRNA kedua, maka mereka harus mengambil satu dosis lagi Sinovac sebagai tusukan booster mereka ketika mereka memenuhi syarat untuk satu.

Seperti yang direkomendasikan oleh Komite Ahli pada vaksinasi Covid-19, mereka yang dapat mengambil vaksin MRNA harus terus mengambil dua dosis itu, kata Moh.

Baca Juga :  Korut,Korsel Pulihkan Hotline, Usaha Bangun Kembali Hubungan

Vaksin Sinovac juga tidak akan ditawarkan sebagai pendorong bagi mereka yang sudah menerima dua dosis vaksin mRNA dan tidak mengembangkan alergi atau reaksi merugikan yang parah. Untuk grup ini, dosis ketiga vaksin mRNA akan ditawarkan kepada mereka sebagai booster.

SINOVAC UNTUK ORANG YANG LEBIH MUDA

MOH juga mencatat bahwa vaksin Sinovac belum disetujui untuk penggunaan umum bagi orang berusia 12 hingga 17 tahun.

“Ini bukan dalam aplikasi dari Sinovac dan juga konsisten dengan siapa yang disetujui penggunaan di bawah daftar penggunaan darurat,” kata pelayanan.

“Namun, bagi mereka yang berada di band usia ini yang secara medis tidak memenuhi syarat untuk menyelesaikan rezim dua dosis penuh dari vaksin Pfizer-Biontech / Comirnaty MRNA, kami akan menawarkan seri primer tiga dosis menggunakan Sinovac-Coronavac di bawah program kesehatan masyarakat yang berdedikasi. . ”

Orang-orang ini akan “dipantau secara ketat” oleh tenaga medis terlatih di bawah program kesehatan masyarakat ini, mengingat bahwa penggunaan vaksin Sinovac pada orang di bawah usia 18 tahun tidak termasuk dalam otorisasi sementara Psar HSA.

Kementerian akan menghubungi individu yang memenuhi syarat dalam kelompok usia ini tentang bagaimana mereka dapat menerima vaksin dengan aman.

Di bawah program vaksinasi nasional, vaksin Sinovac akan diberikan secara gratis. Orang-orang yang menerima vaksin ini juga akan memenuhi syarat untuk pembayaran di bawah Program Bantuan Keuangan Cedera Vaksin jika mereka mengalami efek samping serius yang dinilai terkait dengan vaksin Covid-19.

Dengan Sinovac menjadi rezim tiga dosis di bawah program nasional, penyesuaian MOH akan dilakukan pada status vaksinasi mereka yang telah mengambil dua dosis vaksin, mengingat ada interval 90 hari antara dosis kedua dan ketiga.

Baca Juga :  Ketika Matahari Kehilangan Energi, Tandanya Kiamat

Oleh karena itu, orang yang telah mengambil dua dosis Sinovac akan dianggap sepenuhnya divaksinasi selama empat bulan setelah dosis kedua, atau hingga 31 Desember, mana yang kemudian.

“Pengaturan ini akan memberikan cukup waktu bagi individu untuk mendapatkan dosis ketiga mereka dan mempertahankan status vaksinasi mereka. Aturan yang sama akan berlaku untuk mereka yang telah menerima dua dosis vaksin Sinopharm,” kata Kementerian.

“Bagi para pelancong, kami menyadari bahwa banyak mungkin hanya mengambil dua dosis Sinovac-Coronavac di negara asal mereka, dan kami akan menganggap mereka dengan dua dosis seperti yang divaksinasi, tetapi hanya untuk jangka waktu terbatas 30 hari.”

Dalam siaran pers terpisah, HSA mencatat bahwa keputusan untuk memberikan otorisasi interim vaksin sinovac di bawah PSAR mempertimbangkan bahwa vaksin memenuhi “persyaratan teknis minimum” untuk digunakan selama pandemi, mengingat “kebutuhan publik yang mendesak”.

“Karena PSAR hanya otorisasi sementara, perusahaan diharuskan untuk menyerahkan dataset lengkap berdasarkan standar internasional yang berlaku untuk mendapatkan pendaftaran penuh,” tambah agensi. “HSA akan terus aktif meninjau efektivitas vaksin dan data keselamatan yang berkembang untuk memastikan itu Manfaat vaksin terus melebihi risiko yang diketahui.

PEMBARUAN BOOSTER.

Memberikan pembaruan program penguat vaksinasi Singapura, MOH mengatakan bahwa pada hari Jumat, 655.029 orang telah menerima dosis booster mereka.

Bagi mereka yang berusia 50 hingga 5 hingga 59 tahun, 82 persen yang memenuhi syarat telah memesan janji temu atau sudah menerima dosis booster mereka. Sosok itu berdiri pada 79 persen untuk mereka yang berusia 60 tahun ke atas.

MOH mencatat bahwa sejak 9 Oktober, ia mulai menurunkan vaksinasi untuk pekerja kesehatan dan pekerja garis depan yang sepenuhnya divaksinasi sekitar enam bulan lalu.

Baca Juga :  Rekor 1.939 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura

“Kami juga sudah mulai mengundang orang berusia 30 tahun ke atas yang menyelesaikan rejiminasi vaksinasi seri utama mereka sekitar enam bulan lalu untuk membuat janji untuk dosis booster mereka,” tambah kementeriannya.

“Pada tanggal 21 Oktober, kami telah mengundang sekitar 190.000 orang berusia 30 hingga 49 tahun untuk memesan janji temu dosis booster mereka, dan sekitar 138.000 (atau 72 persen dari mereka yang diundang) sejak itu telah memesan janji.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :