Vaksin Covid-19 Orang Dewasa Di AS Paling Lambat 19 April

Presiden Joe Biden mengumumkan Vaksin Covid-19 untuk orang dewasa
Presiden Joe Biden mengumumkan Vaksin Covid-19 untuk orang dewasa

Washington | EGINDO.co – Presiden AS Joe Biden akan mengumumkan pada Selasa (13 April) bahwa semua orang dewasa di seluruh Amerika bisa mendapatkan suntikan vaksin COVID-19 dalam dua minggu, lebih cepat dari yang diharapkan, karena IMF meningkatkan perkiraannya untuk pertumbuhan ekonomi dunia tahun ini di tengah tanda-tanda pulih dari pandemi.

Gedung Putih mengatakan Biden mengubah tenggat waktu untuk kelayakan penuh dari 1 Mei hingga 19 April setelah kemajuan pesat di semua 50 negara bagian dalam peluncuran vaksin.

Seorang pejabat senior pemerintahan, yang tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan pengumuman itu akan dilakukan oleh presiden pada Selasa malam.

Jika target terpenuhi, ini berarti diakhirinya pembatasan usia, masalah kesehatan, atau kategori lain bagi orang yang ingin mendapatkan vaksin virus corona. Ini tidak berarti bahwa siapa pun dapat langsung mendapatkan kesempatan, karena pendistribusian masih dalam proses.

Biden dijadwalkan mengunjungi situs vaksinasi di Virginia, tepat di luar Washington, pada hari Selasa, sebelum menyampaikan pidato tentang topik tersebut di Gedung Putih.

Saat Gedung Putih bersiap untuk pengumuman tersebut, Dana Moneter Internasional mengatakan vaksin yang dipercepat dan membanjirnya pengeluaran stimulus pemerintah, terutama di AS, berarti sekarang melihat pertumbuhan ekonomi global tahun ini sebesar 6,0 persen, naik dari perkiraan 5,5 persen. sen di bulan Januari.

Ini akan menjadi pembalikan tajam dari kontraksi 3,3 persen pada 2020 yang disebabkan oleh pandemi COVID-19 – penurunan masa damai terburuk sejak Depresi Hebat seabad lalu.

“Bahkan dengan ketidakpastian yang tinggi tentang jalur pandemi, jalan keluar dari krisis kesehatan dan ekonomi ini semakin terlihat,” kata kepala ekonom IMF Gita Gopinath. Namun dia memperingatkan bahwa lebih banyak yang harus dilakukan untuk mencegah luka ekonomi permanen di negara berkembang.

FOKUS PADA VAKSIN

Pandemi sekarang telah menewaskan lebih dari 2,8 juta orang di seluruh dunia, ekonomi dan gaya hidup terbalik di mana-mana dan memberikan tekanan besar pada sistem perawatan kesehatan.

Dalam skala global, itu tidak mereda, meskipun lebih dari 660 juta suntikan telah dibagikan di seluruh dunia.

India, misalnya, pembangkit tenaga listrik penghasil vaksin, sedang berjuang untuk menahan lonjakan infeksi harian yang memecahkan rekor.

New Delhi pada Selasa memberlakukan jam malam langsung, dan pusat keuangan Mumbai memberlakukan tindakan serupa.

Inggris adalah salah satu negara yang menentukan kecepatan untuk inokulasi dengan hampir separuh populasinya telah menerima setidaknya satu suntikan. Sebaliknya, banyak negara lain di Eropa tertinggal di belakang Inggris untuk vaksinasi dan telah dipaksa untuk memberlakukan kembali penutupan yang sangat tidak populer untuk memerangi beban kasus yang sangat tinggi.

Satu masalah di Eropa adalah gelombang keprihatinan atas keamanan vaksin AstraZeneca dan kaitannya yang dilaporkan dengan pembekuan darah.

Badan Obat-obatan Eropa pada hari Selasa mengatakan belum mencapai kesimpulan apakah ada hubungan sebab akibat. Dikatakan pihaknya merencanakan konferensi pers akhir pekan ini.

Di Washington, Biden menempatkan vaksinasi massal di pusat agendanya setelah menjabat dalam upaya untuk segera menghentikan pandemi dan meluncurkan ekonomi AS ke dalam kebangkitan yang kuat. Tujuan awal pemberian satu juta dosis vaksin setiap hari telah lama terlampaui dan pada Senin penasihat pandemi senior Gedung Putih Andy Slavitt mengatakan Amerika Serikat “sekarang rata-rata 3,1 juta suntikan per hari selama periode tujuh hari terakhir.

” Selama akhir pekan, tercatat ada lebih dari 4 juta vaksinasi dalam satu hari untuk pertama kalinya,” katanya.

PERHATIAN ATAS GELOMBANG BARU

Melawan arus kabar baik dari Gedung Putih adalah peningkatan yang stabil dalam infeksi COVID-19, karena orang-orang lengah, setelah lebih dari setahun mengenakan topeng, menjaga jarak sosial, dan pembatasan pada bisnis dan hiburan.

Hampir 556.000 orang Amerika telah meninggal karena COVID-19, sejauh ini merupakan jumlah korban tertinggi yang dilaporkan di negara mana pun.

Pada hari Senin, pelacak Universitas Johns Hopkins melaporkan 79.075 kasus baru yang dikonfirmasi dan 607 kematian.

Di seluruh dunia, ada kabar baik lainnya tentang pandemi: Australia dan Selandia Baru, yang sebagian besar bebas dari virus corona, mengumumkan pembuatan koridor perjalanan dua arah bebas karantina di antara mereka mulai malam 18 April. .

“Ini adalah tali kehidupan yang kami butuhkan; inilah yang kami minta,” kata Jim Boult, walikota Queenstown di Selandia Baru.

Sumber : CNA/SL